Adira Finance Bagikan Dividen Rp 1,054 Miliar

NERACA

Jakarta – Berdasarkan hasil rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) PT Adira Dinamika Multi Finance Tbk (Adira Finance) memutuskan untuk membayarkan dividen tunai sebesar Rp 1.054,5 miliar atau Rp1.054,5 per lembar saham yang merupakan 50% dari laba bersih perseroan untuk tahun buku 2019. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Pembayaran dividen ini akan dilakukan pada tanggal 30 April 2020 dan perseroan telah konsisten dalam memberikan apresiasi atas dukungan para pemegang saham. RUPST juga memutuskan untuk menyisihkan Rp21,1 miliar atau 1% dari laba bersih dan menambah cadangan umum sesuai Undang-Undang Perseroan Terbatas. 

Selain itu, RUPST menyetujui pengunduran diri Willy Suwandi Dharma dari jabatannya sebagai komisaris perseroan dan mengangkat Congsin Congcar sebagai member dari komisaris perusahaan, yang efekif setelah lulus uji kemampuan and kepatutan dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Disamping itu, perseroan juga menyetujui pengangkatan dua direksi baru yaitu Harry Latif dan Jin Yoshida yang efekif setelah lulus uji kemampuan and kepatutan dari OJK.

Tahun ini, perseroan menargetkan pertumbuhan bisnis 4%-7%. Direktur Keuangan Adira Finance, I Dewa Made Susila bilang, sebagai perusahaan multifinance yang fokus pada sektor otomotif, Adira Finance memiliki beberapa pertimbangan dalam menetapkan target pembiayaan pada 2020.  Dimana perseroan menetapkan acuan pertumbuhan penjualan otomotif sebagai acuan.

Dirinya memprediksi penjualan otomotif tahun ini masih akan berat. Dimana penjualan kendaraan baru paling tinggi tumbuh 3% yoy sepanjang 2020. Hal ini disebabkan meluasnya virus corona.”Dengan asumsi penjualan pertumbuhan penjualan otomotif flat kita target pembiayaan tumbuh 4%-7%. Kita akan melakukan tiga cara, pertama perbaikan proses pembiayaan agar lebih cepat, tepat, mudah, dan murah. Kedua, tingkatkan layanan kepada nasabah agar senang dan loyal. Ketiga terus melakukan digitalisasi dari segala aspek,” ujar Made.

Kendati telah merinci target top line atau bisnis, Made masih enggan membeberkan target laba ADMF. Yang pasti Made menyebut laba perusahaan pada 2020 harus lebih baik dibandingkan pencapaian 2019. Asal tahu saja, Adira Finance membukukan pembiayaan baru sebesar Rp 37,9 triliun sepanjang 2019. Nilai itu turun tipis 1% yoy dari 2018 senilai Rp 38,2 triliun. Segmen sepeda motor meningkat 6% menjadi Rp 20,2 triliun, sedangkan segmen mobil turun 7% menjadi Rp 15,7 triliun.

BERITA TERKAIT

Sambut Era New Normal - Kualitas Layanan Transjakarta Harus Meningkat

Kualitas layanan Transjakarta sebagai transportasi publik harus mendapat perhatian serius agar tidak menjadi episentrum penyebaran Covid-19 di masa penerapan tatanan…

Dukung Penanganan Covid-19 - Telkom Serahkan Batuan Robot Disinfeksi

Komitmen untuk membantu penanganan Covid-19 kembali dibuktikan PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (TLKM) dengan menyerahkan bantuan Autonomous UVC Mobile Robot…

Mewujudkan Rumah Impian Lewat KPR Syariah Milenial

    Milenial selalu menjadi topik yang menarik karena profil generasi milenial Indonesia ada beberapa ciri, yaitu dekat dengan media…

BERITA LAINNYA DI Bursa Saham

Sambut Era New Normal - Kualitas Layanan Transjakarta Harus Meningkat

Kualitas layanan Transjakarta sebagai transportasi publik harus mendapat perhatian serius agar tidak menjadi episentrum penyebaran Covid-19 di masa penerapan tatanan…

Dukung Penanganan Covid-19 - Telkom Serahkan Batuan Robot Disinfeksi

Komitmen untuk membantu penanganan Covid-19 kembali dibuktikan PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (TLKM) dengan menyerahkan bantuan Autonomous UVC Mobile Robot…

Mewujudkan Rumah Impian Lewat KPR Syariah Milenial

    Milenial selalu menjadi topik yang menarik karena profil generasi milenial Indonesia ada beberapa ciri, yaitu dekat dengan media…