Mahasiswa-Pemuda Deklarasi Anti-Terorisme

Belasan organisasi mahasiswa dan pemuda Indonesia yang tergabung dalam sebuah aliansi sepakat mendeklarasikan diri untuk bersatu melawan terorisme dan radikalisme pada hari lahir Pancasila 1 Juni 2018. Deklarasi dilakukan di Tugu Proklamasi Jakarta Pusat, Kamis, oleh perwakilan dari sebanyak 17 organisasi mahasiswa dan pemuda. "Kami sepakat bahwa Pancasila harus kembali dilahirkan. Kami berkomitmen untuk menjunjung tinggi nilai-nilai Pancasila dengan cara kami, dengan misalnya tidak mengeluarkan paham-paham kebencian, pesan-pesan radikalisme dan terorisme," kata Ketua Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia (GMKI) Sahat Martin Philip Sinurat.

Aliansi Mahasiswa dan Pemuda Indonesia menjelang Peringatan Hari Lahir Pancasila 1 Juni 2018 kemudian membacakan naskah deklarasi yang menyepakati bahwa mereka mengecam keras aksi teror, ujaran kebencian, tindakan intoleransi, dan penyebaran radikalisme.

Mereka juga sepakat bersatu padu untuk melawan ujaran kebencian, tindakan intoleransi, serta penyebaran radikalisme dan terorisme serta memastikan anggota aliansi 17 organisasi pemuda dan mahasiswa nasional itu tidak terlibat dalam penyebaran paham-paham negatif tersebut.

Mereka berharap para pemimpin, pejabat publik, tokoh agama, pimpinan partai, dan tokoh masyarakat juga setia menjunjung tinggi Pancasila sekaligus mendorong terciptanya suasana yang sejuk dan damai.

Aliansi mahasiswa dan pemuda menyatakan akan terlibat aktif dalam mewujudkan Indonesia sesuai nilai-nilai Pancasila melalui Pemilu yang bersih dan damai serta mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

Ketua Umum Generasi Muda Mathla'ul Anwar Ahmad Nawawi menegaskan bahwa deklarasi yang dilakukan 17 organisasi nasional tersebut merupakan upaya untuk meneguhkan kebhinekaan di negara Pancasila. "Karena memang kita semua sepakat, kita prihatin bagaimana radikalisme makin menguat, bagaimana kita mengurai benang kusut ini. Kita ingin agar Indonesia jangan dikotomikan dengan sesuatu yang mengancam keutuhan," kata Nawawi.

Senada disampaikan oleh Sekretaris Jenderal Generasi Muda Mathla'ul Anwar Arif Amarudin yang menyebutkan bahwa deklarasi menjadi wujud nyata keprihatinan mahasiswa dan pemuda atas kondisi yang saat ini terjadi di Tanah Air. "Kami ingin mengingatkan kembali betapa pentingnya Pancasila yang telah digagas oleh para pendahulu bangsa kita sebagai benteng untuk melawan penyebaran paham radikalisme dan terorisme," katanya.

Perwakilan dari sebanyak 17 organisasi mahasiswa dan pemuda yang turut serta mendeklarasikan kesepakatan tersebut yakni Hima Persis, KMHDI, PMKRI, GEMA MA, IMM, HIMMAH, LMND, PB HMI, KAMMI, GMNI, GPII, Pemuda Muslimin, IPTI, SEMMI, HIKMAHBUDHI, GMKI, dan PMII.

BERITA TERKAIT

Tingkatkan Kesejahteraan Pemuda Greol - Allianz Bantu Program Budidaya Lele Organik

Sebagai bentuk tanggung jawab sosial perusahaan atau corporate social responsibility (CSR), Allianz Indonesia, melalui Yayasan Allianz Peduli, dan EDU Foundation…

Ford Gandeng Mahasiswa Untuk Riset Teknologi Swakemudi

Ford Motor Company Amerika meneken kesepakatan dengan Michigan State University (MSU) untuk menggelar penelitian bersama terkait teknologi kendaraan masa depan,…

Ketua MPR RI - Mahasiswa Gunakan Kedaulatan Rakyat Dengan Baik

Zulkifli Hasan Ketua MPR RI Mahasiswa Gunakan Kedaulatan Rakyat Dengan Baik Pontianak - Ketua MPR RI Zulkifli Hasan saat menjadi…

BERITA LAINNYA DI PENDIDIKAN

Peran Ibu Tak Akan Tergantikan dengan Teknologi

    Peranan ibu dalam mendidik anak tidak dapat digantikan oleh kemajuan teknologi seperti pada era digital saat ini, kata…

Pendidikan untuk Si Kecil di Era Teknologi

      Pada era millenial seperti saat ini, teknologi digital menjadi realitas zaman yang tidak dapat dihindari. Seiring perkembangan…

Mengapa Anak Usia 7 Tahun Ideal Masuk SD

    Selain kemampuan intelektual, kesiapan mental anak juga harus dipertimbangkan dalam aktivitas kegiatan belajar di jenjang pendidikan Sekolah Dasar…