Indef Nilai Erick Thohir Cocok Jadi Menteri BUMN

Indef Nilai Erick Thohir Cocok Jadi Menteri BUMN
Peneliti senior Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Enny Sri Hartati menilai bahwa Mantan Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Erick Thohir cocok untuk mengisi pos Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) periode 2019-2024.
Enny mengatakan Erick Thohir telah memiliki pengalaman yang cukup banyak sehingga akan mampu memimpin Kementerian BUMN yang dianggap memerlukan banyak pembenahan sebab sebenarnya kementerian tersebut memiliki fungsi yang sangat strategis terhadap perekonomian.
Sebenarnya mempunyai potensi yang luar biasa karena banyak BUMN kita yang bergerak di sektor sangat strategis tapi belum ada satu guidance yang benar-benar baku agar kinerja mempunyai kejelasan, katanya saat ditemui di Kawasan Cikini, Jakarta.
Enny menuturkan selain Erick memiliki latar belakang dalam mengelola berbagai macam usaha, ia juga dinilai berhasil mengkoordinasikan tim kampanye Jokowi-Maruf sebab tidak terdengar kegaduhan di internal yang sampai ke telinga publik.
Menunjukkan kemampuan untuk punya leadership yang bisa diterima oleh semua pihak, artinya bisa mempunyai posisi yang tidak memihak dan juga punya satu integritas yang akhirnya bisa tidak menimbulkan kegaduhan dan sebagainya, katanya.
Selain itu, Erick juga memiliki kemampuan manajemen yang baik yaitu dibuktikan dengan berhasil bekerja lintas sektor saat sebagai Ketua Panitia Pelaksana Asian Games (INASGOC) 2018 sehingga cocok untuk mengatur manajemen di Kementerian BUMN.
Karena Asian Games adalah kombinasi mengelola pembiayaan dari APBN dengan banyak vendor dan itu disupport oleh swasta yang harus dilaksanakan dalam jangka waktu yang mepet, ujarnya.
Di sisi lain, Enny mengatakan yang paling penting adalah calon menteri baru ini tidak memiliki konflik kepentingan dan mampu bekerja secara profesional sehingga Erick Thohir harus mampu memprioritaskan kepentingan Kementerian BUMN.
Tidak ada yang benar-benar ideal tapi paling tidak yang harus dipastikan adalah bagaimana ketika dia menjabat sebagai menteri mampu bekerja secara profesional, ujarnya.
Oleh sebab itu, Enny juga mengimbau agar Erick tidak merangkap jabatan dalam aspek dan sektor lainnya untuk menghindari adanya konflik kepentingan ketika ia telah mengemban tugas sebagai Menteri BUMN.
"Ketika mereka sudah bersedia memenuhi amanah dari presiden menjadi menteri seharusnya seluruh atribut dan jabatan sebelumnya ditinggalkan agar dia fokus menenuhi panggilan tugas kenegaraan, katanya.
Selain itu, Enny pun meminta menteri baru Kabinet Kerja Jilid II Joko Widodo tidak merangkap jabatan dalam segala jabatan. Enny mengatakan hal tersebut dilakukan untuk menghindari konflik kepentingan ketika menteri baru tersebut telah mengemban tugas, karena prioritas utamanya adalah memperjuangkan kepentingan masyarakat.
"Ketika mereka sudah bersedia memenuhi amanah dari presiden menjadi menteri, seharusnya seluruh atribut dan jabatan sebelumnya ditinggalkan agar dia fokus memenuhi panggilan tugas kenegaraan, katanya. (ant)

Peneliti senior Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Enny Sri Hartati menilai bahwa Mantan Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Erick Thohir cocok untuk mengisi pos Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) periode 2019-2024.

Enny mengatakan Erick Thohir telah memiliki pengalaman yang cukup banyak sehingga akan mampu memimpin Kementerian BUMN yang dianggap memerlukan banyak pembenahan sebab sebenarnya kementerian tersebut memiliki fungsi yang sangat strategis terhadap perekonomian.

Sebenarnya mempunyai potensi yang luar biasa karena banyak BUMN kita yang bergerak di sektor sangat strategis tapi belum ada satu guidance yang benar-benar baku agar kinerja mempunyai kejelasan, katanya saat ditemui di Kawasan Cikini, Jakarta.

