Tidak Rasional Single Operation KRL

Pemberlakuan sistem single operation KRL mulai 1 April 2011, yang menghapuskan semua jenis KRL Ekspres termasuk KRL Pakuan dan KRL Bekasi Ekspres, sehingga semua kereta jenis KRL akan berhenti di setiap stasiun, menurut hemat kami, sangat tidak rasional dan merugikan konsumen.

Pasalnya, selama ini pengguna jasa KRL Ekspres merasa tertolong dengan kecepatan waktu tempuh yang lebih cepat dengan harga yang terjangkau, dan wajar jika lebih mahal dari KRL AC Ekonomi. Artinya, manajemen PT KCJ seharusnya memperbaiki sistem perjalanan agar jadwal bisa dipatuhi dengan tepat.

Bukan mengacak-acak operasional KRL Ekspres yang sejauh ini dari sisi finansial tidak merugikan manajemen PT KCJ. Ini terbukti dari penuhnya penumpang pada jam sibuk setiap hari, dan PT KCJ sejatinya menghargai kebebasan penumpang untuk memilih jenis KRL yang dinaikinya. 

Terus terang kami keberatan dengan pemberlakuan sistem single operation ini, karena sudah memangkas hak konsumen dalam menentukan pilihan sarana perjalanan menggunakan transportasi publik yang dikelola negara.

Yanto Budiman

Email: yantob36@yahoo.com

BERITA TERKAIT

Pilkada Terapkan Protokol Kesehatan Secara Ketat

Oleh : Alfisyah Dianasari, Pengamat Sosial Politik Pandemi Covid-19 memang belum sepenuhnya berakhir, protokol kesehatan harus tetap diterapkan dalam setiap…

Tindak Tegas Pelanggar PSBB Transisi

  Oleh : Edi Jatmiko, Pemerhati Sosial dan Budaya PSBB transisi membuat banyak orang bergembira karena boleh keluar rumah. Namun…

Ironi Pertamina

Oleh: Samsul Hilal, Tenaga Ahli DPR-RI   Kinerja Pertamina 2019 kian impresif. Pertamina mencetak rekor setoran pajak dan dividen 2019…

BERITA LAINNYA DI Opini

Pilkada Terapkan Protokol Kesehatan Secara Ketat

Oleh : Alfisyah Dianasari, Pengamat Sosial Politik Pandemi Covid-19 memang belum sepenuhnya berakhir, protokol kesehatan harus tetap diterapkan dalam setiap…

Tindak Tegas Pelanggar PSBB Transisi

  Oleh : Edi Jatmiko, Pemerhati Sosial dan Budaya PSBB transisi membuat banyak orang bergembira karena boleh keluar rumah. Namun…

Ironi Pertamina

Oleh: Samsul Hilal, Tenaga Ahli DPR-RI   Kinerja Pertamina 2019 kian impresif. Pertamina mencetak rekor setoran pajak dan dividen 2019…