Harga Bapokting di Kota Sukabumi Kembali Stabil

Harga Bapokting di Kota Sukabumi Kembali Stabil

NERACA

Sukabumi - Perkembangan harga bahan pokok penting (bapokting) dan barang strategis lainya setelah lebaran terpantau stabil. Berdasarkan hasil monitoring yang dilakukan oleh Dinas Koperasi, UKM, perdagangan dan Perindustrian (Diskopdagrin) Kota Sukabumi semua bapokting harganya menunjukan normal."Hasil monitoring kami di lapangan, semua bapokting setelah lebaran harganya kembali stabil," ujar Kabid Perdagangan Diskopdagrin Kota Sukabumi Heri Sihombing usai melakukan pemantauan di Pasar Pelita dan Pasar Tipar Gede, Selasa (11/6).

Heri mengakui jika di pertengahan bulan puasa hingga menjelang lebaran kemarin hampir seluruh komoditas alami penaikan harga. Seperti komoditi cabe, bawang hingga daging. Namun, saat ini lambat laun semua bapokting tersebut menunjukan garis normal."Kita tahu kan sebelum lebaran semua kebutuhan harganya pada naik, dan itu memang sudah menjadi hukum pasar. Tapi, sekarang sesudah lebaran semuanya kembali stabil," terang Heri.

Meskipun demikian, tapi bapokting yang dibutuhkan oleh masyarakat saat puasa hingga lebaran semuanya ada. Artinya, tidak alami kekurangan malahan melimpah."Walaupun harganya pada naik, yang penting barangnya ada. Yang bahaya itu harganya sudah naik, ditambah barangnya langka. Itu yang perlu diwaspadai," ucap Heri.

Sejauh ini pasca lebaran, semua stok bapokting dan barang strategis lainya cukup tersedia, serta fluktuasi harga masih dalam batas kewajaran. Begitu juga serta penyaluran dan pendistribusian barang-barang tersebut dalam kondisi aman dan lancar."Seperti beras, telur, daging ayam dan sapi, minyak, bawang,cabe dan bapokting lainya cukup tersedia," aku Heri.

Walaupun demikian, pihaknya pihaknya terus melakukan pemantauan ke pasar-pasar yang terdapat di Kota Sukabumi, jangan sampai terjadi kelangkaan atau mengalami peningkatan harga yang bisa menimbulkan gejolak di masyarakat."Pemantauan terus kita lakukan untuk menjamin ketersediaan dan penyalurannya aman," pungkas Heri.

Sebelumnya diwartakan, delapan hari menjelang Idul Fitri 1440 H, bahan pokok penting (bapokting) dan barang strategis lainya di kota Sukabumi tergolong stabil. Biasanya, di waktu yang sama bapokting sudah alami penaikan harga, terutama daging ayam, sapi, dan komoditi jenis sayuran."Hasil Monitoring yang kami lakukan hari ini di Pasar Pelita dan Pasar Tipar Gede, rata-rata semuanya normal," ujar Heri Sihombing kepada Neraca diruang kerjanya, Senin (27/5). Arya

 

 

 

BERITA TERKAIT

Kowani Gelar Rapid Test, 25 Orang Positif Covid-19

Jakarta-Kongres Wanita Indonesia (Kowani) selama tiga hari berturut-turut (28-30 Mei 2020) menggelar acara rapid test gratis bagi semua masyarakat termasuk…

Lentera Anak Ajak Masyarakat Kritisi Cara Baru Industri Rokok Memasarkan Rokok dengan Strategi Manipulatif

NERACA   Jakarta – Jumlah perokok anak di Indonesia terus mengalami peningkatan dari tahun ke tahun. Pada 2018, berdasarkan Riset…

Tingkatkan Kunjungan Wisatawan, Gilang Widya Pramana Dukung New Normal

NERACA Jakarta - New Normal adalah kebijakan membuka kembali aktivitas ekonomi, sosial dan kegiatan publik secara terbatas dengan menggunakan standar…

BERITA LAINNYA DI Ekonomi Daerah

Kowani Gelar Rapid Test, 25 Orang Positif Covid-19

Jakarta-Kongres Wanita Indonesia (Kowani) selama tiga hari berturut-turut (28-30 Mei 2020) menggelar acara rapid test gratis bagi semua masyarakat termasuk…

Lentera Anak Ajak Masyarakat Kritisi Cara Baru Industri Rokok Memasarkan Rokok dengan Strategi Manipulatif

NERACA   Jakarta – Jumlah perokok anak di Indonesia terus mengalami peningkatan dari tahun ke tahun. Pada 2018, berdasarkan Riset…

Tingkatkan Kunjungan Wisatawan, Gilang Widya Pramana Dukung New Normal

NERACA Jakarta - New Normal adalah kebijakan membuka kembali aktivitas ekonomi, sosial dan kegiatan publik secara terbatas dengan menggunakan standar…