Laba Bersih Citra Marga Tumbuh 0,37%

NERACA

Jakarta – Emiten operator jalan tol, PT Citra Marga Nusaphala Tbk (CMNP) membukukan pertumbuhan laba bersih sebesar 0,37% menjadi Rp 758,66 miliar pada 2019, dibandingkan periode sama tahun sebelumnya Rp 755,85 miliar. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam laporan keuangan yang dipublikasi di Jakarta, kemarin.

Bila laba bersih tumbuh, sebaliknya pendapatan perseroan justru turun sekitar 7,85% menjadi Rp 3,52 triliun sepanjang 2019, dibandingkan raihan tahun 2018 mencapai Rp 3,82 triliun. Disebutkan, penyumbang utama pendapatan bersumber dari jasa konstruksi sebesar Rp 1,94 triliun atau turun 16,73% dari pendapatan jasa konstruksi tahun 2018 sebesar Rp 2,33 triliun. Sedangkan sisanya bersumber dari pendapatan jalan tol terdiri atas ruas lingkar dalam kota Jakarta (JIUT) sebesar Rp 1,13 triliun dan ruas tol simpang susun Waru-Bandara Juanda Surabaya tercatat sebesar Rp 163,75 miliar. Pendapatan tol juga bersumber dari ruas tol Soreang - Pasir Koja sebesar Rp 94,25 miliar, dan ruas tol Depok-Antasari berkontribusi sebesar Rp 87,49 miliar.

Sementara itu, pendapatan jasa tercatat sebanyak Rp 76,69 miliar naik 3,36% dari sebelumnya tercatat sebesar Rp 74,19 miliar pada 2018. Pendapatan sewa sebesar Rp 29,27 miliar turun 0,23% dari sebelumnya sebesar Rp 29,79 miliar pada periode sama tahun sebelumnya. Pertumbuhan laba didukung atas kemampuan perseroan menekan beban pendapatannya sekitar 14,88% menjadi Rp 2,23 triliun, dibanding tahun 2018 sebesar Rp 2,62 triliun. Hal tersebut memicu peningkatan laba bruto sebesar 8,40% dari sebelumnya sebanyak Rp 1,19 triliun pada tahun 2018 menjadi sebesar Rp 1,29 triliun hingga akhir tahun 2019.

Dari sisi neraca, total aset perseroan mencapai Rp 15,45 triliun, meningkat 14,95%, dibanding periode sama tahun sebelumnya sebesar Rp 13,44 triliun. Total aset terdiri atas aset lancar sebesar Rp 5,85 triliun dan aset tak lancar sebesar Rp 9,60 triliun. Perseroan sebelumnya menyiapkan anggaran belanja modal (Capital expenditure/ capex) sebesar Rp 6,35 triliun untuk tahun 2020.

Perseroan menyebutkan, sebagian besar capex akan digunakan untuk royek jalan tol Harbour Road II sepanjang 9,67 kilometer yang rencananya akan dibangun mulai kuartal II tahun ini. Direktur Citra Marga Nusaphala Djoko Sapto pernah mengatakan, pembangunan Harbour II akan menyerap capex hingga sebesar Rp 4 triliun. Sehingga sisanya akan digunakan untuk menyelesaikan pembangunan lanjutan tol Depok-Antasari (Desari) dan Cileunyi-Sumedang-Dawuan (Cisumdawu).

BERITA TERKAIT

Dua Tahun Berkarya - PT Adhi Commuter Properti Buktikan Prestasi Cemerlang

Dua tahun berkiprah di bidang properti, anak usaha PT Adhi Karya (Persero) Tbk (ADHI), yakni PT Adhi Commuter Properti (ACP)…

Kinerja Properti Masih Optimis - Tiga Perusahaan Properti Bakal Listing Tahun Ini

Keyakinan pasar properti masih berpeluang tumbuh di tengah pandemi, mendorong para pelaku pasar properti untuk listing atau mencatatkan sahamnya di…

Berdayakan Bahan Lokal - Kualitas Keju Moon River Dairy Tidak Kalah dari Eropa

Banyaknya serbuan makanan cepat saji dari luar negeri yang masuk ke Indonesia, membuat makanan khas dalam negeri yang mencerminkan keberagaman…

BERITA LAINNYA DI Bursa Saham

Dua Tahun Berkarya - PT Adhi Commuter Properti Buktikan Prestasi Cemerlang

Dua tahun berkiprah di bidang properti, anak usaha PT Adhi Karya (Persero) Tbk (ADHI), yakni PT Adhi Commuter Properti (ACP)…

Kinerja Properti Masih Optimis - Tiga Perusahaan Properti Bakal Listing Tahun Ini

Keyakinan pasar properti masih berpeluang tumbuh di tengah pandemi, mendorong para pelaku pasar properti untuk listing atau mencatatkan sahamnya di…

Berdayakan Bahan Lokal - Kualitas Keju Moon River Dairy Tidak Kalah dari Eropa

Banyaknya serbuan makanan cepat saji dari luar negeri yang masuk ke Indonesia, membuat makanan khas dalam negeri yang mencerminkan keberagaman…