BANTUAN STIMULAN KEMENTRIAN PERUMAHAN Warga di Tujuh Kecamatan Se Kota Sukabumi



NERACA

 

Sukabumi – Sedikitnya 150 warga di tujuh kecamatan se - Kota Sukabumi, peroleh bantuan stimulan swadaya dan bantuan prasarana, sarana serta utilitas 2011 dari Kementrian Perumahan Rakyat. Penyerahan bantuan dilakukan Walikota Sukabumi, Muslikh Abdussyukur. 

 Bantuan yang diterima, demikian walikota dalam pesannya, Selasa (4/1) kemarin, hendaknya digunakan sebaik mungkin., dan meminta Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM) mengawasi jalannya pembangunannya. “Meskipun dananya tidak terlalu besar, namun diharapkan nantinya KSM dapat menggerakkan masyarakat sekitar untuk berpartisipasi dalam pembangunan rumah ini,” kata dia.

 Sebelum membangun rumah dari dana bantuan tersebut, tambah Walikota Muslikh, hendaknya direncanakan secara baik agar menjadi rumah ideal, sehat dan nyaman. “Saya minta, konsultan agar bisa mengawasi penggunaan dana bantuan tersebut,” tandas  dia.

 Kepala Bappeda Kota Sukabumi, Hanafie Zein yang dihubungi Neraca secara terpisah mengatakan, sebanyak 150 orang warga yang mendapatkan bantuan tersebut, terdiri dari Pembangunan Baru (PB) 75 orang masing-masing Rp 10 juta dengan total Rp. 750 juta, Peningkatan Kualitas (PK) 75 orang masing-masing Rp  5 juta dengan total Rp  375 juta, bantuan prasarana, sarana dan utilitas Rp  300 juta serta dana operasional LKM/LKNB dari APBD Kota Sukabumi Rp  39 juta.

 Sementara  Ketua Pokja BSPS Bidang Fisik Bappeda Kota Sukabum,Yoni, menyebutkan, sebelum bantuan tersebut digulirkan, pihaknya menyebarkan undangan dan formulir ke setiap kecamatan dan kelurahan guna menjaring warga yang memiliki rumah sudah tak  layak huni lagi..  

 Enam Kriteria

 “Ada  enam  kriteria yang menjadi persayaratan bagi warga yang ingin mendapatkan bantuan tersebut, salah satunya dari penghasilan mereka sehari-hari. Setelah data kita dapat pada bulan April lalu, langsung kita lakukan verifikasi kelapangan,” ujar Yoni.

 Setelah pembangunan berjalan 30%,   kata  dia, pihaknya akan melakukan verifikasi untuk diusulkan kembali ke pusat. Saat ini, tambahnya, sekitar 3.000 rumah tidak layak huni yang belum tersentuh di tujuh  kecamatan se Kota Sukabumi.

 “Pada tahun lalu,  kami  juga menyerahkan bantuan Peningkatan Kualitas rumah kepada 75 orang warga se Kota Sukabumi. Mengenai teknis pembangunannya, bisa dikerjakan sendiri atau melalui KSM,” ungkap dia.

 Dilain pihak, warga yang mendapatkan bantuan mengaku,  sangat berterima kasih dengan diperolehnya bantuan tersebut. “Uang ini akan saya manfaatkan  sebaik mungkin, utamanya  untuk  membangun rumah sesuai ketentuan,” ungkap Dodi,  salah satu  warga yang tinggal di Kelurahan Jaya Mekar Kecamatan Baros dan memperoleh bantuan itu. 

BERITA TERKAIT

Wapres: Jabar Berpotensi Dikembangkan Jadi Kawasan Industri Halal

NERACA Jakarta - Wakil Presiden (Wapres) Ma'ruf Amin mengatakan Jawa Barat (Jabar) merupakan daerah yang memiliki potensi besar untuk dikembangkan…

PNM Siap Bayar Obligasi Jatuh Tempo Rp750 Miliar - Komitmen Pembiayaan Obligasi

NERACA Jakarta – PT Permodalan Nasional Madani (Persero) atau PNM siap untuk melakukan pembayaran Obligasi Berkelanjutan II Tahap 1 Seri…

APP Sinar Mas Gandeng Perusahaan Pemasok Cegah Karhutla di Sumsel

NERACA Palembang - APP Sinar Mas bersama perusahaan pemasok bahan baku PT BAP, PT SBA, dan PT BMH menyiagakan personel…

BERITA LAINNYA DI Ekonomi Daerah

Wapres: Jabar Berpotensi Dikembangkan Jadi Kawasan Industri Halal

NERACA Jakarta - Wakil Presiden (Wapres) Ma'ruf Amin mengatakan Jawa Barat (Jabar) merupakan daerah yang memiliki potensi besar untuk dikembangkan…

PNM Siap Bayar Obligasi Jatuh Tempo Rp750 Miliar - Komitmen Pembiayaan Obligasi

NERACA Jakarta – PT Permodalan Nasional Madani (Persero) atau PNM siap untuk melakukan pembayaran Obligasi Berkelanjutan II Tahap 1 Seri…

APP Sinar Mas Gandeng Perusahaan Pemasok Cegah Karhutla di Sumsel

NERACA Palembang - APP Sinar Mas bersama perusahaan pemasok bahan baku PT BAP, PT SBA, dan PT BMH menyiagakan personel…