Sosialisasi AOE di Batam - Apkasi Ajak Pemkab Gaet Investor Luar Negeri

Sosialisasi AOE di Batam

Apkasi Ajak Pemkab Gaet Investor Luar Negeri

NERACA

Batam - Kegiatan Apkasi Otonomi Expo (AOE) 2018 terus digaungkan untuk mengajak lebih banyak peserta di ajang pameran tahunan potensi kabupaten terbesar di seluruh Indonesia. Setelah kick-off di Jakarta dan digelar sosialisasi program tersebut di Bali, kini giliran area Barat Indonesia. Bertempat di Batam, Provinsi Kepulauan Riau, Apkasi pun menggelar Sosialisasi AOE 2018, Kamis (12/4). Di acara sosialisasi ini hadir puluhan bupati, wakil bupati dan para kepala OPD (Organisasi Perangkat Daerah) yang sangat tertarik ikut berpartisipasi di ajang pameran AOE-18 yang tahun ini berlangsung pada 6-8 Juli di Indonesia Convention Exhibition (ICE), BSD Tangerang. Rencananya, acara tersebut akan dibuka Presiden RI Joko Widodo.

Dalam sambutanya, Sekretaris Jenderal Apkasi, Prof Dr Ir HM Nurdin Abdullah, M.Agr mengajak kepada para kepala daerah untuk bisa memanfaatkan hajatan AOE 2018 dengan sebaik-baiknya.

Nurdin menjelaskan, indikator positif penyelenggaraan AOE tahun sebelumnya yang ditandai dengan terjadinya berbagai transaksi bisnis antara investor dan buyers, baik dari dalam maupun luar negeri dengan sejumlah peserta AOE, khususnya dengan pemerintah kabupaten, menjadi pertimbangan utama Dewan Pengurus Asosiasi Pemerintah Kabupaten Seluruh Indonesia (Apkasi) untuk melaksanakan kembali kegiatan pameran potensi unggulan daerah kabupaten terbesar di tanah air tersebut.

“Setidaknya, berdasarkan monitoring Apkasi dan laporan dari peserta selama berlangsungnya pameran 2017 lalu saja, telah terjadi transaksi senilai lebih dari Rp2 trilun. Nilai itu, belum termasuk berbagai kesepakatan investasi dan hubungan perdagangan yang terjadi setelah even berlangsung. Inilah yang mendasari pengurus untuk melaksanakan kembali AOE tahun 2018 mendatang,” tutur Nurdin lagi.

Di tengah era persaingan global seperti sekarang ini, sambung Nurdin yang juga Bupati Bantaeng Sulsel ini, Apkasi masih berupaya mendorong anggota untuk terus meningkatkan kemampuan agar dapat memenangkan persaingan di pasar lokal, regional, maupun di tingkat internasional. Di samping itu, ia menyatakan bahwa Apkasi akan terus memfasilitasi terbukannya pasar internasional yang lebih luas, dengan menghadirkan para pelaku bisnis manca negara saat berlangsungnya AOE 2018 nanti.

“Kami berharap segenap anggota Apkasi, pemerintah kabupaten dapat memanfaatkan kesempatan untuk merebut peluang pasar dan investasi di pameran potensi unggulan daerah terbesar di tanah air ini, demi tumbuh kembangnya perekonomian di daerahnya,” harap Nurdin.

Dia menambahkan, dalam kegiatan AOE 2018 kerjasama antar kabupaten ditingkatkan selain juga menjalin kerjasama dengan para buyer dan investor dari luar negeri."Apkasi akan memfasilitasi mana daerah yang butuh dan mana yang kelebihan produk, sehingga dengan adanya sinergi ini kemanfaatkannya akan jauh lebih besar yang bisa dirasakan," tutur Nurdin.

Sebelumnya, Sokhiatulo Laoli, Bupati Nias selaku Wakil Ketua Umum Apkasi yang mengkoordinasikan segenap anggota di Regional Sumatera, menjelaskan bahwa kegiatan sosialisasi ini sendiri merupakan kali ketiga Apkasi memperkenalkan program AOE kepada seluruh anggotanya, sehingga space stand yang masih tersedia tinggal sedikit lagi.“Sehingga di sisa waktu yang ada, Pemkab yang belum ikut serta dalam pameran bisa segera menganggarkannya,” ajaknya.

