Kasus Kekerasan Anak dan Perempuan di Kota Sukabumi Menurun - Setiap Tahun

Kasus Kekerasan Anak dan Perempuan di Kota Sukabumi Menurun

Setiap Tahun

NERACA

Sukabumi - Kasus kekerasan terhadap anak di Kota Sukabumi setiap tahunya menurun. Hal ini bisa dikatakan keberhasilan peran pemerintah serta dinas terkait terus melakukan pencegahan dan sosialisasi terhadap masyarakat. Meskipun, di Kota moci tersebut pada tahun 2014 terjadi kasus emon yang melibatkan ratusan anak.

"Alhamdulillah setiap tahunya kasus kekerasan terhadap anak menurun," ujar Kepala Dinas Pengendalian Penduduk, Keluarga Berencana, Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Perempuan, Anak dan Pemberdayaan Masyarakat (Disdalduk KB, P3A dan PM) Kota Sukabumi Lilis Astri Suryanita usai menggelar kegiatan Hari Keluarga Nasional ke XXV dan Hari Anak NAsional di Gedung Juang 45 Kota Sukabumi, Rabu (11/7).

Lilis juga mengatakan, semenjak kasus emon pada tahun 2014 lalu yang memakan korban sekitar 184 anak, sampai saat ini terus masih dilakukan pengobatan dengan cara menghilangkan trauma. Untuk itu, lanjut Lilis, kordinasi dengan dinas terkait tidak akan putus untuk mencegah hal-hal yang tidak diinginkan terjadi kepada anak dan perempuan."Setelah kasus emon yang mendunia, frekuensi kasus kekerasan terhadap anak sampai saat ini terus menurun," aku Lilis.

Begitu juga dengan kasus kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) tidak banyak, walaupun ditemukan ada empat kasus kekerasan oleh perempuan kepada laki-laki dengan alasan beragam."Alhamdulillah, baik itu kasus kekerasan terhadap anak, perempuan adan KDRT trennya menurun," terang Lilis.

Upaya yang dilakukan oleh Dinas tersebut, terus menggelorakan tribina. Yakni, bina keluarga, lansia dan remaja, dengan melibatkan kader-kader dilapangan."Terus kita gelorakan semangat terhadap perlindungan anak dan perempuan, sehingga kasus yang menimpa anak dan perempuan tidak terjadi lagi, terutama kasus emon. Selain itu terus mengkampanyekan Tree End yakni, akhiri kekerasan terhadap perempuan dan anak, akhiri trafficking dan akhiri kesenjangan akses-akses ekonomi terhadap perempuan," ujarnya.

Sementara itu berkaitan dengan Harganas, Lilis mengingatkan pentingnya keluarga serta untuk menata kembali manajemen keluarga yang konsep dasarnya adalah merencanakan keluarga dengan sebaik-baiknya. Selain itu juga lanjut Lilis, keluarga memiliki 8 fungsi, mulai dari agama, pendidikan, cinta kasih, perlindungan, reproduksi, sosial dan budaya, ekonomi, dan lingkungan."Saya ingatkan akan pentingnya 8 fungsi tersebut," pungkas Lilis. Arya

BERITA TERKAIT

Resmi Pimpin Kota Sukabumi Pasangan Faham Sampaikan Visi Misi

Resmi Pimpin Kota Sukabumi Pasangan Faham Sampaikan Visi Misi NERACA Sukabumi – Pasangan Wali Kota dan Wakil Wali Kota Sukabumi…

Inilah Visi dan Misi Walikota dan Wakil Walikota Sukabumi yang Baru

Inilah Visi dan Misi Walikota dan Wakil Walikota Sukabumi yang Baru NERACA Sukabumi - Setelah dilantik Pada Kamis, (20/9) lalu,…

Rayakan Usia 50 Tahun, KADIN Lebih Membuka Diri dan Melayani Seluruh Pelaku Usaha

Rayakan Usia 50 Tahun, KADIN Lebih Membuka Diri dan Melayani Seluruh Pelaku Usaha NERACA Jakarta – Kamar Dagang dan Industri…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

YEL Dukung PLTA Batangtoru Ramah Lingkungan

YEL Dukung PLTA Batangtoru Ramah Lingkungan NERACA Jakarta - Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) Batangtoru di Tapanuli Selatan merupakan…

PT Rekadaya Elektrika Gelar Program CSR Pelatihan HTHT di Bukittinggi - Agar Kualitas Hidup ABK Lebih Baik dan Mandiri

PT Rekadaya Elektrika Gelar Program CSR Pelatihan HTHT di Bukittinggi  Agar Kualitas Hidup ABK Lebih Baik dan Mandiri NERACA Bukittinggi…

Proses Penyaluran Dana LPDB Tetap Berjalan

Proses Penyaluran Dana LPDB Tetap Berjalan NERACA Jakarta - Realisasi penyaluran dana bergulir Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi Usaha Mikro…