Proyek di Pulau Rempang untuk Kepentingan RI ataukah Asing?

 

Oleh: Achmad Nur Hidayat, MPP, Ekonom UPN Veteran Jakarta & CEO Narasi Institute

 

Pulau Rempang, yang terletak di Kepulauan Riau, telah menjadi saksi dari sebuah konflik yang semakin memanas terkait rencana pengembangan investasi yang melibatkan perusahaan China, Xinyi Glass Holdings Ltd. Dalam rangka untuk menggali pemahaman yang lebih mendalam mengenai konflik ini, kita perlu memahami berbagai aspek yang telah menciptakan situasi yang rumit ini.

Moeldoko juga menyoroti pentingnya memberikan kompensasi kepada mereka yang telah salah membeli tanah. Namun, pertanyaan muncul mengenai bagaimana kompensasi akan dihitung dan dibagikan, serta apakah kompensasi tersebut akan memadai untuk mengganti kerugian yang telah diderita oleh masyarakat yang salah membeli.

Moeldoko mengatakan "Sudahlah untuk kepentingan negara dan untuk kepentingan masyarakat lebih besar sebaiknya daripada berhadapan dengan persoalan- persoalan hukum dan seterusnya. Akhirnya banyak yang menyerahkan."  

Tapi setiap kerjasama dengan China hanya membesarkan kepentingan asing sementara Indonesia tidak menikmati manfaat yang seharusnya. Indonesia harus berkaca dari pertambangan nikel dan kerjasama KCJB. Negara tidak diuntungkan secara semestinya.

Rekomendasi Komnas HAM

Rekomendasi Komnas HAM yang menonjol dalam konflik Pulau Rempang menekankan pentingnya memindahkan lokasi pabrik yang akan dibangun oleh investor China PT Xinyi daripada merelokasi masyarakat Pulau Rempang. Rekomendasi ini bertujuan untuk melindungi hak asasi manusia masyarakat setempat dan menjaga kelestarian lingkungan. Pemindahan pabrik akan memungkinkan masyarakat tetap tinggal di tempat asal mereka, yang memiliki kuburan leluhur dan ikatan emosional yang kuat, serta mengurangi dampak lingkungan yang mungkin ditimbulkan oleh pembangunan pabrik.

Meskipun pemindahan pabrik memunculkan tantangan teknis dan ekonomi, rekomendasi ini mencerminkan keinginan untuk memastikan bahwa investasi asing memberikan manfaat nyata bagi masyarakat lokal dan lingkungan. Dengan melibatkan masyarakat dalam proyek investasi dan memastikan hak-hak mereka dihormati, pemerintah dapat menciptakan kondisi yang lebih adil dan berkelanjutan dalam pembangunan ekonomi.

Oleh karena itu, penting bagi pemerintah untuk merencanakan pemindahan pabrik dengan cermat, melibatkan semua pihak yang terlibat, dan mencapai keseimbangan yang tepat antara kepentingan ekonomi, sosial, dan lingkungan. Harus diakui bahwa rekomendasi dari Komnas HAM ini lebih logis.

Kredibilitas Perusahaan  

Hasil riset masyarakat yang menunjukkan bahwa Xinyi Group tidak muncul sebagai perusahaan kaca terbesar kedua di dunia, seperti yang diklaim oleh Bahlil, merupakan elemen penting yang menimbulkan kecurigaan tentang keberadaan Xinyi di Pulau Rempang. Temuan ini mengindikasikan bahwa ada potensi penipuan atau ketidakjelasan seputar identitas sebenarnya dari perusahaan tersebut, yang dapat mempengaruhi kredibilitas dan niat sejati mereka dalam proyek tersebut.

Ketika sebuah perusahaan mengklaim posisinya dalam skala global, penting bagi pihak berwenang dan masyarakat untuk memiliki akses ke fakta yang tepat dan akurat untuk menghindari adanya manipulasi informasi. Temuan dari riset masyarakat ini seharusnya menjadi dasar bagi otoritas untuk menggali lebih dalam dan mencari kejelasan tentang Xinyi Group serta memastikan bahwa perusahaan tersebut memenuhi standar transparansi yang diperlukan dalam proyek investasi semacam ini.

Jika klaim yang tidak dapat dipertanggungjawabkan ini terbukti benar, maka ini akan menjadi pertanda bahwa perlu ada tinjauan ulang yang lebih mendalam tentang kehadiran Xinyi di Pulau Rempang dan apakah proyek tersebut sesuai dengan kepentingan nasional dan masyarakat setempat. Kepercayaan dalam proyek investasi memerlukan integritas dan transparansi dari semua pihak yang terlibat, dan peninjauan yang cermat dari fakta-fakta ini menjadi kunci dalam memahami situasi ini dengan lebih baik.

