Pemkot Sukabumi Luncurkan Gesit Pisan untuk Penanganan Masalah Sanitasi

Pemkot Sukabumi Luncurkan Gesit Pisan untuk Penanganan Masalah Sanitasi  

NERACA

Sukabumi - Pemerintah Kota (Pemkot) Sukabumi meluncurkan berbagai kebijakan program dalam menuntaskan masalah sanitasi di Kota Sukabumi. Hal itu juga diakui oleh Walikota Sukabumi Achmad Fahmi, jika permasalahan sanitasi tersebut masih menjadi pekerjaan rumah (PR) yang belum dituntaskan.

"Tahun ini kita buat enam paket kebijakan dalam rangka menuntaskan masalah sanitasi di Kota Sukabumi," ujar Fahmi usai membuka melauncing Gerakan Sukabumi Tuntaskan Pengolahan Air Limbah Domestik dan Sampah Berkelanjutan (Gesit Pisan) di salah satu Hotel kawasan Siliwangi Kota Sukabumi, Senin (13/1).

Fahmi berharap, berdasarkan road map di tahun 2020 ini bisa diselesaikan permasalahan tersebut dengan kolaborasi berbagai pihak. Sanitasi sendiri kata Fahmi, terkait dua hal, pertama tentang attitude, budaya serta prilaku, dan kedua infrastuktur. Pemda sendiri lanjut Fahmi, harus menggalakan edukasi berhubungan dengan attitude termasuk penyiapan infrastruktur."Meskipun tidak 100 persen, tetapi kita sudah bertahap dalam melakukan perbaikan-perbaikan," terangnya.

Sementara itu Kepala Bidang Fisik Badan Perencanaan Daerah (Bappeda) Kota Sukabumi Imran Wardhani mengungkapkan, ditahun 2019 pemerintah indonesia meluncurkan program percepatan pembangunan sanitasi permukiman. Program ini merupakan program yang terintegrasi dengan pendekatan penyusunan dokumen perencanaan sanitasi sebelum dilakukan tahap implementasi.

"Makanya diawal tahun 2020 ini kita launching program Gesit Pisan untuk menuntaskan permasalahan sanitasi di Kota Sukabumi," ujarnya.

Untuk itu kegiatan ini, merupakan salah satu awal sosialisasi untuk menuntaskan kebijakan pembangunan sanitasi. Sebab, bukan hanya melibatkan semua instansi saja, melainkan insan-insan penggerak pembangunan sanitasi dilibatkan untuk menyelesaikan permasalahan sanitasi."Ya, selain silaturahmi kita himpun kekuatan bersama masyarakat dari berbagai komponen untuk menciptakan pembangunan sanitasi yang berkelanjutan," pungkas Imran. Arya

 

BERITA TERKAIT

Dompet Dhuafa dan PWI Pusat Salurkan Bantuan

Jakarta-Krisis ekonomi akibat Pandemi Covid-19, telah menyentuh semua lapisan masyarakat. Tidak terkecuali masyarakat pers yang masih bekerja di perusahaan media,…

Hyundai Terjerat Hukum, Pertamina Diminta Awasi Proyek Balikpapan

NERACA   Jakarta - PT Pertamina (Persero) diminta untuk mengawasi proyek pembangunan Refinery Development Master Plan (RDMP) Kilang Balikpapan setelah…

Wanita Emas Salurkan Bantuan APD Lewat Ikatan Dokter Indonesia

NERACA Jakarta - 'Wanita Emas' atau Hasnaeni masih terus menyalurkan bantuannya di tengah pandemi covid-19. Kali ini, Hasnaeni mengirimkan bantuan…

BERITA LAINNYA DI Ekonomi Daerah

Dompet Dhuafa dan PWI Pusat Salurkan Bantuan

Jakarta-Krisis ekonomi akibat Pandemi Covid-19, telah menyentuh semua lapisan masyarakat. Tidak terkecuali masyarakat pers yang masih bekerja di perusahaan media,…

Hyundai Terjerat Hukum, Pertamina Diminta Awasi Proyek Balikpapan

NERACA   Jakarta - PT Pertamina (Persero) diminta untuk mengawasi proyek pembangunan Refinery Development Master Plan (RDMP) Kilang Balikpapan setelah…

Wanita Emas Salurkan Bantuan APD Lewat Ikatan Dokter Indonesia

NERACA Jakarta - 'Wanita Emas' atau Hasnaeni masih terus menyalurkan bantuannya di tengah pandemi covid-19. Kali ini, Hasnaeni mengirimkan bantuan…