KPK Batasi Pengacara Bertemu Klien Dinilai Bertentangan dengan Hukum

NERACA

Jakarta - Ketua Bidang Litbang Lembaga Gerakan Reformasi Hukum (GERAH) Indonesia M Zein Ohorella menilai kebijakan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang membatasi hak kuasa hukum bertemu kliennya di masa pandemi COVID-19 bertentangan dengan hukum.

"Pembatasan hak untuk bertemu antara penasehat hukum dan klien yang telah dilakukan oleh KPK adalah sebuah penegakan hukum yang bertentangan dengan hukum itu sendiri," kata Zein dalam keterangan tertulisnya, di Jakarta, Rabu (13/1).

Saat ini, lanjut dia, banyak advokat yang mengeluhkan kebijakan KPK tersebut. Menurutnya, sebagai penasehat hukum di tingkat penyidikan tidak bisa dengan leluasa untuk bertemu dengan kliennya yang sedang menjalani pemeriksaan guna memberikan arahan dan nasehat hukum kepada kliennya.

"Kesulitan lainnya juga dalam masa persidangan, dimana seharusnya para tersangka diberikan haknya untuk selalu didampingi dan mendapatkan bantuan hukum sebagaimana telah di atur dalam Undang-undang. Tapi dengan alasan pandemi COVID-19 semua dibatasi, seharusnya tidak demikian," ucapnya.

Zein mengerti betul kebijakan KPK tersebut untuk memperketat Protokol Kesehatan ditengah masa pandemi COVID-19. Namun, cara itu tidak juga berbuah hasil yang bagus lantaran 14 penghuni Rutan KPK justru terpapar COVID-19.

Hal ini membuktikan sesungguhnya penerapan kebijakan KPK dalam membatasi hak para klien dan penasehat hukum untuk bertemu tidaklah membantu secara signifikan dalam memutus penyebaran COVID-19 di wilayah rutan KPK.

"Justru malah sebaliknya bahkan bertambah dengan hilangnya hak-hak para tersangka untuk mendapatkan pendampingan dari penasehat hukum secara maksimal," tuturnya.

Oleh karena itu, dirinya meminta agar KPK dapat benar-benar menegakan hukum tanpa berlawanan dan bertentangan dengan hukum, serta menjalankan amanah undang-undang khususnya hukum acara pidana.

Sebelumnya, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menginformasikan 14 tahanan di Rutan Cabang KPK di Gedung Merah Putih KPK yang bergejala COVID-19 saat ini dirawat di Rumah Sakit Darurat (RSD) Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta Pusat.

"14 tahanan tersebut hari ini Jumat, 8 Januari 2021 telah dipindahkan ke Wisma Atlet untuk menjalani perawatan dan isolasi mandiri dengan pengawasan petugas serta dilakukan sesuai dengan standar protokol kesehatan," ucap Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya di Jakarta, Jumat (8/1).

Sebelumnya, kata dia, dari hasil tes swab PCR pada Kamis (7/1) terhadap para tahanan yang berada di Rutan Cabang KPK di Gedung Merah Putih KPK, ada 14 tahanan dengan hasil positif COVID-19.

Lebih lanjut Ali mengatakan saat ini lembaganya juga sudah melakukan langkah-langkah antisipatif penyebaran COVID-19 dengan dilakukan penelusuran dan juga telah dilakukan tes cepat antigen terhadap para petugas pengawal tahanan serta petugas rutan.

"Termasuk juga para tahanan yang berada di Rutan Cabang KPK di Gedung C1 (Gedung KPK lama) maupun Pomdam Jaya Guntur juga dilakukan tes cepat antigen dan hasilnya adalah negatif," ujar Ali.

KPK, kata dia, terus berupaya mencegah penyebaran COVID-19 di lingkungan KPK dengan penerapan protokol kesehatan yang ketat baik tamu maupun pegawai KPK."Upaya penyemprotan disinfektan berkala seluruh ruang kerja pimpinan, dewas, pegawai, dan rutan KPK terus dilakukan," tuturnya. Ant

 

 

 

BERITA TERKAIT

Sindikat Pemalsu Hasil Tes COVID-19 Soekarno-Hatta Terbongkar

NERACA Jakarta - Sindikat pemalsu surat keterangan hasil tes COVID-19 di Bandara Internasional Soekarno-Hatta (Soetta) terbongkar. PT Angkasa Pura II…

Ketua Komisi Yudisial Tekankan Tak Cari Popularitas

NERACA Jakarta - Ketua Komisi Yudisial (KY) terpilih Mukti Fajar Nur Dewata menekankan tujuh anggota lembaga tersebut berkomitmen bekerja secara…

KPK Terbitkan SE Ingatkan Penyelenggara Negara Sampaikan LHKPN 2020

NERACA Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) telah menerbitkan Surat Edaran (SE) No 93 Tahun 2021 tertanggal 7 Januari 2021…

BERITA LAINNYA DI Hukum Bisnis

Sindikat Pemalsu Hasil Tes COVID-19 Soekarno-Hatta Terbongkar

NERACA Jakarta - Sindikat pemalsu surat keterangan hasil tes COVID-19 di Bandara Internasional Soekarno-Hatta (Soetta) terbongkar. PT Angkasa Pura II…

Ketua Komisi Yudisial Tekankan Tak Cari Popularitas

NERACA Jakarta - Ketua Komisi Yudisial (KY) terpilih Mukti Fajar Nur Dewata menekankan tujuh anggota lembaga tersebut berkomitmen bekerja secara…

KPK Terbitkan SE Ingatkan Penyelenggara Negara Sampaikan LHKPN 2020

NERACA Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) telah menerbitkan Surat Edaran (SE) No 93 Tahun 2021 tertanggal 7 Januari 2021…