HIN Optimistis Industri Perhotelan Kembali Berkembang Bertahap

NERACA

Jakarta - Badan Usaha Milik Negara (BUMN) bidang perhotelan, PT Hotel Indonesia Natour (Persero) optimistis industri perhotelan kembali berkembang secara bertahap.


"HIN siap menyambut bisnis di era
new normal, dan optimis secara bertahap industri perhotelan akan kembali berkembang menuju ke pemulihan," ujar Direktur Utama PT HIN Iswandi Said dalam keterangan resmi di Jakarta, Kamis (11/6).


Ia mengatakan industri perhotelan merupakan salah satu industri yang paling pertama terkena dampak COVID-19, dan kemungkinan merupakan sektor industri yang paling belakang mengalami pemulihan; namun dengan berbagai langkah dan inovasi yang telah perseroan laksanakan selama masa pandemi COVID-19, dan melalui implementasi "Protokol Kesehatan Era Normal Baru" HIN optimistis industri akan kembali berkembang.


Hal itu, lanjut dia, sejalan dengan kebijaksanaan pelonggaran yang dilaksanakan pemerintah sehingga kegiatan perekonomian secara bertahap kembali berjalan dan okupansi hotel Inna di beberapa kota akan mengalami peningkatan.


"Para tamu akan dilayani dengan tingkat kebersihan, kesehatan, dan keamanan yang tinggi pada saat mereka tiba menginap dan melaksanakan aktivitas dan kegiatan di Inna hotel hingga
chekout dari hotel," ujarnya.


Ia menyampaikan mengacu pada kebijaksanaan dan program yang dicanangkan oleh Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif dan Persatuan Hotel dan Restoran Indonesia, HIN mengimplementasikan SOP dan protokol kesehatan normal baru yang menekankan aspek kebersihan, kesehatan, dan keamanan, mencakup seluruh kegiatan dan aktivitas serta operasional hotel.


"HIN juga telah menyiapkan berbagai sarana informasi di area publik dan kamar hotel berkaitan dengan prosedur standar kebersihan dan higienitas, seperti menjaga jarak di lift, lobi hingga peta lokasi tempat cuci tangan," ujarnya.


Dengan penerapan prosedur dan kesehatan normal baru serta sejalan dengan dibukanya kembali kegiatan kepariwisataan di Yogjakarta pada awal Juni 2020, hotel Grand Inna Malioboro mengalami peningkatan jumlah tamu.


Hal sama juga dialami Inna Prapat Hotel & Resorts yang berada di kawasan wisata Danau Toba. Pada periode minggu terakhir bulan Mei, saat Idul Fitri, okupansi Inna Prapat Hotel & Resorts mencapai 80-100 persen, dan okupansi rata-rata pada bulai Mei mencapai 41 persen.


Dipaparkan, okupansi Inna Prapat selama periode 1-7 Juni mencapai rata-rata sebesar 56,30 persen.


Sebelumnya, hotel Grand Inna Kuta, Bali, juga telah menerima tamu dari Pekerja Migran Indonesia yang datang dalam grup, dimana selama bulan Mei-Juni tamu yang menginap di Grand Inna Kuta mencapai 1.842
room nights.

 

PT Hotel Indonesia Natour (Persero) merupakan sebuah Badan Usaha Milik Negara Indonesia yang bergerak dibidang penyediaan akomodasi, makanan dan minuman. Perusahaan ini mengoperasikan beberapa hotel di bawah merek Inna Group Hotel atau Grup Hotel Inna. PT Hotel Indonesia Natour memiliki salah satu properti hotel bintang 5 di Nusa Dua, Bali yaitu Inaya Putri Bali, dimana ternyata hotel ini dirancang oleh Ridwan Kamil. Mohar/Ant

 

BERITA TERKAIT

Kini, Saatnya Garansi Barang Secara Digital

  Ketika membeli produk, ada kalanya konsumen memperhatikan garansi dari produsen produk tersebut. Semakin tinggi dan lamanya garansi dari produsen…

Covid-19 Berdampak Signifikan Terhadap Investasi Properti di Asia Pasifik - Paruh Pertama 2020

NERACA Jakarta - Dampak pandemi COVID-19 terhadap pasar properti di Asia Pasifik terasa lebih kuat pada kuartal kedua 2020 dibanding…

BNI: Gaji Rp2 Juta Bisa Akses KPR Milenial

NERACA Jakarta - PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk mengungkapkan gaji minimal Rp2 juta sudah bisa mengakses Kredit Pemilikan Rumah…

BERITA LAINNYA DI Hunian

Kini, Saatnya Garansi Barang Secara Digital

  Ketika membeli produk, ada kalanya konsumen memperhatikan garansi dari produsen produk tersebut. Semakin tinggi dan lamanya garansi dari produsen…

Covid-19 Berdampak Signifikan Terhadap Investasi Properti di Asia Pasifik - Paruh Pertama 2020

NERACA Jakarta - Dampak pandemi COVID-19 terhadap pasar properti di Asia Pasifik terasa lebih kuat pada kuartal kedua 2020 dibanding…

BNI: Gaji Rp2 Juta Bisa Akses KPR Milenial

NERACA Jakarta - PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk mengungkapkan gaji minimal Rp2 juta sudah bisa mengakses Kredit Pemilikan Rumah…