Memberantas TBC di Tengah Pandemi Virus Corona

Penanganan Tuberkulosis kini mendapat tantangan baru dengan kehadiran virus corona yang menyebabkan Covid-19. Tepat 24 Maret, hari ini, dunia memperingati Hari Tuberkulosis Sedunia. Peringatan Hari Tuberkulosis Sedunia bertepatan dengan Robert Koch yang menemukan bakteri TB pada 1882 silam.

Pada 2020 ini, tema Hari Tuberkulosis Sedunia adalah It's Time atau Ini Saatnya. Tajuk ini menekankan bahwa sekarang adalah waktu untuk menyetop TB. Pada Hari Tuberkulosis Sedunia di tengah pandemi Covid-19 ini, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyarankan setiap negara untuk melakukan beberapa langkah guna memberantas TB.

"Meningkatkan akses ke pencegahan dan perawatan; membangun akuntabilitas; memastikan pembiayaan yang memadai dan berkelanjutan termasuk untuk penelitian; mengakhiri stigma dan diskriminasi, dan mempromosikan tanggapan TB yang adil, berbasis hak dan berpusat pada orang," dikutip dari pernyataan resmi WHO, di situs WHO.

Tuberkulosis merupakan pembunuh menular yang paling mematikan di dunia. Data WHO menunjukkan setiap hari lebih dari 4.000 orang kehilangan nyawa dan 30 ribu orang jatuh sakit karena TB. WHO mencatat selama 2018 terdapat 10 juta insiden TB di seluruh dunia.

Di Indonesia, berdasarkan hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2018, prevalensi TB mencapai 0,42 persen. Angka ini terdistribusi pada semua kelompok umur dan masyarakat yang tinggal di pedesaan maupun perkotaan. Global TB Report 2019 mencatat, insiden TB di Indonesia sebanyak 845 ribu kasus, nomor dua tertinggi di dunia setelah India sebanyak 2,69 juta kasus.

"Tantangan penangulangan TB di tahun 2020 ini diperberat dengan adanya pandemi virus Corona (COVID-19) yang membutuhkan langkah tepat dan efektif," pernyataan resmi dari Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia (IAKMI),  dikutip dari CNNIndonesia.com.

IAKMI menyarankan pemerintah dan pelaksana program TB nasional untuk menempuh strategi yang tepat untuk menemukan kasus baru TB. Ini karena kini banyak masyarakat yang tinggal di rumah karena wabah Covid-19. IAKMI juga meminta pemerintah untuk membuat mekanisme pengambilan atau pengiriman obat agar pasien TB tidak putus obat dan tidak berisiko tertular Covid-19.

Hasil pemodelan redaksi menyimpulkan, secara global, potensi penambahan kasus TBC tersebut ditengarai ada andil dari pembatasan aktivitas 3 bulan terakhir dan upaya pemulihan kondisi sepanjang 10 bulan. Selain penambahan 6,4 juta kasus pada 2025, angka kematian di dunia juga diperkirakan bertambah 1,4 juta kasus. Situasi pandemi disebut menjadikan deteksi TBC dan pengawasan terhadap pasien TBC menurun. Padahal pasien harus minum obat secara teratur.

Sementara untuk Indonesia, kajian menyebut bahwa aturan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di beberapa daerah membuat 25 persen Puskesmas tak lagi melakukan diagnosis TBC melalui pemeriksaan dahak. Selain itu, pasien pun kesulitan mengunjungi fasilitas kesehatan untuk kontrol dahak, suntik atau konsultasi klinis.

"Kader dan pendampingan pasien TBC menyampaikan tantangan terbesar pasien adalah transportasi karena tidak semua rumah tangga pasien TBC memiliki kendaraan pribadi. Sebelumnya beberapa pasien menggunakan ojek untuk ke RS atau Puskesmas," kata Esty Febriani,Penasihat Senior Program TBC Lembaga Kesehatan Nahdlatul Ulama melalui sebuah pernyataan resmi.

BERITA TERKAIT

Ratna Listy Percayakan Perawatan Kecantikan di Queen Beauty Clinic

NERACA Jakarta - Artis senior multi talenta, Ratna Listy mempercayakan perawatan kecantikannya di klinik kecantikan papan atas Ibukota, Queen Beauty…

Sebagian Besar Kasus Corona Ditularkan dari OTG

Sebagian besar infeksi virus corona penyebab Covid-19 ditularkan melalui orang tanpa gejala. Kesimpulan itu dituangkan dalam pedoman Center for Disease…

Sayuran ini, Terbaik untuk Diet

Pada dasarnya semua sayuran baik dikonsumsi baik saat diet maupun tidak sedang diet. Pasalnya, kandungan serat pada sayuran bisa membuat…

BERITA LAINNYA DI Kesehatan

Ratna Listy Percayakan Perawatan Kecantikan di Queen Beauty Clinic

NERACA Jakarta - Artis senior multi talenta, Ratna Listy mempercayakan perawatan kecantikannya di klinik kecantikan papan atas Ibukota, Queen Beauty…

Sebagian Besar Kasus Corona Ditularkan dari OTG

Sebagian besar infeksi virus corona penyebab Covid-19 ditularkan melalui orang tanpa gejala. Kesimpulan itu dituangkan dalam pedoman Center for Disease…

Sayuran ini, Terbaik untuk Diet

Pada dasarnya semua sayuran baik dikonsumsi baik saat diet maupun tidak sedang diet. Pasalnya, kandungan serat pada sayuran bisa membuat…