Menjadi Penopang Industri Reksa Dana - Reksa Dana Pendapatan Dinilai Masih Prospektif

NERACA

Jakarta – Di tengah pandemi Covid-19 yang belum usai, sikap jeli dalam berinvestasi di pasar modal harus dipertimbangkan. Hal inilah yang menjadi alasan perusahaan manajer investasi PT UOB Asset Management Indonesia bahwa reksa dana pendapatan dinilai masih relatif prospektif pada tahun ini seiring membaiknya perekonomian baik global maupun domestic.

Direktur dan Chief Marketing Officer UOB Asset Management Indonesia, Alvin Jufitrick mengatakan, prospek tahun ini cenderung lebih baik dibandingkan tahun 2020. “Ada a lot of things yang improve, di mana kita lihat vaksinasi sudah bisa jalan dan kita juga bisa lihat ada cerita tentang recovery dari seluruh landscape global yang ada sekarang,"ujarnya saat jumpa pers virtual di Jakarta, kemarin.

Pada 2020, reksa dana pasar uang dan reksa dana pendapatan tetap menjadi dua instrumen yang menopang industri reksa dana di mana masing-masing masih mampu tumbuh positif. Reksa dana pasar uang tumbuh 37% menjadi Rp95 triliun, sedangkan reksa dana pendapatan tetap tumbuh 15% menjadi Rp139 triliun."Tahun ini, punya prospek yang jauh lebih baik walaupun memang belum bisa kita lihat akan benar-benar promising, tapi kita lihat cerita-cerita perbaikan ekonomi itu sudah ada,”kata Alvin.
UOB Asset Management Indonesia baru saja menggandeng platform investasi digital Pluang, yang dikelola dan dikembangkan PT Sarana Santosa Sejati, yang bertujuan untuk menyediakan akses reksa dana perseroan kepada nasabah Pluang, terutama generasi milenial. Perseroan menawarkan dua produk eksklusif kepada nasabah Pluang yaitu, reksa dana pasar uang UOBAM Dana Rupiah (UDARU) dan reksa dana pendapatan tetap UOBAM Dana Membangun Negeri (UDARI).

UDARU adalah reksa dana pasar uang yang berinvestasi penuh pada instrumen pasar uang dengan sisa jangka waktu tidak lebih dari satu tahun. Reksa dana pasar uang biasanya memiliki likuiditas tinggi dan volatilitas yang rendah jika dibandingkan dengan reksa dana pendapatan tetap atau ekuitas.

Sedangkan, UDARI menginvestasikan antara 80 sampai dengan 100% pada instrumen pendapatan tetap, termasuk obligasi pemerintah serta obligasi korporasi dari emiten yang berpartisipasi dalam pembangunan nasional seperti badan usaha milik negara. Reksa dana tersebut juga menginvestasikan hingga 20% pada instrumen pasar uang.

Direktur Utama dan Chief Executive Officer UOB Asset Management Indonesia, Ari Adil mengatakan, kerja sama perseroan dengan Pluang merupakan salah satu kontribusi untuk lebih mengedukasi dan menyediakan akses investasi bagi investor ritel, terutama kaum milenial, yang jumlahnya terus meningkat.

Data PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) menunjukkan hingga akhir 2020 tercatat ada 3,16 juta investor reksa dana, naik 78,4% dari tahun sebelumnya.”Dengan adanya kerja sama kita dengan platform digital, itu juga sudah merupakan permulaan yang bagus untuk menjaring segmentasi milenial di Indonesia dan itu sudah terbukti jumlah investor reksa dana tumbuh signifikan pada tahun 2020 dan berlanjut sampai sekarang dimana kontribusi terbanyak akibat kerja sama antara perusahaan investasi dengan platform digital," ujar Ari.

BERITA TERKAIT

Kejar Pertumbuhan Bisnis - Beragam Promo Spektra Fair Hadir di 50 Kota Besar

Genjot pertumbuhan bisnis di tengah pandemi Covid-19, PT Federal International Finance (FIFGROUP) terus perluas jangkauan bisnisnya lewat salah satu pameran…

Jangkau Luas Layanan Kesehatan - Kolaborasi BUMN Healthcare Luncurkan Aplikasi FitAja

Perluas pelayanan kesehatan di era digital saat ini, Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) bersama dengan beberapa BUMN yang bergerak…

Percepatan Penanganan Pandemi, BMHS Genjot Vaksinasi

NERACA Jakarta - Data pemantauan kasus Covid-19 di Indonesia saat ini kembali meningkat. Tidak hanya di pulau Jawa dan Bali,…

BERITA LAINNYA DI Bursa Saham

Kejar Pertumbuhan Bisnis - Beragam Promo Spektra Fair Hadir di 50 Kota Besar

Genjot pertumbuhan bisnis di tengah pandemi Covid-19, PT Federal International Finance (FIFGROUP) terus perluas jangkauan bisnisnya lewat salah satu pameran…

Jangkau Luas Layanan Kesehatan - Kolaborasi BUMN Healthcare Luncurkan Aplikasi FitAja

Perluas pelayanan kesehatan di era digital saat ini, Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) bersama dengan beberapa BUMN yang bergerak…

Percepatan Penanganan Pandemi, BMHS Genjot Vaksinasi

NERACA Jakarta - Data pemantauan kasus Covid-19 di Indonesia saat ini kembali meningkat. Tidak hanya di pulau Jawa dan Bali,…