Berkat Penerapan ESG - Produksi CPO Austindo Nusantara Tumbuh Posiif

NERACA

Jakarta – Emiten perkebunan PT Austindo Nusantara Jaya Tbk. (ANJT) mencatatkan pertumbuhan produksi hingga Oktober 2021 seiring dengan integrasi strategi bisnis dan prinsip Environmental, Social, and Governance (ESG). Perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin menyebutkan, produksi tandan buah segar (TBS) ANJT tercatat sebesar 717.569 metrik ton hingga Oktober 2021. Jumlah tersebut naik 11,5% dibandingkan produksi TBS hingga Oktober 2020.

Sementara total produksi minyak kelapa sawit dan inti sawit ANJT juga mengalami peningkatan. ANJT membukukan produksi minyak kelapa sawit sebanyak 222.611 metrik ton, naik 10,4%, sedangkan inti sawit naik 7,7% menjadi 43.409 metrik ton. Total luas lahan tertanam perusahaan telah mencapai 50.219 hektare dengan luas lahan menghasilkan sebanyak 40.799 hektare. Selanjutnya, pendapatan perusahaan hingga September 2021 juga meningkat 61,3% menjadi US$190,9 juta. Hal ini terutama disebabkan oleh naiknya volume penjualan dan harga jual rata-rata CPO dan inti sawit.

Kata Direktur Utama ANJT, Lucas Kurniawan, pihaknya optimistis dapat menutup tahun 2021 dengan pertumbuhan laba dan pendapatan yang lebih baik dibanding tahun sebelumnya. Hal ini berdasarkan kondisi harga CPO yang masih cukup tinggi. Lucas mengatakan, kinerja positif pada tahun ini merupakan hasil integrasi strategi Environmental, Social, and Governance (ESG) dengan strategi bisnis. Integrasi tersebut seperti peningkatan produktivitas dengan penerapan pupuk kompos dan fertigasi. “Dengan integrasi tersebut, kami mampu mengurangi emisi gas rumah kaca melalui penggunaan pupuk non-organik sekaligus memberi nutrisi yang baik bagi tanaman,” jelasnya.

Selain itu, inisiatif ini juga membantu perusahaan mengendalikan biaya pupuk yang saat ini harganya tengah meningkat akibat tingginya permintaan dunia. Strategi lain yang ditempuh perusahaan untuk meingkatkan produktivitas adalah program peremajaan kembali yang telah dijalankan sejak 2015. “Integrasi strategi ESG dan bisnis akan menjadi katalis positif bagi proyeksi pertumbuhan perusahaan ke depannya,” ujarnya.



BERITA TERKAIT

Bukaka Kantungi Kontrak Rp2,19 Triliun

NERACA Jakarta – Pada penghujung tahun 2021, PT Bukaka Teknik Utama Tbk. (BUKK) melalui anak usahanya PT Baja Titian Utama…

Miliki Likuiditas Tebal dari IPO - Widodo Makmur Perkasa Optimis Capai Pertumbuhan

NERACA Jakarta -Meski debut perdana di pasar modal, perdagangan saham PT Widodo Makmur Perkasa Tbk (WMPP) merosot 4,3% ke level…

OJK Yakini IHSG Tembus 7000 Akhir Tahun

NERACA Jakarta – Jelang tutup tahun yang tinggal beberapa pekan lagi, tren indeks harga saham gabungan (IHSG) masih berpeluang tumbuh…

BERITA LAINNYA DI Bursa Saham

Bukaka Kantungi Kontrak Rp2,19 Triliun

NERACA Jakarta – Pada penghujung tahun 2021, PT Bukaka Teknik Utama Tbk. (BUKK) melalui anak usahanya PT Baja Titian Utama…

Miliki Likuiditas Tebal dari IPO - Widodo Makmur Perkasa Optimis Capai Pertumbuhan

NERACA Jakarta -Meski debut perdana di pasar modal, perdagangan saham PT Widodo Makmur Perkasa Tbk (WMPP) merosot 4,3% ke level…

OJK Yakini IHSG Tembus 7000 Akhir Tahun

NERACA Jakarta – Jelang tutup tahun yang tinggal beberapa pekan lagi, tren indeks harga saham gabungan (IHSG) masih berpeluang tumbuh…