free hit counter

Benahi Regulasi Tambang

Selasa, 20/11/2012
Benahi Regulasi Tambang

Sedikitnya 30.000 pekerja tambang zircon di Provinsi Kalimantan Tengah, Kalimantan Barat, dan Bangka Belitung, kini terancam menganggur. Pasalnya, regulasi yang sekarang diatur Kementerian ESDM dan Kementerian Perdagangan tidak propasar dan tidak konsisten.

Padahal, semangat dan jiwa Peraturan Menteri Energi dan Sumber daya Mineral (Permen ESDM) Nomor 7/2012 yang menginginkan industri pengolahan bahan tambang dibangun di Indonesia agar menyerap tenaga kerja lokal, memberi nilai tambah yang wajar kepada bahan tambang, serta menggerakkan perekonomian Indonesia, malah dinilai tidak propasar oleh pelaku usaha pertambangan zirconium (zircon).

Ironis memang, jika ketentuan mengenai komoditas tambang zircon yang diatur dalam lampiran Permen Menteri ESDM No 7/2012 tentang peningkatan nilai tambah melalui kegiatan pemurnian yang mensyaratkan kadar lebih dari 99% untuk zirconium (ZrO2 Hf), justeru akan mematikan usaha penambangan mineral tersebut.

Sebab itu, tidak mengherankan bila kalangan pengusaha yang tergabung dalam Asosiasi Pertambangan Zirconium Indonesia (APZI) merasa keberatan dalam level teknis di lapangan, dimana penerapan regulasi itu dipandang tidak ekonomis sehingga pilihan paling rasional adalah menutup usaha di kemudian hari.

Permen ESDM  yang disahkan 6 Februari 2012 itu membatasi produsen hanya boleh mengekspor zirconium dalam bentuk zirconia (ZrO2+Hf) dengan kadar di atas 99%. Menurut pihak asosiasi  pengusaha, pasar produk zirconia hanya 10% dari konsumsi global sedangkan produk zirconium silikat (ZrSiO4) yang menjadi 80% pasar justeru tidak boleh diekspor.Next