free hit counter

Koperasi Masih Identik Keprihatinan

Belum Berkembang

Rabu, 18/07/2012
Koperasi Masih Identik Keprihatinan

NERACA

Jakarta---Ketidakberhasilan pengembangan koperasi di Indonesia. Karena kurangnya minat masyarakat Indonesia terhadap lembaga koperasi. Bukan itu saja, bahkan koperasi masih dianggap bukan lembaga bisnis. "Koperasi masih identik dengan keprihatinan," kata Wakil Direktur Departemen Agribisnis Fakultas Ekonomi Manajemen Institut Pertanian Bogor, Lukman M Baga dalam Seminar bertajuk Menyongsong Ekonomi Indonesia Demokratis dan Maju itu diselenggarakan Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Keuangan dan Perbankan Indonesia (STEKPI) dalam rangka memperingati Hari Koperasi 12 Juli, Selasa,17/7

Menurut Lukman, masih banyak yang kurang memahami pengertian koperasi termasuk diantaranya para akademisi. Fakta pendidikan koperasi di universitas-universitas di Indonesia tahun 2011 menemukan bahwa dari para dosen pengajar studi koperasi hanya 9% yang bergelar doktor dan sebanyak 24% yang bergelar magister. “Sementara hanya 5% dosen pengajar koperasi yang membaca jurnal koperasi dan sebanyak 17% yang membaca majalah koperasi. Sebanyak 90% pengajar koperasi setuju universitas tidak mampu mencetak alumni yang berfokus pada pengembangan koperasi,” tambahnya.

Lebih jauh kata Lukman, harus ada perubahan paradigma masyarakat dalam menilai potensi koperasi. Selain itu pengembangan koperasi juga harus diprioritaskan pada segmentasi masyarakat terdidik. Sementara pengembangan para wirausaha koperasi juga dinilainya berperan penting. Hal tersebut karena praktik koperasi tidak dilakukan secara individual melainkan secara bersama.

Dikatakan Lukman, menjadi wirausaha koperasi lebih mudah dilakukan daripada menjadi wirausaha individual. Wirausaha koperasi tidak membutuhkan hal-hal yang diperlukan oleh seorang wirausaha individual yakni lahan dan modal. "Ribuan petani mau bekerja di lahan mereka sendiri, modal sendiri, asal wirausaha koperasi itu bisa sediakan pasarnya," katanya terkait keunggulan menjadi wirausaha koperasi.Next