Jual 2500 BTS, Indosat Diklaim Hemat Rp 115 Miliar

Neraca

Jakarta – PT Indosat Tbk (ISAT) diyakini bakal terdongkrak kinerjanya pasca penjualan 2.500 unit mennata BTS kepada PT Tower Bersama Infrastruktur Tbk (TBIG). Alasanya, aksi penjualan BTS tersebut dinilai akan membawa dampak positif bagi Indosat karena dapat menghemat biaya bersih berkisar Rp50 miliar-Rp115 miliar.

Analis BNP Paribas Securities Foong Choong Chen mengatakan, aksi korporasi Indosat dengan menjual BTSnya akan mengantongi dana segar, selain efisiensi, “Dengan transaksi itu laba bersih Indosat pada 2012 juga diperkirakan dapat tumbuh 5-11%," katanya di Jakarta akhir pekan kemarin.

Menurutnya, secara keseluruhan transaksi ini positif bagi Indosat dalam usahanya memberdayakan aset pasif dan mengurangi tingkat utang. Dirinya juga berpendapat, harga jual sebesar US$ 207.600 per menara sangat layak, karena lebih tinggi dibandingkan dengan biaya konstruksi yang mencapai 100.000 dolar AS per menara.

Sebelumnya, Indosat dan Tower Bersama telah menandatangani dokumen perjanjian penjualan dan penyewaan kembali 2.500 menara senilai total US$ 519 juta. TBIG akan membayar di muka sebesar 409 juta dolar AS dengan kombinasi uang tunai dan 5 persen saham baru dalam TBIG yang akan diterbitkan melalui Penawaran Umum Terbatas.

Indosat juga akan menjadi penyewa utama menara tersebut hingga 10 tahun ke depan dengan harga pasar. Kata Foong, Indosat tidak mengungkapkan berapa besar biaya sewa per bulan menara, namun TBIG akan mendapatkan Rp15 juta-Rp20 juta per menara per bulan dari setiap dua operator yang menyewa menara.

Dengan perhitungan seperti itu, ditambahkan Foong, biaya yang harus dikeluarkan Indosat untuk sewa 2.500 menara mencapai Rp210 miliar-Rp300 miliar per tahun. Menurut Foong, jika dihitung berdasarkan kapitalisasi pasar TBIG per 8 Februari 2011 sebesar 1,3 miliar dolar AS, maka 5 persen saham baru yang akan diterbitkan mencapai senilai 65 juta dolar AS. "Apabila pembayaran di muka secara tunai sebesar 341 juta dolar AS dialokasikan untuk pembayaran utang Indosat, maka utang bersih perseroan akan turun dari Rp19,8 triliun menjadi Rp16,8 triliun, dengan rasio utang bersih terhadap EBITDA turun dari 2 kali ke 1,7 kali," jelasnya.

Strategi Indosat

Presiden Direktur dan CEO Indosat Harry Sasongko mengatakan transaksi ini merupakan bagian dari strategi Indosat untuk memberikan nilai atau meningkatkan produktivitas aset non-inti. "Dana hasil transaksi akan digunakan untuk pembayaran utang, investasi modal dan keperluan umum perusahaan," ujar Harry.

Indosat, kata Harry, memperoleh imbal hasil yang nyata dari sebagian aset non-inti sekaligus membebaskan modal untuk diinvestasikan kembali ke bisnis inti.

Berdasarkan ketentuan dari transaksi itu, Indosat akan menyewa menara yang dijual untuk jangka waktu minimum 10 tahun sesuai harga pasar. Sementara itu Chief Executive Officer TBIG, Hardi Wijaya Liong mengatakan transaksi ini akan dibiayai dari pinjaman bank dan penerbitan saham baru untuk Indosat dan dari kas internal perusahaan.

Diungkapkannya, akuisisi 2.500 aset menara itu (termasuk penyewaan dari Indosat dan pihak ketiga) akan menambah jumlah sites TBIG menjadi 7.368 sites dan penyewaan menjadi lebih dari 10.000 penyewaan. "Pendapatan dan EBITDA TBIG akan meningkat, dan memberi tambahan manfaat skala ekonomi badi perusshaan. Transaksi ini diharapkan akan selesai pada kuartal II tahun 2012," kata Hardi. (bani)

BERITA TERKAIT

Mega Manunggal Targetkan Laba Rp 200 Miliar - Proyeksi Kinerja 2018

NERACA Jakarta - PT Mega Manunggal Properti Tbk (MMLP) akan membangun dua sampai tiga gudang di tahun depan. Dengan begitu perusahaan ini…

Produktivitas Tenaga Kerja Diklaim Meningkat

  NERACA   Jakarta - Menteri Ketenagakerjaan M Hanif Dhakiri mengatakan produktivitas tenaga kerja nasional terus mengalami peningkatan dan pada…

PTBA Garap Hilirisasi Batu Bara Gasifikasi - Ciptakan Nilai Jual Tinggi

NERACA Jakarta - PT Bukit Asam Tbk (PTBA) menandatangani perjanjian (HoA) hilirisasi batu bara dengan PT Pertamina (Persero), PT Pupuk…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pasok Permintaan PLN - DWGL Kejar Produksi 8 Juta Ton Batu Bara

NERACA Jakarta – Resmi mencatatkan saham perdananya di pasar modal pada perdagangan Rabu (13/12), PT Dwi Guna Laksana Tbk (DWGL)…

Samindo Anggarkan Capex US$ 13,8 Juta

NERACA Jakrta - Tahun depan, PT Samindo Resources Tbk (MYOH) perusahaan penyedia jasa pertambangan batu mengalokasikan capex sebesar US$ 13,8…

Permintaan Ban TBR Meningkat - GJTL Genjot Produksi Jadi 3.500 Ban Perhari

NERACA Jakarta - Mengandalkan pasar ekspor dalam menggenjot pertumbuhan penjualan, PT Gajah Tunggal Tbk (GJTL) terus meningkatkan kapasitas produksi dan…