Pemkot Sukabumi Luncurkan Gesit Pisan untuk Penanganan Masalah Sanitasi

Pemkot Sukabumi Luncurkan Gesit Pisan untuk Penanganan Masalah Sanitasi  

NERACA

Sukabumi - Pemerintah Kota (Pemkot) Sukabumi meluncurkan berbagai kebijakan program dalam menuntaskan masalah sanitasi di Kota Sukabumi. Hal itu juga diakui oleh Walikota Sukabumi Achmad Fahmi, jika permasalahan sanitasi tersebut masih menjadi pekerjaan rumah (PR) yang belum dituntaskan.

"Tahun ini kita buat enam paket kebijakan dalam rangka menuntaskan masalah sanitasi di Kota Sukabumi," ujar Fahmi usai membuka melauncing Gerakan Sukabumi Tuntaskan Pengolahan Air Limbah Domestik dan Sampah Berkelanjutan (Gesit Pisan) di salah satu Hotel kawasan Siliwangi Kota Sukabumi, Senin (13/1).

Fahmi berharap, berdasarkan road map di tahun 2020 ini bisa diselesaikan permasalahan tersebut dengan kolaborasi berbagai pihak. Sanitasi sendiri kata Fahmi, terkait dua hal, pertama tentang attitude, budaya serta prilaku, dan kedua infrastuktur. Pemda sendiri lanjut Fahmi, harus menggalakan edukasi berhubungan dengan attitude termasuk penyiapan infrastruktur."Meskipun tidak 100 persen, tetapi kita sudah bertahap dalam melakukan perbaikan-perbaikan," terangnya.

Sementara itu Kepala Bidang Fisik Badan Perencanaan Daerah (Bappeda) Kota Sukabumi Imran Wardhani mengungkapkan, ditahun 2019 pemerintah indonesia meluncurkan program percepatan pembangunan sanitasi permukiman. Program ini merupakan program yang terintegrasi dengan pendekatan penyusunan dokumen perencanaan sanitasi sebelum dilakukan tahap implementasi.

"Makanya diawal tahun 2020 ini kita launching program Gesit Pisan untuk menuntaskan permasalahan sanitasi di Kota Sukabumi," ujarnya.

Untuk itu kegiatan ini, merupakan salah satu awal sosialisasi untuk menuntaskan kebijakan pembangunan sanitasi. Sebab, bukan hanya melibatkan semua instansi saja, melainkan insan-insan penggerak pembangunan sanitasi dilibatkan untuk menyelesaikan permasalahan sanitasi."Ya, selain silaturahmi kita himpun kekuatan bersama masyarakat dari berbagai komponen untuk menciptakan pembangunan sanitasi yang berkelanjutan," pungkas Imran. Arya

 

BERITA TERKAIT

Bakrie Amanah Siapkan Program Ketahanan Pangan dan Sosial

Jakarta-Masyarakat yang adil dan makmur adalah tujuan pembangunan nasional. Dalam tatanan praktis (operasional), kemandirian dan kesejahteraan menjadi indikator masyarakat yang…

Beberapa Pembangunan Masih Tetap Berjalan Ditengah Covid-19 - KOTA SUKABUMI

NERACA Sukabumi - Berbagai kegiatan pembangunan yang bersumber dari Pemerintah Pusat ataupun Provinsi sebagian masih tetap bisa berjalan. Khususnya untuk…

Pelaku UMKM Mulai Merasakan Nikmatnya Program PEN

NERACA Jakarta - Dampak pandemi Covid-19 memang begitu dahsyat menerpa hampir seluruh pelaku UMKM di Indonesia."Pendapatan warung kelontong milik saya…

BERITA LAINNYA DI Ekonomi Daerah

Bakrie Amanah Siapkan Program Ketahanan Pangan dan Sosial

Jakarta-Masyarakat yang adil dan makmur adalah tujuan pembangunan nasional. Dalam tatanan praktis (operasional), kemandirian dan kesejahteraan menjadi indikator masyarakat yang…

Beberapa Pembangunan Masih Tetap Berjalan Ditengah Covid-19 - KOTA SUKABUMI

NERACA Sukabumi - Berbagai kegiatan pembangunan yang bersumber dari Pemerintah Pusat ataupun Provinsi sebagian masih tetap bisa berjalan. Khususnya untuk…

Pelaku UMKM Mulai Merasakan Nikmatnya Program PEN

NERACA Jakarta - Dampak pandemi Covid-19 memang begitu dahsyat menerpa hampir seluruh pelaku UMKM di Indonesia."Pendapatan warung kelontong milik saya…