Membuka Pasar Produk Indonesia

Jakarta - Pemerintah dalam hal ini Kementerian Perdagangan (Kemendag) menyambut baik ekspor perdana untuk komoditas makanan berbasis hasil pertanian yang dilakukan Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) ke Australia, sebab hal ini sama dengan membuka pasar produk Indonesia.  

NERACA

Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi mengapresiasi HIPMI yang berhasil mengekspor produk-produknya ke Australia. “Ekspor perdana ini menjadi langkah awal HIPMI berkontribusi dalam menduniakan Indonesia sehingga ke manapun kita pergi kita dapat menemui produk-produk Indonesia dengan mudah,” ungkap Lutfi.

Sementara itu, Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Kasan menambahkan pelepasan ekspor perdana produk makanan berbasis hasil pertanian yang dilakukan HIPMI ini merupakan langkah awal yang baik.

“Kementerian Perdagangan terus mendorong para pelaku usaha, khusunya usaha kecil dan menengah (UKM) untuk bisa menjangkau dan menjadi pemain global,” jelas Kasan.

Menanggapi hal tersebut, Kasan pun berharap, ekspor dari anggota HIPMI akan terus berlanjut. “Diharapkan ekspor akan terus berlanjut ke depan dengan jumlah pengusaha yang semakin meningkat, jumlah produk yang semakin banyak, serta negara tujuan ekspor yang semakin bertambah,” harap Kasan.

Pelepasan ekspor perdana ke Australia ini, lanjut Kasan, juga merupakan langkah yang dikonkretkan dari pemanfaatan implementasi Indonesia-Australia Comprehensive Economic Partnership Agreement (IA-CEPA).

Kemendag juga terus membuka akses pasar melalui perjanjian perdagangan internasional dengan negara mitra dagang. Dari 23 perjanjian perdagangan, ada 22 perjanjian perdagangan yang sudah diimplementasikan. Tentunya, pasarpasar ekspor lainnya masih terbuka luas.

Hal ini merupakan upaya dalam mewujudkan salah satu mandat Presiden RI, Joko Widodo kepada Kemendag untuk meningkatkan kinerja ekspor Indonesia melalui perjanjian perdagangan Indonesia.

Kasan menjelaskan ada tiga hal yang menjadi kunci dalam upaya meningkatkan ekspor, yaitu melalui pemberian dukungan, fasilitasi, dan kolaborasi. Dukungan pemerintah melalui kementerian/lembaga terkait seperti Kemendag, Kementerian Luar Negeri, Kementerian Kooperasi dan UKM, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Kementerian Perindustrian dan lainnya diperlukan para pelaku usaha dalam memajukan usahanya.

“Dengan dukungan, fasilitasi, dan kolaborasi; maka UKM akan dapat semakin maju, bertambah jumlahnya, dan dapat meningkatkan kontribusinya terhadap ekonomi, khususnya ekspor nasional,” kata Kasan.

Kasan mengungkapkan agar para pelaku usaha dapat berkomunikasi lebih lanjut dengan para perwakilan perdagangan RI di berbagai negara. “Perwakilan perdagangan RI di berbagai negara siap membantu pelaku usaha untuk menembus pasar tujuan ekspor,” ungkap Kasan.

Selain itu, lanjut Kasan, di era digital ini, para pelaku usaha juga perlu berkolaborasi dengan lokapasar (marketplace) agar dapat menjadi pemain global, tidak hanya secara konvensional, tetapi juga digital.

“Pemerintah akan memberikan pendampingan dan menyediakan konsolidator kepada para UKM agar dapat memenangkan persaingan dan berjaya di pasar global,” jelas Kasan.

Lebih dari itu, sebelumnya Menteri Koperasi dan UKM, Teten Masduki, mengungkapkan, "Australia merupakan mitra strategis Indonesia dalam perdagangan."

Simak saja, total perdagangan Indonesia-Australia pada 2019 sebesar USD7,8 miliar. Ekspor-impor antara Australia dan Indonesia pada 2019 menunjukkan Australia fokus di produk ternak senilai USD479 juta, sereal USD214 juta, buah-buahan USD79 juta, dan sayuran USD17 juta. 

Sementara ekspor Indonesia ke Australia meliputi produk kayu senilai USD179 juta, bubuk kertas dan kertas USD89 juta, sepatu USD73 juta, serta pakaian USD66 juta.

Melihat angka tersebut, Teten menjelaskan, dalam meningkatkan kemitraan dan keunggulan kompetitif kedua negara, Indonesia dan Australia telah berhasil menyelesaikan proses ratifikasi Indonesia Australia Comprehensive Economic Partnership Agreement (IA-CEPA) dan telah berlaku secara resmi pada 5 Juli 2020. 

"IA-CEPA berperan sangat penting bagi peningkatan hubungan ekonomi kedua negara. Tidak hanya peningkatan hubungan perdagangan dan investasi, tetapi juga mencakup hubungan ekonomi yang lebih luas," jelas Teten. 

Oleh karena itu, lanjut Teten, dengan telah diberlakukannya IA-CEPA seluruh produk ekspor Indonesia ke Australia atau sebanyak 6.474 pos tarif, dihapuskan bea masuknya menjadi nol persen. 

"Sehingga, tarif preferensi IA-CEPA ini, harus dimanfaatkan secara maksimal oleh para pelaku usaha Indonesia agar ekspor Indonesia meningkat," ucap Teten.

Total perdagangan Indonesia-Australia pada Januari 2021 tercatat sebesar USD 749,92 juta atau meningkat 33,51 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Dari jumlah tersebut, ekspor Indonesia ke Australia sebesar USD 222,95 juta. Sedangkan, impor Indonesia dari Australia sebesar USD 526,96 juta.

BERITA TERKAIT

Indonesia - Mozambik Dukung Pengembangan Sektor Kelautan dan Perikanan

NERACA Jakarta - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) memimpin Delegasi Republik Indonesia dalam pertemuan bilateral dengan Delegasi Kementerian Laut, Perairan…

Kemendag Gandeng Goorita, Accelerice, dan GoPlay Promosikan Produk UMKM - Jelajah Rak Sebelah

NERACA Jakarta - Kementerian Perdagangan (Kemendag) melalui Direktorat Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional (PEN) menggelar “Jelajah Rak Sebelah” dengan menggandeng Goorita,…

Ditengah Pandemi, Ekspor Produk Minuman Indonesia ke Malaysia Meningkat

Kuala Lumpur - Nilai ekspor produk minuman termasuk minuman energi ke Malaysia mengalami kenaikan selama tahun 2020 dan awal tahun…

BERITA LAINNYA DI Perdagangan

Indonesia - Mozambik Dukung Pengembangan Sektor Kelautan dan Perikanan

NERACA Jakarta - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) memimpin Delegasi Republik Indonesia dalam pertemuan bilateral dengan Delegasi Kementerian Laut, Perairan…

Kemendag Gandeng Goorita, Accelerice, dan GoPlay Promosikan Produk UMKM - Jelajah Rak Sebelah

NERACA Jakarta - Kementerian Perdagangan (Kemendag) melalui Direktorat Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional (PEN) menggelar “Jelajah Rak Sebelah” dengan menggandeng Goorita,…

Ditengah Pandemi, Ekspor Produk Minuman Indonesia ke Malaysia Meningkat

Kuala Lumpur - Nilai ekspor produk minuman termasuk minuman energi ke Malaysia mengalami kenaikan selama tahun 2020 dan awal tahun…