Sementara itu, Kepala Divisi Pengembangan Bisnis dan Potensi Daerah Apkasi, Syaifudin Ch Kai memaparkan secara rinci konsep pelaksanaan AOE Tahun 2018 yang mengusung tema Meningkatkan Daya Saing Daerah Dalam Merebut Pasar Global. Berbeda dengan tahun sebelumnya, kegiatan inti pameran yakni business matching, yang tahun lalu hanya berkonsentasi dengan buyer dan investor dari luar negeri, untuk tahun ini ditambah business matching lokal yang akan mempertemukan antar Pemkab, baik yang memiliki keunggulan di daerahnya, maupun Pemkab yang memiliki kekurangan komoditas di daerahnya.“Sehingga, diharapkan dengan business matching lokal ini antar Pemkab bisa bersinergi, saling mengisi antara yang lebih dan yang kurang,” imbuh Syaifuddin.

Dengan dihadiri lebih dari 10 ribu pengunjung potensial yang berasal dari kalangan pelaku usaha dan investor dalam dan luar negeri setiap tahunnya, sambung Syaifuddin, AOE-18 ini dapat menjadi sarana strategis bagi para peserta untuk mendapatkan akses perdagangan dan investasi yang lebih luas.

Begitu juga sebaliknya, para pebisnis dapat mengakses dan merebut peluang bisnis di daerah seluruh Indonesia secara efektif dan efisien melalui rangkaian kegiatan yang dirancang dalam Apkasi Otonomi Expo 2018.“Tidak hanya itu, even yang telah dikenal luas di kalangan pelaku usaha dan investor ini, kembali akan menggelar kegiatan yang bersifat entertainment, seperti Indonesia Fashion Show yang akan menampilkan busana-busana khas daerah serta Pemilihan Putri Otonomi untuk kedua kalinya. Sedangkan konsep baru yang coba dikembang pada tahun ini ialah disediakan Zona Kuliner, yakni semacam festival kuliner yang dimiliki masing-masing daerah untuk dapat lebih dikenal di masyarakat luas,” paparnya. Mohar/Rin

BERITA TERKAIT

Pemerintah Hamburkan Dolar ke Luar Negeri, BI ke Dalam Negeri

Oleh: Gigin Praginanto, Pemerhati Kebijakan Publik Berapa banyak bank bakal klenger dihantam kredit macet? Berapa banyak pekerja bakal kena PHK…

Taiwan Ajak Pembeli dari Indonesia - Gelar Pameran AMPA 2019

      NERACA   Jakarta – Pameran otomotif dan suku cadang asal Taiwan akan digelar pada 24-28 April 2019…

Investor Papua Didominasi Kaum Milenial

Kepala kantor perwakilan Bursa Efek Indonesia (BEI) Papua Barat, Adevi Sabath mengatakan, investor pasar modal di Papua Barat didominasi oleh…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

KABUPATEN SUKABUMI - Dua Bulan Tak Melaut, Nelayan Terpaksa Pinjam Rentenir

KABUPATEN SUKABUMI Dua Bulan Tak Melaut, Nelayan Terpaksa Pinjam Rentenir NERACA Sukabumi – Cuaca buruk yang melanda pantai selatan Kabupaten…

Disnaker Kota Sukabumi Langsung Hitung UMK - Terkait Kenaikan UMP 8,03 Persen

Disnaker Kota Sukabumi Langsung Hitung UMK Terkait Kenaikan UMP 8,03 Persen NERACA Sukabumi - Pemerintah Kota (Pemkot) Sukabumi sedang melakukan…

Program Pemerintah Pusat Berdampak Lebak Surplus Beras

Program Pemerintah Pusat Berdampak Lebak Surplus Beras NERACA Lebak - Kabupaten Lebak, Provinsi Banten, tahun 2018 hingga September surplus beras…