LPS rate Akhirnya Turun ke 6%

NERACA

Jakarta—Keputusan rapat Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) menyetujui penurunan suku bunga penjaminan simpanan nasabah dalam bentuk rupiah di bank umum turun 50 bps ke level 6% untuk periode 15 Februari-14 Mei 2012, mengikuti BI Rate yang turun ke 5,75%. "Sejalan dengan semakin menurunnya tingkat bunga di pasar, LPS menurunkan bunga penjaminan sebesar 50 bps untuk rupiah dan 25 bps untuk valuta asing di bank umum," kata Kepala Eksekutif LPS Firdaus Djaelani di Jakarta,13/2

Dengan keputusan tersebut, kata Firdaus, maka suku bunga penjaminan simpanan valas di bank umum turun menjadi 1,25%, dan suku bunga penjaminan simpanan di BPR juga turun menjadi di 8,5%.”Artinya dengan penurunan ini, suku bunga penjaminan simpanan valas pada bank umum jadi 1,25%,”terangnya lagi.

Sebelumnya, Bank Indonesia (BI) mendesak agar LPS agar tak menggunakan BI rate sebagai acuan penentuan bunga penjaminan LPS rate. Bahkan BI menyarankan LPS menggunakan suku bunga Fasilitas Bank Indonesia alias FasBI sebagai acuan. BI rate kini nongkrong di level 5,75%, sedangkan bunga FasBI sebesar 3,75%. Dengan menjadikan FasBI sebagai acuan bunga penjaminan, bunga simpanan di bank akan tergiring turun, sehingga biaya dana jadi murah. Bunga kredit pun bisa lebih rendah.

Gubernur BI Darmin Nasution mengatakan, menurut Undang Undang LPS Nomor 2 Tahun 2004, besaran bunga penjaminan harus mengacu pada bunga pasar. Tetapi, bukan berarti bunga pasar itu adalah BI rate. UU hanya menyebutkan nasabah jangan sampai mendapatkan benefit berlebihan bila diukur dengan bunga pasar."Tidak pas mengartikan bunga pasar adalah BI rate," ujarnya, Jumat (10/2).

Dalam dunia perbankan, menurut Darmin, yang dekat dengan bunga pasar adalah bunga FasBI. Sebab, ketika bank mengalami kelebihan likuiditas di pasar, bank akan menaruh dananya di FasBI. Saat BI melakukan reverse repurchase agreement (repo) dan operasi di Pasar Uang Antar Bank (PUAB), referensinya juga bunga FasBI.

Pada pasar modal, bunga pasar tergambar dalam yield curve surat berharga negara (SBN) 3 bulan dan 6 bulan. Sementara BI rate setara dengan yield SBN diatas 1 tahun. "Bila takut menggunakan acuan SBN, gunakan saja acuan perbankan dan BI yakni FasBI. Artinya, bunga penjaminan LPS harus 200 bps (2%) di bawah BI rate," ungkapnya. ***cahyo

BERITA TERKAIT

Puskepi: Harga Tiket Pesawat Turun Apabila Avtur Disubsidi

NERACA Jakarta – Direktur Puskepi, Sofyano Zakaria menyatakan, harga tiket pesawat baru akan turun apabila harga avtur disubsidi oleh pemerintah.…

Sektor Pangan - Kasus Beras Turun Mutu Akibat Tata Kelola Distribusi Tak Optimal

NERACA Jakarta – Peneliti Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) Assyifa Szami Ilman menilai kasus 6.000 ton beras busuk di…

Kajian ICW: Tren Penindakan Korupsi Pada 2018 Turun

Kajian ICW: Tren Penindakan Korupsi Pada 2018 Turun NERACA Jakarta - Kajian Indonesia Corruption Watch (ICW) menunjukkan tren penindakan korupsi…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

OJK Jalin Kerjasama dengan Kemendagri dan PPATK - Cegah dan Berantas Pencucian Uang

  NERACA   Jakarta - Guna mencegah dan memberantas tindak pidana pencucian uang di Industri Jasa Keuangan, Otoritas Jasa Keuangan…

Gubernur BI Rombak 18 Pejabat

    NERACA   Jakarta - Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo, Senin, melantik 18 pejabat baru BI, di antaranya…

BPR Diminta Konsolidasi Untuk Perkuat Modal

    NERACA   Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) meminta bank perkreditan rakyat (BPR) yang tidak bisa memenuhi syarat…