Gapensi Lebak Apresiasi Produksi Pangan Tak Impor

NERACA

Lebak - Gabungan Pengusaha Seluruh Indonesia (Gapensi) Kabupaten Lebak, Banten mengapresiasi produksi pangan tidak mengimpor dari luar negeri.


"Kita berharap Pemerintah terus mengoptimalkan ketersediaan pangan, karena menjadikan cadangan strategis nasional di tengah pandemi COVID-19 itu," kata Ketua Gapensi Kabupaten Lebak Muhammad Nabil Jayabaya saat menyalurkan bantuan daging kurban di Lebak, Minggu (2/8).


Selama ini, persediaan pangan di Tanah Air melimpah dan petani di berbagai daerah memasuki musim panen, termasuk di Kabupaten Lebak. Para petani itu bekerja keras untuk memenuhi ketersediaan pangan melalui gerakan percepatan tanam.


Potensi pertanian di Indonesia sangat luar biasa dan tidak kalah dengan petani luar negeri, dan dibuktikan dengan swasembada pangan di tengah pandemi COVID-19.


Keberhasilan itu, kata dia, kebijakan dan regulasi Pemerintah cukup besar untuk sektor pertanian dengan membangun jaringan irigasi, menyalurkan bantuan sarana produksi (saprodi) dan sarana prasarana pertanian (sapras) kepada kelompok tani.


Selain itu juga merealisasikan pembangunan pencetakan sawah baru guna mendukung peningkatan produksi pangan. Karena itu, pihaknya meminta petani terus mengoptimalkan gerakan percepatan tanam untuk memenuhi ketersediaan pangan.


Berdasarkan laporan dari Direktur Utama (Dirut) Perum Bulog Budi Waseso (Buwas) bahwa sejak tiga tahun terakhir ini tidak impor beras yang didatangkan dari Thailand dan Vietnam.


"Kami mengapresiasi produksi pangan di kita itu tidak impor dan terus meningkat produksi di tengah pandemi, sehingga persediaan beras melimpah dan surplus." katanya menjelaskan.


Dirut Perusahaan Umum Badan Urusan Logistik (Perum Bulog) Budi Waseso belum lama ini menyatakan produksi pangan mampu memenuhi kebutuhan konsumsi masyarakat Indonesia, dengan memiliki cadangan beras pemerintah (CBP) 1,452 juta ton.


Bulog sebagai perusahaan milik negara tentu bagian garda terdepan untuk mencintai produksi dalam negeri dengan menyerap gabah dan beras petani.


Selama ini, Indonesia membuktikan dalam tiga tahun berturut-turut mulai tahun 2018 sampai 2020 tidak mengimpor beras dari luar negeri. Bahkan, Perum Bulog telah membuktikan melakukan ekspor ke luar negeri dan sudah dilakukan pengemasan beras tersebut, namun terkendala adanya pandemi COVID-19.

Permintaan ekspor beras ke luar negeri tersebut sebanyak 100 ton/bulan dan akhirnya negara itu membatalkannya."Kami minta jajarannya agar terus menyerap gabah dan beras petani sebanyak-banyaknya dan tidak mendatangkan beras impor itu," kata Muhammad Nabil menjelaskan. Ant

 

 

 

BERITA TERKAIT

IARMI Sukabumi Gelar Audensi dengan Wali Kota Sukabumi

NERACA   Sukabumi – Pengurus Ikatan Alumni Resimen Mahasiswa Indonesia (IARMI) Sukabumi, menggelar audiensi dengan Wali Kota Sukabumi Ahmad Fahmi,…

Ini Susunan Direksi dan Komisaris Baru PT PNM

NERACA Jakarta - PT Permodalan Nasional Madani (Persero) atau PNM resmi memiliki susunan direksi dan komisaris baru berdasarkan SK Menteri…

Pembangunan PLTSa di Palembang Tertunda

NERACA Palembang - Pembangunan insenerator atau pembangkit listrik tenaga sampah (PLTSa) di Palembang tertunda karena investor asal China masih mempertimbangkan…

BERITA LAINNYA DI Ekonomi Daerah

IARMI Sukabumi Gelar Audensi dengan Wali Kota Sukabumi

NERACA   Sukabumi – Pengurus Ikatan Alumni Resimen Mahasiswa Indonesia (IARMI) Sukabumi, menggelar audiensi dengan Wali Kota Sukabumi Ahmad Fahmi,…

Ini Susunan Direksi dan Komisaris Baru PT PNM

NERACA Jakarta - PT Permodalan Nasional Madani (Persero) atau PNM resmi memiliki susunan direksi dan komisaris baru berdasarkan SK Menteri…

Pembangunan PLTSa di Palembang Tertunda

NERACA Palembang - Pembangunan insenerator atau pembangkit listrik tenaga sampah (PLTSa) di Palembang tertunda karena investor asal China masih mempertimbangkan…