Enny menuturkan selain Erick memiliki latar belakang dalam mengelola berbagai macam usaha, ia juga dinilai berhasil mengkoordinasikan tim kampanye Jokowi-Maruf sebab tidak terdengar kegaduhan di internal yang sampai ke telinga publik.

Menunjukkan kemampuan untuk punya leadership yang bisa diterima oleh semua pihak, artinya bisa mempunyai posisi yang tidak memihak dan juga punya satu integritas yang akhirnya bisa tidak menimbulkan kegaduhan dan sebagainya, katanya.

Selain itu, Erick juga memiliki kemampuan manajemen yang baik yaitu dibuktikan dengan berhasil bekerja lintas sektor saat sebagai Ketua Panitia Pelaksana Asian Games (INASGOC) 2018 sehingga cocok untuk mengatur manajemen di Kementerian BUMN.

Karena Asian Games adalah kombinasi mengelola pembiayaan dari APBN dengan banyak vendor dan itu disupport oleh swasta yang harus dilaksanakan dalam jangka waktu yang mepet, ujarnya.

Di sisi lain, Enny mengatakan yang paling penting adalah calon menteri baru ini tidak memiliki konflik kepentingan dan mampu bekerja secara profesional sehingga Erick Thohir harus mampu memprioritaskan kepentingan Kementerian BUMN.

Tidak ada yang benar-benar ideal tapi paling tidak yang harus dipastikan adalah bagaimana ketika dia menjabat sebagai menteri mampu bekerja secara profesional, ujarnya.

Oleh sebab itu, Enny juga mengimbau agar Erick tidak merangkap jabatan dalam aspek dan sektor lainnya untuk menghindari adanya konflik kepentingan ketika ia telah mengemban tugas sebagai Menteri BUMN.

"Ketika mereka sudah bersedia memenuhi amanah dari presiden menjadi menteri seharusnya seluruh atribut dan jabatan sebelumnya ditinggalkan agar dia fokus menenuhi panggilan tugas kenegaraan, katanya.

Selain itu, Enny pun meminta menteri baru Kabinet Kerja Jilid II Joko Widodo tidak merangkap jabatan dalam segala jabatan. Enny mengatakan hal tersebut dilakukan untuk menghindari konflik kepentingan ketika menteri baru tersebut telah mengemban tugas, karena prioritas utamanya adalah memperjuangkan kepentingan masyarakat.

"Ketika mereka sudah bersedia memenuhi amanah dari presiden menjadi menteri, seharusnya seluruh atribut dan jabatan sebelumnya ditinggalkan agar dia fokus memenuhi panggilan tugas kenegaraan, katanya. (ant)

BERITA TERKAIT

Jiwasraya Beberkan Fakta

Jiwasraya Beberkan Fakta  Adanya penempatan portofolio investasi Jiwasraya pada saham lapis ketiga dan instrumen reksadana tunggal yang diduga tidak menggunakan…

Bali Bangkit

Bali Bangkit Menparekraf Wishnutama mendorong Pemprov Bali melakukan tiga tahapan pembukaan beberapa sektor di Bali. Setelah pada tahap pertama pembukaan…

Jangan Korupsi Dana Covid-19

Jangan Korupsi Dana Covid-19 Presiden mengingatkan anggaran percepatan penanganan COVID-19 dalam Rancangan APBN-P 2020 yang sebesar Rp677,2 triliun harus dikelola…

BERITA LAINNYA DI

Jiwasraya Beberkan Fakta

Jiwasraya Beberkan Fakta  Adanya penempatan portofolio investasi Jiwasraya pada saham lapis ketiga dan instrumen reksadana tunggal yang diduga tidak menggunakan…

Bali Bangkit

Bali Bangkit Menparekraf Wishnutama mendorong Pemprov Bali melakukan tiga tahapan pembukaan beberapa sektor di Bali. Setelah pada tahap pertama pembukaan…

Jangan Korupsi Dana Covid-19

Jangan Korupsi Dana Covid-19 Presiden mengingatkan anggaran percepatan penanganan COVID-19 dalam Rancangan APBN-P 2020 yang sebesar Rp677,2 triliun harus dikelola…