Produsen AMDK Lokal Berkomitmen Dorong Kemasan Aman dan Bebas BPA

NERACA

Jakarta – Komitmen produsen air minum dalam kemasan (AMDK) memproduksi kemasan yang aman bagi kesehatan, inovatif dan ramah lingkungan terus tumbuh di Indonesia. Yang teranyar adalah terobosan PT Sariguna Primatirta Tbk, produsen air kemasan merek Cleo, meluncurkan Cleo New Look 3D Parametrik, kemasan canggih yang perancangannya mengikuti teknik desain mutakhir dunia.

“Ini kali pertama di Indonesia perusahaan air mineral mengadopsi teknik desain mutakhir 3D Parametrik," kata Wakil Direktur Utama Cleo, Melisa Patricia, saat peluncuran kemasan anyar tersebut di Bali, pekan lalu. "Hasilnya tak sekadar kemasan botol yang indah, namun merupakan karya seni yang bisa dinikmati semua orang,” jelasnya.

Selain nyaman digenggam, desain kemasan baru Cleo terlihat lebih astetik dan kekinian, yang merefleksikan kemurnian air minum di dalamnya, katanya. Melisa menegaskan kemasan canggih tersebut tetap mengedapankan aspek keamanan kemasan, yang merupakan komitmen Cleo. "Sama seperti kemasan Cleo sebelumnya, kemasan baru kami menggunakan plastik yang bebas dari Bisfenol A," katanya merujuk pada kemasan jenis plastik sekali pakai Polietilena Terefatalat yang menjadi favorit industri dunia karena aman bagi kesehatan dan ramah lingkungan.

Bisfenol A, atau kerap disingkat BPA, adalah bahan penguat pada produksi polikarbonat, jenis plastik pada lazimnya produk galon guna ulang yang beredar di masyarakat. Rawan terlepas dari kemasan polikarbonat, BPA bisa memicu gangguan kesehatan yang serius, termasuk kerusakan sistem hormon dan reproduksi dan gangguan pertumbuhan pada janin dan anak. Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) sedang merancang aturan pelabelan sebagai bentuk edukasi publik akan risiko BPA.

Tumbuh Dua Digit

Menurut Sekretaris Jenderal Asosiasi Produsen Air Minum Kemasan Nasional (Asparminas), organisasi produsen air kemasan berbasis Jakarta, Eko Susilo, inovasi dari produsen lokal dalam melahirkan produk yang inovatif, aman bagi kesehatan dan ramah lingkungan melatari tumbuhnya penjualan galon bebas BPA.

Di pasar, Cleo merupakan pioner dalam produksi dan penjualan galon guna ulang berbahan PET (BPA Free). Produk sejenis yang bebas BPA adalah galon sekali pakai merek Le Minerale, produksi pabrikan lokal PT Tirta Fresindo Jaya. Data Asparminas pada awal 2023 menyebut penjualan galon bebas BPA meningkat menjadi 8% dari 6% setahun sebelumnya. Dalam rentang waktu yang sama, pangsa pasar galon guna ulang berbahan plastik keras polikarbonat menyusut menjadi 92% dari sebelumnya 94%.

"Ini artinya masyarakat kian sadar produk AMDK yang aman untuk kesehatan dan, di sisi lain, pemain-pemain menengah dan kecil telah berhasil melakukan inovasi dan meningkatkan daya saing sehingga bisa merebut pasar dari pemain besar," kata Eko. Data menunjukkan total penjualan galon bermerek pada 2022 mencapai Rp 9,7 triliun, meningkat empat persen dari setahun sebelumnya.  Dari angka tersebut, penjualan galon guna ulang berbahan kemasan polikarbonat, yang didominasi penjualan market leader relatif stagnan dari setahun sebelumnya.

Di saat yang sama, data menunjukkan penjualan galon berbasis kemasan BPA Free, mencakup delapan persen dari pangsa pasar, mencapai Rp 878 miliar pada 2022, atau meningkat 41% dari setahun sebelumnya. "Pertumbuhan penjualan galon BPA Free yang dua digit tentunya kabar baik bagi produsen lokal," kata Eko.

Berkaca pada data tersebut, dia menggambarkan Asparminas berkomitmen mendukung regulasi  BPOM terkait pelabelan risiko BPA. “Para pelaku usaha AMDK yang bergabung dalam Asparminas sejak awal sepakat untuk mendukung pelabelan risiko BPA pada galon guna ulang, karena pelabelan tersebut justru bermanfaat untuk kelangsungan bisnis air minum kemasan di tanah air,” kata Eko yang saat ini juga menjabat sebagai Direktur Operasional PT Sariguna Primatirta Tbk.

Menurut Eko, rencana pelabelan BPA itu bakal mendorong pelaku usaha untuk lebih inovatif dan lebih tenang dalam menjalankan usaha air minum. "Masyarakat juga diuntungkan karena kesehatan mereka bisa lebih terjaga.” Tak urung, dia menolak tegas lobi industri yang menolak regulasi pemerintah untuk pelabelan galon guna ulang yang mengandung BPA.

“Itu mengada-ada," katanya. "Padahal, regulasi pelabelan BPOM itu kan sifatnya moderat sekali, hanya berupa kewajiban menempelkan tulisan ‘Berpotensi Mengandung BPA’ pada kemasan polikarbonat, jadi tidak ada pelarangan untuk menghentikan penggunaan galon guna ulang.”

Toh, lanjut Eko, bila berkaca pada pelabelan bahaya merokok, yang disertai redaksi peringatan yang keras dan foto penderita kanker pada bungkus rokok, masyarakat pada akhirnya bebas memilih.  "Kenyataannya sampai sekarang masih banyak orang yang tetap merokok,” katanya.

BERITA TERKAIT

Richeese Factory Rebranding 3 Menu Ayam Utamanya

  Richeese Factory Rebranding 3 Menu Ayam Utamanya NERACA Jakarta - Richeese Factory sebagai salah satu  entitas bisnis di industry…

SiCepat Ekspres Raih Penghargaan Best B2B CX di Ajang NXT CX Summit Awards 2024

  SiCepat Ekspres Raih Penghargaan Best B2B CX di Ajang NXT CX Summit Awards 2024 NERACA Jakarta - SiCepat Ekspres…

Texas Chicken Kenalkan Varian Terbarunya Mala Spicy Chicken

  Texas Chicken Kenalkan Varian Terbarunya Mala Spicy Chicken NERACA  Jakarta - Membangun komitmen selama lebih dari 30 tahun terhadap…

BERITA LAINNYA DI Keuangan

Richeese Factory Rebranding 3 Menu Ayam Utamanya

  Richeese Factory Rebranding 3 Menu Ayam Utamanya NERACA Jakarta - Richeese Factory sebagai salah satu  entitas bisnis di industry…

SiCepat Ekspres Raih Penghargaan Best B2B CX di Ajang NXT CX Summit Awards 2024

  SiCepat Ekspres Raih Penghargaan Best B2B CX di Ajang NXT CX Summit Awards 2024 NERACA Jakarta - SiCepat Ekspres…

Texas Chicken Kenalkan Varian Terbarunya Mala Spicy Chicken

  Texas Chicken Kenalkan Varian Terbarunya Mala Spicy Chicken NERACA  Jakarta - Membangun komitmen selama lebih dari 30 tahun terhadap…