Elemen Syariah di Ramadhan

Oleh : Agus Yuliawan

Pemerhati Ekonomi Syariah

Alhamdullilah, saat ini kita telah memasuki bulan suci Ramadhan dimana umat Islam di seluruh dunia berbahagia dalam berkewajiban menjalankan ibadah puasa sebulan penuh untuk medekatkan diri kepada Allah SWT.  Makna puasa bagi ummat Islam bukan sekedar berlapar - lapar ria, tapi adalah manajemen keseimbangan kehidupan antara manusia dengan alam semesta. Mengapa demikian?

Bayangkan, dalam sebulan penuh manusia tak mengkonsumsi air sama sekali mulai dari pagi hingga jelang petang, dengan demikian tiap hari ada proses pembaharuan air sekian liter. Begitu juga dalam konsumsi sayur mayur, ikan dan daging, ada jeda tersendiri untuk melakukan proses pembaharuan. Dengan demikian, sadar atau tidak sadar bulan suci Ramadhan telah mengajak diri kita untuk berbuat dalam manajemen kelangsungan keseimbangan semesta alam. Disinilah dibulan suci Ramadhan benar-benar diri kita mengimplementasikan fiqh lingkungan.

Selain  dimensi lingkungan, masih ada dimensi lain, yakni keperpihakan dan semangat ta'awun yang kita lakukan di bulan suci Ramadhan dengan  menunaikan  zakat fitrah untuk mensucikan harta yang kita miliki. Dengan menunaikan zakat bukan hanya dipandang sederhana saja, akan tapi memiliki esensi yang sangat besar agar terjadi keseimbangan  ekonomi sekaligus menjauhkan disparitas  kesenjangan antara si kaya dan si miskin. Melalui instrumen zakat bisa dijadikan alat untuk pemberdayaan ekonomi masyarakat miskin agar mereka terangkat kehidupannya. Di bulan Ramadhan inilah bagi yang mampu diwajibkan untuk menunaikan zakatnya untuk disalurkan kepada 8 golongan yang berhak.

Dalam Islam, zakat bukan satu-satunya  instrumen filantropi, masih banyak instrumen lainnya seperti infaq, sedekah dan waqaf, jika itu dilakukan di bulan suci Ramadhan memiliki nilai yang sangat luar biasa dibandingkan bulan - bulan biasa.

Jadi dimensi bulan Ramadhan memiliki makna yang luar biasa, bukan hanya pada kesalehan ritual yang diperoleh umat manusia tapi juga adalah kesalehan sosial. Disinilah aktualisasi agama benar - benar dijalankan sesuai dengan harapan tujuan dihadirkannya agama Islam sebagai rahmatal lil alamin.

Begitu dari sisi ekonomi syariah, dengan adanya bulan suci Ramadhan esensi dari ekonomi syariah benar - benar dijalankan, yaitu semangat ta'awun, membangun ukhuwah dan distribusi ekonomi secara merata. Jadi bulan suci Ramadhan benar - benar miniatur elemen pengembangan ekonomi syariah yang kita kembangkan.

Untuk itu dari pelajaran bulan suci Ramadhan yang akan kita jalankan sebulan penuh ini, benar - benar serius kita lakukan. Kita berharap setelah usai nantinya, kita tak berhenti di bulan Ramadhan saja dalam menjalankan kebaikkan. Tapi di setiap bulan kita harus selalu menjalankan kebaikan. Dengan demikian  amal perbuatan yang kita lakukan akan senantiasa mendapatkan hidayah dari Allah SWT. 

BERITA TERKAIT

Krisis Iklim, NDC dan NZE

Oleh: Amanda Katili Niode, Ph.D. Manager, Climate Reality Indonesia Sejak Persetujuan Paris, kesepakatan internasional tentang perubahan iklim pada 2015, istilah…

UMKM vs Milenial

Oleh: Firdaus Putra HC Ketua Komite Eksekutif ICCI (Indonesian Consortium Cooperative Inovation) Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 2021 tentang Kemudahan,…

PSC dan FSC

  Oleh: Siswanto Rusdi Direktur The National Maritime Institute (Namarin)   Ada kabar baik bagi dunia kemaritiman nasional. Diberitakan oleh…

BERITA LAINNYA DI

Krisis Iklim, NDC dan NZE

Oleh: Amanda Katili Niode, Ph.D. Manager, Climate Reality Indonesia Sejak Persetujuan Paris, kesepakatan internasional tentang perubahan iklim pada 2015, istilah…

UMKM vs Milenial

Oleh: Firdaus Putra HC Ketua Komite Eksekutif ICCI (Indonesian Consortium Cooperative Inovation) Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 2021 tentang Kemudahan,…

PSC dan FSC

  Oleh: Siswanto Rusdi Direktur The National Maritime Institute (Namarin)   Ada kabar baik bagi dunia kemaritiman nasional. Diberitakan oleh…