BEI Jatuhkan Sanksi Denda Rp 200 Juta AISA - Telat Beri Laporan Keuangan

NERACA

Jakarta - Selain perdagangan sahamnya masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI), kini PT Tiga Pilar Sejahtera Foods Tbk (AISA) dijatuhkan sanksi denda lantaran belum menyampaikan laporan keuangan untuk kuartal I tahun 2018. Dengan demikian, perseroan telah menumpuk denda yang dijatuhkan bursa, sekurangnya denda ini sudah mencapai Rp 200 juta.

Direktur Penilaian Perusahaan BEI, IGD N Yetna Setia mengatakan, menurut aturan laporan keuangan tiap kuartal paling lama disampaikan 31 hari setelah jatuh tempo. Setelah masa tersebut maka perusahaan tercatat harus membayar denda dan tetap harus menyampaikan laporan keuangannya,”Kalau TPS Food sampai sekarang baru menyampaikan laporan keuangan akhir tahun, untuk yang kuartal pertama masih belum," ujarnya di Jakarta, kemarin.

Dia menjelaskan, bursa akan mengenakan denda kepada perusahaan tercatat jika sudah melewati batas waktu. Untuk hari ke 31-60 hari emiten harus membayar denda senilai Rp 50 juta, lalu jika masih belum menyampaikan laporan keuangannya maka selanjutnya akan dikenakan denda mencapai Rp 150 juta.

Selain denda terkait laporan keauangannya, bursa juga mennyatakan akan mengenakan denda kepada TPS Food jika malam ini perusahaan tidak menyampaikan keterbukaan informasinya yang menyangkut rencana restrukturisasi perusahaan atas pembayaran kupon dan uttang obligasinya,”Tadi sudah kami hubungi, malam ini paling lambat harus menyampaikan keterbukaan informasi tentang restrukturisasinya, jika tidak bursa akan memberikan surat peringatan I (SP 1)," jelas dia.

Dia menjelaskan pemberian SP 1 ini juga akan dibarengi dengan pengenaan denda senilai Rp 10 juta kepada perusahaan. Artinya, di luar kupon obligasinya TPS Food terus menumpuk jumlah utangnya. Padahal kondisi keuangan perusahaan juga tak bisa dibilang baik, berdasarkan laporan keuangan perusahaan di akhir tahun lalu, TPS Food memiliki kas dan setara kas senilai Rp 181,61 miliar.

Saat ini perusahaan telah menunggak kupon obligasi jatuh tempo sebesar Rp 30,75 miliar dan imbal hasil sukuk sebesar Rp 15,37 miliar. Perusahaan menyatakan belum mampu membayarkan nilai tersebut dan mengajukan restruktuisasi kepada pemmegang obligasinya. Belum lama ini kreditur perusahaan yakni PT Sinarmas Aset Management dan PT Asuransi Jiwa Sinarmas telah mengajukan proses Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) karena tak mampu melakukan pembayaran utangnya tersebut.

Adapun obligasi dan sukuk ijarah TPS Food I tahun 2013 masing-masing memiliki nilai sebesar Rp 600 miliar dan Rp 300 miliar. Kedua instrumen ini memiliki tingkat kupon dan imbal hasil sebesar 10,25% yang harusnya dibayarkan tiap tiga bulan. Instrumen utang yang diterbitkan lima tahun lalu seharusnya telah jatuh tempo pada 5 April 2018 lalu, namun pada Maret perusahaan telah melakukan Rapat Umum Pemegang Obligasi (RUPO) dan meminta untuk memperpanjang tenornya hingga 12 bulan ke depan.

BERITA TERKAIT

Garuda Raih Fasilitas Kredit US$ 200 Juta - Kerjasama Sinergis BNI

NERACA Bali – Danai pengembangan bisnis, PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk (GIAA) menandatangani kesepakatan kerjasama fasilitas Stand By Letter of…

Antam Garap Proyek Senilai US$ 320 Juta - Gandeng Kerjasama OENI

NERACA Jakarta - Geliat bisnis PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) makin agresif, terlebih perseroan belum lama ini telah menandatangani Head…

Superkrane Incar Kontrak Baru US$ 100 Juta - Permintaan Sewa Crane Meningkat

NERACA Jakarta – Sukses mencatatkan sahamnya di pasar modal, PT Superkrane Mitra Utama Tbk (SKRN) pacu ekspansi bisnis. Emiten crane…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Saham Super Energy Masuk Pengawasan BEI

Lantaran pergerakan harga sahamnya melesat tajam di luar kebiasaan atau disebut unusual market activity (UMA), perdagangan saham PT Super Energy…

Malindo Bagikan Dividen Rp 16 Per Saham

NERACA Jakarta - Emiten yang bergerak produksi pakan ternak, PT Malindo Feedmill Tbk (MAIN) akan membagikan dividen interim dari laba…

TOWR Raih Dividen Protelindo Rp 25 Miliar

Berkah masih positifnya pertumbuhan industri telekomunikasi, dirasakan betul bagi PT Sarana Menara Nusantara Tbk (TOWR). Pasalnya, perseroan bakal mengantongi dividen…