BEI Akui Tren Saham Masuk UMA Meningkat Tajam

NERACA

Jakarta – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mengakui sepanjang semester pertama 2012, jumlah saham yang masuk dalam pengawasan BEI atau unusual market activity (UMA) meningkat menjadi 40 saham ditambah satu waran, dibandingkan periode yang sama tahun lalu, yakni 36 saham ditambah dua waran.

Direktur Utama BEI Ito Warsito mengatakan, saham masuk UMA bertambah karena banyak saham naik yang tidak sesuai dengan pola normal. Kendatipun demikian, hal tersebut belum tentu ada pelanggaran, “Saham masuk UMA sebagai bentuk peringatan untuk para investor. UMA tersebut diumumkan bila BEI melihat hal-hal yang harus diwaspadai oleh investor terhadap saham-saham tertentu,”katanya di Jakarta, Selasa (3/7).

Menurut analis PT Batavia Prosperindo Sekuritas Billy Budiman, banyak fund manager yang mengejar target return dengan memakai saham-saham lapis ketiga. Fund manager memperkirakan outlook ekonomi kurang tidak begitu baik sehingga tidak memungkinan mendapatkan return bagus dari saham-saham blue chip.

Hal senada juga pernah disampaikan Direktur Pengawasan Transaksi dan Kepatuhan BEI Uriep Budhi Prasetyo, dimana tren pelaporan transaksi saham yang masuk dalam pengawasan BEI atau disebut UMA mengalami penurunan dibandingkan tahun lalu. Namun sebaliknya hasil pemeriksaan yang terindikasi pelanggaran naik signifikan.

Kata Uriep, pengawasan terhadap saham-saham yang bergerak diluar kewajaran sudah dilakukan sesuai prosedur hingga eksekusinya,”Kondisi ini sulit dilakukan menekan transaksi saham yang masuk dalam UMA, malah sebaliknya mengalami tren naik yang dilakukan investor,”tandasnya.

Menurutnya, kondisi ini sangat kental dipengaruhi aksi para spekulan terhadap maraknya transaksi tinggi terhadap saham yang masuk dalam pengawasan BEI. Hal ini merupakan kejanggalan dari investor yang seharusnya bisa menjauhi transaksi saham yang dalam pengawasan BEI, malah marak dilakukan.

Kendatipun demikian, kata Uriep pihaknya sudah memberikan sanksi berupa suspensi hingga pembelokiran rekening nasabah yang terindikasi terhadap transaksi dan pola transaksinya, “Kewenangan memberikan sanksi sepenuhnya berada di tangan Bapepam-LK, BEI hanya memberikan edukasi pada investor terhadap saham UMA,”tuturnya.

Asal tahu saja, berdasarkan catatan ada sekitar 40 saham dan satu waran yang masuk UMA hingga semester pertama 2012 dibandingkan semester pertama pertama 2011 ada 36 emiten dan dua waran.

Selain itu, pada semester pertama 2012, ada lima emiten yang dua kali masuk UMA antara lain saham PT Surya Esa Perkasa Tbk (ESSA), saham PT Yulie Securindo Tbk (YULE), saham PT Smartfren Tbk (FREN), saham PT Bekasi Asri Pemula Tbk (BAPA), dan saham MYOH.

Sekedar informasi, unusual market activity (UMA) adalah aktifitas perdagangan dan atau pergerakan harga suatu efek yang tidak biasa pada suatu kurun waktu tertentu di bursa yang menurut penilaian bursa dapat berpotensi menganggu terselenggaranya perdagangan efek yang teratur, wajar dan efisien. Pengumuman UMA tidak serta merta menunjukkan adanya pelanggaran di bidang pasar modal. (bani)

 

 

BERITA TERKAIT

Hadirkan Teknologi Plasmacluster - Sharp Buktikan Efektif Turunkan Risiko Coronavirus

Mudahnya penyebaran virus corona melalui udara atau karena kualitas udara yang buruk akibat sirkulasi udara yang tidak baik, mendorong PT…

Peringkat KIK EBA Garuda Direvisi Jadi BB

NERACA Jakarta - PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menaikkan peringkat Kontrak Investasi Kolektif Efek Berangun Aset (KIK EBA) Mandiri GIAA01…

Keuangan Syariah Tumbuh Positif - OJK Catat Total Saham Syariah Rp 3.013 Triliun

NERACA Jakarta – Di tengah pandemi Covid-19, geliat industri keuangan syariah masih tumbuh positif  dan termasuk pasar modal syariah. Hal…

BERITA LAINNYA DI Bursa Saham

Hadirkan Teknologi Plasmacluster - Sharp Buktikan Efektif Turunkan Risiko Coronavirus

Mudahnya penyebaran virus corona melalui udara atau karena kualitas udara yang buruk akibat sirkulasi udara yang tidak baik, mendorong PT…

Peringkat KIK EBA Garuda Direvisi Jadi BB

NERACA Jakarta - PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menaikkan peringkat Kontrak Investasi Kolektif Efek Berangun Aset (KIK EBA) Mandiri GIAA01…

Keuangan Syariah Tumbuh Positif - OJK Catat Total Saham Syariah Rp 3.013 Triliun

NERACA Jakarta – Di tengah pandemi Covid-19, geliat industri keuangan syariah masih tumbuh positif  dan termasuk pasar modal syariah. Hal…