RI Targetkan Penurunan Tarif Perdagangan Afrika

NERACA

Jakarta – Pemerintah Indonesia menargetkan kesepakatan penurunan tarif perdagangan dengan sejumlah negara di Afrika tercapai dalam waktu dekat tahun ini sehingga akan memperlancar arus barang dan jasa kedua pihak.

"Kami baru saja meluncurkan kesepakatan untuk mengawali 'preferencial trade agreement' (mengurangi tarif perdagangan)," kata Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita di sela-sela Forum Indonesia Afrika (IAF) di BNDCC Nusa Dua, Kabupaten Badung, Bali, disalin dari Antara.

Untuk mengoptimalkan pembahasan penurunan tarif itu, pihaknya sebelumnya telah melakukan pertemuan bilateral dengan sejumlah negara di Afrika di antaranya Nigeria, Maroko dan Somalia.

Sedangkan untuk Mozambik, Enggartiasto mengatakan pihaknya sudah mendapatkan respon yang positif paling lambat terealisasi Mei-Juni 2018 dan akan ditindaklanjuti dengan membawa delegasi bisnis ke negara itu. "Tidak hanya ekspor, tetapi juga investasi. Jadi buat kami ini juga mendorong investasi di sana karena cukup banyak potensi untuk dikembangkan," ucapnya.

Mendag mengapresiasi upaya Kementerian Luar Negeri dalam memfasilitasi perdagangan di Afrika yang turut dikontribusikan oleh duta besar Indonesia di negara tertentu di benua itu untuk menjadi pemimpin dalam negosiasi bilateral.

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dalam pernyataan bersama tersebut menambahkan selain negara yang disebutkan itu, Indonesia juga melakukan pertemuan bilateral untuk membahas penurunan tarif perdagangan dengan Tuniasia, Angola, Kenya dan Afrika Selatan.

"Ini merupakan suatu terobosan luar biasa untuk 'preferencial trade agreement' (PTA). Kalau bisa dilakukan dengan cepat, maka 'telurnya' akan pecah," ucap Menlu Retno sembari tersenyum.

Menurut Menlu Retno, IAF sepakat mengintensifkan diplomasi ekonomi melalui pembahasan lebih lanjut selain untuk membahas reduksi tarif juga untuk meminimalisasi pembatasan yang berkaitan dengan nontarif.

Indonesia, lanjut Retno, akan memperdalam hubungan diplomatik dengan negara-negara di Afrika dan meningkatkan partisipasi di pameran internasional di Afrika. "Kami juga identifikasi beberapa sektor penting seperti energi, infrastruktur, ekonomi digital dan inovasi, industri strategis dan pertanian," tutur Menlu Retno.

Nilai perdagangan antara Indonesia dengan negara-negara di Afrika tahun 2017 mencapai sekitar 8 miliar dolar AS atau meningkat sekitar 15 persen dibandingkan tahun 2016. Meski nilai perdagangan belum terlalu besar, namun pertumbuhan perdagangan tersebut signifikan dan masih banyak ruang yang bisa dilakukan untuk kerja sama ekonomi lebih lanjut.

Kemendag berkomitmen untuk menggarap peningkatan kerja sama dengan negara-negara di Afrika yang merupakan pasar nontradisional bagi Indonesia dan diharapkan mampu mendorong peningkatan kinerja ekspor.

Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita mengatakan bahwa pihaknya telah melakukan beberapa pertemuan bilateral dengan negara-negara di Afrika Seperti dengan Maroko, Somalia, dan Nigeria di sela-sela penyelenggaraan Indonesia-Africa Forum 2018.

"Pertemuan bilateral ini merupakan salah satu upaya untuk meningkatkan perdagangan Indonesia dengan negara-negara di kawasan Afrika yang ditargetkan naik 11 persen dibandingkan tahun sebelumnya," kata Enggartiasto.

Perdagangan antara negara-negara Afrika dengan Indonesia pada 2017 mencapai 8,84 miliar dolar AS atau meningkat sebesar 15,25 persen dibandingkan 2016. Enggartiasto menyatakan, salah satu tantangan yang dihadapi dalam upaya meningkatkan kerja sama perdagangan dengan negara-negara di kawasan Afrika adalah adanya hambatan tarif. Hal tersebut dikarenakan belum ada perjanjian dagang yang mengikat.

Selain itu, kesepakatan dengan negara-negara di Afrika belum dapat dilakukan melalui pertemuan bilateral karena adanya kesepakatan regional yang mengikat negara-negara tersebut. Tantangan lainnya adalah dinamika politik internal di kawasan Afrika.

Mendag melakukan pertemuan bilateral dengan Wakil Menteri Luar Negeri Maroko Mounia Boucetta. Salah satu hal yang dibahas dalam pertemuan tersebut yaitu kesepakatan tarif preferensial (PTA).

"Dalam pertemuan tersebut, Maroko menyampaikan dukungan usulan PTA yang disampaikan oleh Indonesia. Untuk itu, sebelum perundingan PTA dimulai, kedua negara akan bertemu di tingkat tenaga ahli sebelum Juni 2018," kata Enggartiasto. Maroko merupakan salah satu pasar ekspor nontradisional yang menjadi hub ke pasar Afrika. Total perdagangan Indonesia-Maroko pada 2017 mencapai 154,8 juta dolar AS.

BERITA TERKAIT

Shinhan AM Siapkan RDPT Untuk Pasar Korsel - Targetkan Dana Kelola Rp 1,5 Triliun

NERACA Jakarta – Guna memenuhi target dana kelolaan hingga akhir tahun ini sebesar Rp 1,5 triliun, PT Shinhan Asset Management…

DPRD Jabar Targetkan Raperda Kewirausahaan Disahkan Akhir 2018

DPRD Jabar Targetkan Raperda Kewirausahaan Disahkan Akhir 2018 NERACA Bandung - Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Jawa Barat menargetkan rancangan…

Tarif JORR Naik Mulai Akhir September 2018

    NERACA   Jakarta - Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mengatakan berbagai perubahan tarif terkait…

BERITA LAINNYA DI BERITA KOMODITAS

Niaga Online - Regulator Terus Dorong Usaha Mikro Terapkan Usaha E-Commerce

NERACA Jakarta – Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) mengajak pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) turut membangun dan menggerakkan…

RI-Ceko Incar Peningkatan Investasi dan Ekspor di Sektor Industri

NERACA Jakarta – Indonesia dan Ceko tengah menjajaki peluang kerja sama ekonomi khususnya di sektor industri. Potensi kolaborasi kedua negara…

CIPS: Lindungi Petani, Waktu Impor Beras Harus Tepat

NERACA Jakarta – Peneliti Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) Assyifa Szami Ilman mengatakan, pemerintah perlu mempertimbangkan waktu impor beras…