Dugaan Bahlil, Menteri Investasi/Kepala BKPM, tentang keterlibatan pihak asing dalam konflik di Pulau Rempang harus dilihat sebagai langkah yang mungkin hanya mencari kambing hitam. Penekanannya pada keterlibatan pihak asing sebagai penyebab utama konflik bisa menjadi upaya untuk mengalihkan perhatian dari masalah yang mendasar, seperti kesalahpahaman dan penolakan relokasi oleh sebagian warga.

Konflik seperti yang terjadi di Pulau Rempang seringkali memiliki berbagai faktor yang kompleks, termasuk pertimbangan sosial, ekonomi, dan lingkungan. Menyederhanakan konflik dengan menyalahkan pihak asing mungkin tidak mencerminkan semua dinamika yang terlibat.

Selain itu, penting untuk mencatat bahwa penolakan terhadap proyek investasi bukanlah semata-mata dari pihak asing, tetapi juga melibatkan penolakan dari sebagian masyarakat setempat dan berbagai pihak. Ini menunjukkan bahwa konflik tersebut lebih kompleks daripada sekadar keterlibatan pihak asing.

Pemerintah seharusnya fokus pada penyelesaian yang komprehensif dan inklusif terhadap konflik ini, yang mencakup komunikasi yang lebih baik dengan warga, pemahaman yang lebih baik tentang aspirasi mereka, dan pemenuhan hak asasi manusia. Mencari solusi yang berkelanjutan akan lebih bermanfaat daripada mencari kambing hitam dalam kasus ini.

Pemerintah Harus Transparan

Pemerintah harus memberikan transparansi yang lengkap mengenai isi kerjasama dengan perusahaan Xinyi dari China. Hal ini sangat penting agar publik dan pemangku kepentingan memiliki pemahaman yang jelas tentang manfaat yang akan diperoleh oleh Indonesia dari proyek investasi ini.

Transparansi mencakup pengungkapan berapa besar investasi yang akan dilakukan oleh Xinyi Group serta dampak ekonomi yang diharapkan. Pemerintah harus menjelaskan bagaimana manfaat ekonomi, seperti pajak dan royalti, akan diperoleh oleh Indonesia dan bagaimana manfaat tersebut akan didistribusikan kepada masyarakat setempat.

Selain itu, penting untuk memahami ketentuan lingkungan dan bagaimana proyek ini akan mematuhi standar lingkungan yang ketat. Pemerintah juga harus menjelaskan rencana jangka panjang untuk menjaga keberlanjutan proyek ini serta langkah-langkah yang akan diambil dalam penanganan dampak lingkungan negatif.

Keterlibatan masyarakat setempat dalam pelaksanaan proyek ini juga harus diungkapkan, serta bagaimana pendapat dan aspirasi mereka akan dipertimbangkan. Terakhir, kerangka hukum yang mengatur proyek ini dan mekanisme pemenuhan ketentuan kontrak dan hukum harus ditegaskan untuk memastikan keberhasilan dan keadilan dalam pelaksanaan proyek ini.

BERITA TERKAIT

Keberlanjutan Pembangunan IKN Berikan Manfaat Jangka Panjang

  Oleh : Dimas Setiadi, Pemerhati Ekonomi Domestik   Keberlanjutan pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara adalah suatu keharusan untuk…

Isu Konektivitas dan Pembangunan Inklusif, RI Tampil Optimal dalam Panggung IPPP

    Oleh: Khalilah Nafisah, Pengamat Sosial Politik     Indonesia kembali menunjukkan perannya di panggung internasional dengan menjadi tuan…

Hamzah Haz, Penjaga APBN Dekade 1990 dan 2000-an

    Oleh: Prof Dr Didik J Rachbini, Rektor Universitas Paramadina Selamat jalan pak Hamzah Haz. Kita kehilangan lagi politisi…

BERITA LAINNYA DI Opini

Keberlanjutan Pembangunan IKN Berikan Manfaat Jangka Panjang

  Oleh : Dimas Setiadi, Pemerhati Ekonomi Domestik   Keberlanjutan pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara adalah suatu keharusan untuk…

Isu Konektivitas dan Pembangunan Inklusif, RI Tampil Optimal dalam Panggung IPPP

    Oleh: Khalilah Nafisah, Pengamat Sosial Politik     Indonesia kembali menunjukkan perannya di panggung internasional dengan menjadi tuan…

Hamzah Haz, Penjaga APBN Dekade 1990 dan 2000-an

    Oleh: Prof Dr Didik J Rachbini, Rektor Universitas Paramadina Selamat jalan pak Hamzah Haz. Kita kehilangan lagi politisi…