Akses Ekspor Bagi Perikanan Skala Kecil Diperluas

NERACA

Lisbon - Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) terus memperluas akses ekspor bagi perikanan skala kecil. Upaya penguatan sistem sertifikasi dan ketertelusuran pun didorong agar dapat memberikan kemudahan perikanan skala kecil.

 Program ketertelusuran tersebut meliputi Sertifikasi Hasil Tangkapan Ikan (SHTI), Catch Document Scheme (CDS), Marine Stewardships Council (MSC) dan Sistem Ketertelusuran dan Logistik Ikan Nasional (STELINA).

 “Hal ini penting untuk memastikan bahwa kegiatan perikanan termasuk perikanan skala kecil dilakukan secara bertanggung jawab, memenuhi kaidah keberlanjutan dan tidak terkait Illegal Unreported and Unregulated Fishing (IUUF),” ungkap Direktur Pengelolaan Sumber Daya Ikan Ditjen Perikanan Tangkap Ridwan Mulyana dalam side event konferensi internasional United Nation Oceans Conference (UNOC) 2022 di Lisbon, Portugal.

Dalam diskusi bertajuk Addressing Key Challenges in Fisheries, Aquaculture, and Seafood Trade Policy for Sustainable Development yang diprakarsai oleh United Nations Industrial Development Organization (UNIDO) dan Global Sales Science Institute (GSSI), Ridwan juga menyampaikan kebijakan penangkapan ikan terukur berbasis kuota hadir untuk memastikan bahwa kegiatan penangkapan ikan tidak mengarah pada kondisi lebih-tangkap (overfishing).

“Kuota untuk nelayan lokal akan diprioritaskan oleh pemerintah, baru kemudian dihitung kuota untuk keperluan industri dan non-komersial. Selain itu penyederhanaan proses bisnis perikanan juga dilakukan termasuk kemudahan perizinan khususnya bagi usaha skala kecil menengah dimana untuk nelayan kecil tidak perlu memiliki izin hanya terdaftar agar tetap terpantau,” ujar Ridwan.

 Dalam kesempatan tersebut, Ridwan juga menyampaikan apresiasi untuk peluncuran SeafoodMAP yang diprakarsai oleh GSSI dan mitranya termasuk UNIDO dan FAO sebagai platform digital yang memberikan penghargaan untuk perbaikan pengelolaan perikanan dan budidaya yang keberlanjutan yang mencakup juga perikanan skala kecil.

 “Semoga SeafoodMAP dapat memberikan akses pasar yang lebih baik bagi perikanan Indonesia khususnya skala kecil dan menengah karena mereka menyumbang 70% produk perikanan Indonesia yang diperdagangkan,” imbuh Ridwan.

 Di sela-sela rangkaian pertemuan UNOC 2022 itu, Direktur Jenderal Perikanan Tangkap M. Zaini Hanafi mengatakan sudah menjadi tugas KKP dalam memastikan ketersediaan akses para pelaku usaha perikanan khususnya nelayan skala kecil untuk memanfaatkan sumber daya kelautan dan perikanan, di samping aspek pasar.

“Nelayan kecil terus kita utamakan, kita berdayakan dan kita dorong agar semakin maju dan mandiri. Karena selain menopang ketahanan pangan, perikanan skala kecil menjadi penggerak perekonomian bangsa,” kata Zaini.

Disisi lain, terus mempromosikan produk perikanan Indonesia ke pasar internasional teramsuk pasar Eropa. Setelah akhir Maret lalu berpartisipasi pada Seafood Expo North America (SENA) di Boston, terkini KKP memboyong 6 eksportir produk perikanan untuk ambil bagian dalam Seafood Expo Global (SEG) yang berlangsung di Barcelona, Spanyol pada akhir April 2022. Adapun komoditas yang ditawarkan adalah tuna, kakap, kerapu, udang, cumi-cumi, gurita dan ikan kaleng.

 "Dari aktivitas promosi ini, kita menargetkan nilai transaksi ekspor USD100 juta," kata Direktur Jenderal Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan (PDSPKP), Artati Widiarti.

Dalam hal ini Artati memastikan sejumlah kegiatan dilakukan dalam event yang berlangsung di Barcelona ini, di antaranya business matchmaking, demo masak, promosi branding Seafood Indonesia di media cetak dan digital. Kegiatan-kegiatan tersebut diharapkan mampu memikat para pembeli (buyers) baru di pasar Eropa dan sekitarnya, yang juga hadir di pameran yang merupakan kali pertama dilaksanakan di Barcelona.

"Kita dorong terus kegiatan-kegiatan promosi untuk meningkatkan citra produk perikanan Indonesia di mata buyers internasional," sambung Artati.

Sebelumnya, Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono dalam gelaran UNOC 2022 menyampaikan komitmen Indonesia untuk mendukung kesehatan laut melalui tiga prioritas. Yaitu perluasan kawasan konservasi, penangkapan ikan terukur dan program bulan cinta laut.

Seperti diketahui, dalam periode 5 tahun terakhir, ekspor produk perikanan Indonesia mengalami surplus dan naik 6,1% per tahun. Dari USD4,5 miliar pada tahun 2017 menjadi USD5,7 miliar di tahun 2021. Dari jumlah tersebut, 44,3% dari pasar Amerika Serikat, 15,6% dari pasar Tiongkok, 9,5% ASEAN, dan hanya 5,7% dengan nilai USD328 juta di pasar Uni Eropa.

 

 

 

BERITA TERKAIT

Sinergisitas Perkuat Daya Saing Ekonomi Nasional

NERACA Jakarta – Sinergisitas antara sektor industri, perdagangan, dan investasi memiliki peran yang mendalam sebagai katalisator dalam mewujudkan perekonomian nasional…

Digitalisasi dan Inovasi Tingkatkan Produksi Blok Rokan

NERACA Pekanbaru - Kinerja unggul PT Pertamina Hulu Rokan (PHR) dan keberhasilannya menaikkan produksi Wilayah Kerja (WK) Rokan turut didukung…

Pemuda Didorong Jadi Penggerak Ekonomi

Jakarta - Para pemuda Indonesia didorong menjadi penggerak ekonomi Indonesia, khususnya    melalui  platform digital. Sebab,  kunci  sukses  untuk  diteladani para …

BERITA LAINNYA DI Perdagangan

Sinergisitas Perkuat Daya Saing Ekonomi Nasional

NERACA Jakarta – Sinergisitas antara sektor industri, perdagangan, dan investasi memiliki peran yang mendalam sebagai katalisator dalam mewujudkan perekonomian nasional…

Digitalisasi dan Inovasi Tingkatkan Produksi Blok Rokan

NERACA Pekanbaru - Kinerja unggul PT Pertamina Hulu Rokan (PHR) dan keberhasilannya menaikkan produksi Wilayah Kerja (WK) Rokan turut didukung…

Pemuda Didorong Jadi Penggerak Ekonomi

Jakarta - Para pemuda Indonesia didorong menjadi penggerak ekonomi Indonesia, khususnya    melalui  platform digital. Sebab,  kunci  sukses  untuk  diteladani para …