Industri Otomotif Komit Tingkatkan Ekspor

NERACA

Jakarta - Dari hasil pertemuan di Jepang, beberapa prinsipal otomotif menyatakan komitmennya untuk memperluas pasar ekspor kendaraan yang diproduksi di Indonesia. “Beberapa perusahaan yang kami temui menyampaikan akan terus mengembangkan investasi dan produksinya di Indonesia,” kata Menteri Perindustrian, Agus Gumiwang Kartasasmita.

Dalam hal ini Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus mendukung sektor otomotif untuk meningkatkan daya saing dan produktivitasnya. Hal ini mengingat masih besarnya utilitas dan tingginya kemampuan industri otomotif di Indonesia sehingga berpeluang mengisi pasar ekspor yang lebih luas. Bahkan industri otomotif juga telah memiliki roadmap electric vehicle (EV).

Agus memaparkan, Mitsubishi misalnya, berkomitmen menambah investasi sebesar Rp11,2 triliun pada akhir tahun 2025 dan tahun ini memberikan izin tambahan ekspor ke sembilan negara dari tadinya 30 negara menjadi ke 39 negara.

Bahkan, Mitsubishi telah mengekspor 154.000 unit Xpander yang diproduksi di Indonesia ke 30 negara hingga 2020. Dengan proyeksi peningkatan kapasitas produksi dari 220.000 unit menjadi 250.000 unit per tahun, perusahaan ini juga akan memproduksi beberapa model baru global mulai 2023.

Sementara itu, Honda berencana menambah investasi sebesar Rp5,19 Triliun hingga tahun 2024, termasuk untuk pengembangan kendaraan model baru yang akan diproduksi hanya di Indonesia dan diekspor ke 31 negara di kawasan Asia, Afrika, Amerika Utara, dan Amerika Selatan.

Lalu, Suzuki berencana menginvestasikan Rp1,2 Triliun untuk basis pengembangan produk Suzuki Ertiga dan Suzuki XL7. Dua jenis kendaraan tersebut disebut sebagai mild hybrid dengan teknologi integrated starter generator (ISG) yang ramah lingkungan namun tetap terjangkau bagi masyarakat. Model-model tersebut untuk tujuan ekspor bagi pasar Asia dan Amerika Latin.

Kemdudian Toyota pun berkomitmen mewujudkan investasi sebesar Rp28 Triliun di Indonesia. Peluang ekspor juga semakin besar dengan pengembangan kendaraan listrik di Indonesia. “Selain ke Australia, kami juga mendorong Toyota untuk membuka pasar ekspor baru, misalnya di Afrika dan Timur Tengah,” ujar Agus.

 Selanjutnya, kata Agus, juga mendorong Mazda untuk membuka pabriknya di Indonesia dengan menyampaikan berbagai kemudahan investasi dan banyak insentif untuk investor otomotif baru di Indonesia. Dengan rasio kepemilikan kendaraan masih kecil, potensi investasi di Indonesia masih sangat besar. “Mazda menyampaikan akan segera melakukan perhitungan kebutuhan investasi di Indonesia. Ketika kami kembali ke Jepang Mei nanti, kita akan mendengar progress dari Mazda terhadap kemungkinan investasi,” jelas Agus.

Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto, pun menjelaskan, pulihnya produksi dan penjualan industri otomotif akan membawa dampak yang luas bagi sektor industri lainnya. Airlangga menambahkan, dalam menjalankan bisnisnya, industri otomotif dinilai memiliki keterkaitan dengan industri lainnya (industri pendukung), di mana industri bahan baku berkontribusi sekitar 59% dalam industri otomotif. “Industri pendukung otomotif sendiri menyumbang lebih dari 1,5 juta orang dan kontribusi PDB sebesar Rp700 triliun," ujar Airlangga.

 

 

 

 

 

 

 

 

BERITA TERKAIT

All New Honda PCX Raih Bike of The Year

NERACA Jakarta –  Motor skutik premium All New Honda PCX terpilih sebagai sepeda motor terbaik di Indonesia seiring dengan diraihnya…

Kebijakan Relaksasi PPnBM Dongkrak Penjualan Suzuki

Jakarta - Sejak terdampak pandemi Covid-19 di tahun 2020, kinerja industri otomotif perlahan-lahan mulai pulih. Terlebih lagi sejak pemerintah meresmikan…

MMKSI Peroleh Capaian Positif di IIMS Hybrid 2021

NERACA Jakarta – PT Mitsubishi Motors Krama Yudha Sales Indonesia (MMKSI), distributor resmi kendaraan penumpang dan niaga ringan Mitsubishi di…

BERITA LAINNYA DI Otomotif

All New Honda PCX Raih Bike of The Year

NERACA Jakarta –  Motor skutik premium All New Honda PCX terpilih sebagai sepeda motor terbaik di Indonesia seiring dengan diraihnya…

Kebijakan Relaksasi PPnBM Dongkrak Penjualan Suzuki

Jakarta - Sejak terdampak pandemi Covid-19 di tahun 2020, kinerja industri otomotif perlahan-lahan mulai pulih. Terlebih lagi sejak pemerintah meresmikan…

MMKSI Peroleh Capaian Positif di IIMS Hybrid 2021

NERACA Jakarta – PT Mitsubishi Motors Krama Yudha Sales Indonesia (MMKSI), distributor resmi kendaraan penumpang dan niaga ringan Mitsubishi di…