Bermain Sambil Melatih Kemampuan Berbicara Anak

 

 

Kemampuan berbahasa anak setelah mendengar adalah kemampuan berbicara. Anak mampu menyerap apapun yang didengar di lingkungannya dan akan mengeluarkan informasi berupa kata yang dari mulut mungilnya. Sedangkan salah satu fungsi bahasa bagi perkembangan anak usia dini adalah sebagai alat komunikasi dan menumbuhkan interaksi sosial dalam lingkungan mainnya.

Untuk memudahkan tugas perkembangan bahasa tersebut agar mudah diterima tentu lewat cara yang menyenangkan. Bisa lewat aktivitas seru antara orangtua dan anak, bermain dan aktivitas lainnya. Oleh karena itu guru atau orang tua hendaknya mampu merancang model permainan yang melibatkan anak secara langsung agar anak mampu dalam mengungkapkan kata disamping kemampuan interaksi sosial tumbuh sesuai apa yang diharapkan.

Misalnya, saat bermain selipkan aktivitas belajar. Hal ini, tentu untuk mendorong perkembangan baik fisik motorik, kognitif, maupun bahasa dapat dilakukan sambil bermain. Bermain tebak huruf, angka, apapun bisa membantu anak belajar bercakap. Orangtua atau guru hendaknya mengerti tahap-tahap pengenalan membaca pada anak usia dini, antara lain proses melihat tulisan di lingkungan main atau di lingkungan sekitar anak, mengerti arti simbol huruf atau arti tulisan.

Dari tahapan-tahapan tersebut, anak dapat diajak belajar untuk mengenal huruf maupun kata dengan bermain, salah satunya dengan bermain kata sebagai upaya mengembangkan bahasa. Dilansir dari laman anggunpaud, terdapat aneka permainan yang dapat diberikan pada anak usia dini dalam menumbuhkan kemampuan berbahasanya. Antara lain dengan permainan seperti dibawah ini.

Pertama, kenalkan anak dengan huruf vokal (a,i,u,e,o) dengan mengucapkan huruf “a”, “i”, “u”, “e” dan “o” beberapa kali. Katakan, mulut dibuka “a”, mulut meringis “i”, bibir maju ”u”. mulut melongo “o”. Dapat juga dilakukan dengan bermain “tepuk huruf vokal” atau dengan bernyanyi huruf vokal.

Kedua, menyanyikan huruf-huruf lepas dari A-Z. Setelah itu lakukan tanya jawab nama-nama huruf tersebut baik secara urut, dari atas ke bawah, dari belakang maupun secara acak. Halaman Selanjutnya.

Ketiga, bermain awalan atau akhiran misal “Coba tebak nama hewan yang berawalan ‘a’ atau yang berakhiran i” dan lain sebagainya sesuai tema saat kegiatan berlangsung.

Keempat, bermain acak kata, misal bu-ku, ku-da, da-si, si-ang, ang-sa dan seterusnya. Abaikan saja jawaban yang salah, guru hanya memancing suku kata akhir dan membantu anak menjawabnya.

Kelima, bermain bisik kata berantai dengan mengajak anak duduk melingkar kemudian guru membisikkan satu kata yang mudah dimengerti ke telinga anak misal nama binatang. Setelah anak yang pertama menerima bisikan kata dari guru, selanjutnya anak kedua, ketiga dan seterusnya membisikkan apa yang didengarnya. Dan anak yang terakhir dengan suara lantang mengucapkan kata apa yang di dengar.

Keenam, teka-teki huruf. Ceritakan dengan kata sederhana, misal “Aku adalah sebuah benda, bentukku bulat. Aku biasanya ada di lapangan dan selalu menjadi mainan anak-anak. Siapakah aku?” Setelah anak-anak menjawab “bola”, guru menulis garis sesuai jumlah kata “bola” tersebut dan mengajak anak-anak menebak huruf-huruf dari kata “bola”. Biarkan anak mengucapkan huruf apapun, jika jawaban huruf yang dimaksud benar, guru menulis diatas garis yang telah disediakan.

Ketujuh, bermain huruf atau kata yang hilang. Misal guru menulis kata “apel” dengan menghilangkan salah satu hurufnya. Atau guru memperlihatkan gambar meja makan dan di bawah gambar tertulis (…… makan), kemudian anak mengucapkan kata yang hilang.

Kedelapan, bermain menebak judul lagu atau meneruskan syair lagu. Kegiatan permainan diatas tidak saja bermanfaat dalam menumbuhkan kemampuan anak dalam mengenal huruf dan kata, namun dari kegiatan ini juga bermanfaat pada perkembangan aspek-aspek lainnya.

BERITA TERKAIT

New Zealand Partners Workshop Week 2021, Mengulas Pendidikan di New Zealand

  Education New Zealand Manapou ki te Ao akan mengadakan New Zealand Partners Workshop Week (NZPWW) 2021 – sebuah acara…

5 Aktivitas Mengasah Kecerdasan Logis Matematik Anak

    Ahli riset Amerika Prof. Howard Gardener memetakan ragam kecerdasan atau multiple intelligence dalam 8 kategori utama yaitu linguistik,…

Ajari Anak untuk Menghargai Diri Sendiri

    Mengajarkan anak prasekolah agar bisa menghargai dirinya sendiri agaknya menjadi tanggung jawab yang besar bagi kita sebagai orang…

BERITA LAINNYA DI

New Zealand Partners Workshop Week 2021, Mengulas Pendidikan di New Zealand

  Education New Zealand Manapou ki te Ao akan mengadakan New Zealand Partners Workshop Week (NZPWW) 2021 – sebuah acara…

5 Aktivitas Mengasah Kecerdasan Logis Matematik Anak

    Ahli riset Amerika Prof. Howard Gardener memetakan ragam kecerdasan atau multiple intelligence dalam 8 kategori utama yaitu linguistik,…

Bermain Sambil Melatih Kemampuan Berbicara Anak

    Kemampuan berbahasa anak setelah mendengar adalah kemampuan berbicara. Anak mampu menyerap apapun yang didengar di lingkungannya dan akan…