Jetty Meningkatkan Pasokan Energi di Ujung Timur Negeri

NERACA

Jakarta - Demi meningkatkan pasokan energi di kawasan timur Indonesia (KPI), Pertamina melalui subholding Refining & Petrochemical, PT Kilang Pertamina Internasional (KPI) akan membangun sejumlah fasilitas yang dapat membuka serta memperluas akses bagi masuknya produk minyak mentah dari luar daerah ke Refinery Unit (RU) VII Kasim, Kabupaten Sorong, Papua Barat. 

Fasilitas yang akan dibangun adalah jetty (pelabuhan khusus minyak bumi) dengan kapasitas 50.000 DWT (deadweight tonnage/tonase bobot mati) yang memungkinkan kapal berkapasitas 200.000–250.000 barel minyak mentah dapat bersandar. Selain itu, KPI juga akan membangun 4 buah tangki berkapasitas masing-masing 110.000 barel sehingga ketahanan pasokan RU VII dapat meningkat menjadi 40 hari.  

Dengan kapasitas produksi sebesar 10.000 barrel per stream day (BPSD) per hari, kilang RU VII Kasim menghasilkan produk Premium, Biosolar B-30, dan Marine Fuel oil (MFO). Sebagai satu-satunya kilang di wilayah Indonesia timur, Kilang RU VII Kasim menjadi andalan masyarakat dalam memastikan ketersediaan bahan bakar minyak (BBM) di wilayah Sorong Raya, Maluku, Maluku Utara, Papua, dan Papua Barat. Namun, pemenuhan kebutuhan BBM oleh kilang RU VII Kasim di wilayah tersebut saat ini masih sangat rendah, yaitu 10–20%, sedangkan kekurangannya disupply dari kilang RU V Balikpapan. Di samping itu, berkurangnya pasokan minyak mentah dari produsen makin menurunkan kapasitas pengolahan kilang (turn down capacity) menjadi 6000 BPSD saja.

Corporate Secretary KPI Ifki Sukarya menjelaskan, proyek bertajuk Open Access Pembangunan Jetty III dan Tanki Timbun ini ditargetkan tidak hanya akan mengembalikan kapasitas desain kilang RU VII, tetapi juga dalam jangka panjang berpotensi dapat meningkatkan kapasitas hingga 50.000 BPSD. 

“Dengan kapasitas sebesar itu, kilang RU VII akan bisa memenuhi 100% kebutuhan BBM di kawasan timur Indonesia. Proyek ini diharapkan akan menjadi barometer pembangunan energi di kawasan Terdepan, Tertinggal, Terluar (3T). Masyarakat pun bisa mendapatkan multiplier effect dari pengembangan kilang RU VII ini,” terang Ifki.

Ifki melanjutkan, EPC (Engineering, Procurement, Construction) proyek Open Access dikerjakan secara sinergis dan kolaboratif oleh konsorsium PT Hutama Karya  (Persero) [HK]-PT Gerbang Sarana Baja sebagai kontraktor EPC serta PT Inti Karya Persada Tehnik sebagai konsultan manajemen proyek. 

“Sebelum pekerjaan pembangunan dimulai, sosialisasi kepada pemangku kepentingan utama telah dilakukan oleh tim manajemen dari kontraktor EPC dan RU VII sejak 12 Januari 2021. Dalam sosialisasi dijelaskan bahwa pada hakikatnya proyek ini bertujuan untuk memberikan energi, ‘Energizing You’, kepada para pemangku kepentingan utama,” ujar Ifki.

Sosialisasi diawali dengan kunjungan ke Pemerintah Kabupaten Sorong, kemudian dilanjutkan ke Walikota Sorong. Jajaran TNI, Polri, Kejaksaan, Muspika Distrik Seget, masyarakat di 9 kampung di Distrik Seget, dan para tokoh masyarakat juga turut ditemui dalam kegiatan sosialisasi tersebut.

"Memasuki tahun 2021 ini, saya secara pribadi dan staf mengucapkan syukur kepada Tuhan karena walaupun masa pandemi ini, kita harus tetap berjalan, seperti mengayuh sepeda walaupun perlahan sedikit demi sedikit kita harus tetap eksis dalam pembangunan di kabupaten ini sehingga dapat bermanfaat bagi masyarakat di Kabupaten Sorong," ucap Bupati Sorong Jhony Kamuru. 

Walikota Sorong Lambert Jitmau dalam rangkaian kegiatan sosialisasi tersebut juga menyampaikan apresiasi atas kunjungan dan komunikasi yang lancar selama ini terjalin dengan Pertamina.

“Terima kasih Pertamina sudah banyak bekerja bersama-sama mengatasi beberapa hal pada masa-masa pandemi ini, tetapi kita tetap harus semangat untuk terus bekerja demi pembangunan ekonomi di kota, kabupaten di Papua dan Papua Barat pada umumnya, serta Kota dan Kabupaten Sorong pada khususnya agar multiplier effect ekonomi bisa terus dirasakan oleh warga. Sorong ini merupakan pintu gerbang masuknya orang dan barang. Dan sebagai kota transit kami akan mendukung proyek pemerintah yang dikerjakan oleh Pertamina kilang RU VII," kata Lambert.

Pencapaian KPI ini mengiringi semangat transisi di Pertamina untuk terus memberikan energi untuk masyarakat Indonesia, mencerminkan penerapan inovasi, langkah-langkah luar biasa dalam mengakselerasi pencapaian target bisnis, serta kendali penuh pada level subholding dalam mengimplementasikan kebijakan strategis yang telah ditetapkan oleh Pertamina Holding. Hal tersebut senantiasa menjadi semangat utama dari segenap Dewan Direksi KPI beserta para perwira KPI Group dalam mewujudkan aspirasi Pertamina menjadi perusahaan energi global terdepan dengan nilai kapitalisasi pasar (market cap) USD100 miliar.

 

 

BERITA TERKAIT

PLN Wujudkan Ekosistem Kendaraan Listrik

NERACA Mataram - Dukungan dari berbagai pihak terus mengalir, kali ini dua Pemerintah Daerah, yakni NTB dan Sumatera Selatan, mendukung…

Pemerintah Dorong Pengembangan Wisata Berbasis Otomotif

NERACA Jakarta - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Salahuddin Uno, menerima audiensi Perkumpulan Wisata…

Industri Kendaraan Terus Dipacu

Jakarta - Pemerintah berupaya membangkitkan kinerja industri otomotif di tanah air agar kembali bergeliat karena merupakan salah satu sektor yang…

BERITA LAINNYA DI Industri

PLN Wujudkan Ekosistem Kendaraan Listrik

NERACA Mataram - Dukungan dari berbagai pihak terus mengalir, kali ini dua Pemerintah Daerah, yakni NTB dan Sumatera Selatan, mendukung…

Pemerintah Dorong Pengembangan Wisata Berbasis Otomotif

NERACA Jakarta - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Salahuddin Uno, menerima audiensi Perkumpulan Wisata…

Industri Kendaraan Terus Dipacu

Jakarta - Pemerintah berupaya membangkitkan kinerja industri otomotif di tanah air agar kembali bergeliat karena merupakan salah satu sektor yang…