Pefindo Beri Rating AA-Obligasi Chandra Asri

PT Pemeringkat efek Indonesia (Pefindo) menegaskan peringkat idAA- untuk obligasi I/2016, Obligasi Penawaran Umum Berkelanjutan (PUB) I tahun 2017-2018, dan PUB II tahun 2018-2019 milik PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (TPIA). Dimana outlook yang diberikan kepada perseroan adalah stabil. Informasi tersebut disampaikan Pefindo dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Disebutkan, obligasi I/2016 seri A senilai Rp 361,4 miliar yang akan jatuh tempo pada 22 Desember 2019, Chandra Asri berencana akan melunasinya dengan menggunakan dana internal. Per 30 Juni 2019, perseroan memiliki kas dan setara kas sekitar US% 649 juta. Pefindo menilai, peringkat tersebut mencerminkan posisi terdepan perseroan dalam industri petrokimia dalam negeri yang didukung oleh sinergi dengan partner strategis, operasi yang terintegrasi secara vertikal dengan fasilitas pendukung yang memadai, dan ukuran-ukuran struktur permodalan yang konservatif serta proteksi arus kas yang kuat.

Namun Pefindo mengingatkan, sensitivitas terhadap siklus industri dan risiko terhadap volatilitas selisih antara biaya bahan baku dan harga produk, serta risiko yang terkait dengan ekspansi fasilitas petrokimia membatasi peringkat. Sebagai informasi, Chandra Asri mengalokasikan belanja modal (capital expenditure/capex) sekitar US$ 294 juta pada tahun depan. Dana tersebut akan digunakan untuk pengembangan bisnis dan ekspansi perseroan.

Direktur Chandra Asri, Suryandi pernah bilang, perseroan akan menggunakan kas perusahaan untuk memenuhi belanja modal tersebut. Saat ini, perseroan masih memiliki kas sekitar US$ 649 juta per semester I-2019. Menurut dia, perseroan juga diperkirakan akan menerbitkan surat utang untuk memenuhi capex. Namun, Chandra Asri masih mempertimbangkan kondisi pasar sebelum menerbitkan instrumen tersebut.

BERITA TERKAIT

Electronic City Buyback Saham Rp 72 Miliar

Menjaga pertumbuhan harga saham di tengah kondisi pasar yang kurang kondusif, PT Electronic City Indonesia Tbk (ECII) berencana membeli kembali…

Laba PP London Sumatera Tumbuh 109,9%

Meskipun saat ini pasar CPO masih lesu, hal tersebut tidak mempengaruhi pencapaikan laba bersih PT PP London Sumatra Tbk (LSIP)…

Pandemi Tekan Kinerja Dafam Properti

Emiten properti, PT Dafam Property Indonesia Tbk (DFAM) membukukan kinerja keuangan di kuartal pertama 2020 kurang apik. Dampak pandemi Covid-19…

BERITA LAINNYA DI

Electronic City Buyback Saham Rp 72 Miliar

Menjaga pertumbuhan harga saham di tengah kondisi pasar yang kurang kondusif, PT Electronic City Indonesia Tbk (ECII) berencana membeli kembali…

Laba PP London Sumatera Tumbuh 109,9%

Meskipun saat ini pasar CPO masih lesu, hal tersebut tidak mempengaruhi pencapaikan laba bersih PT PP London Sumatra Tbk (LSIP)…

Pandemi Tekan Kinerja Dafam Properti

Emiten properti, PT Dafam Property Indonesia Tbk (DFAM) membukukan kinerja keuangan di kuartal pertama 2020 kurang apik. Dampak pandemi Covid-19…