Tangkap Penawaran Usaha Ayam Geprek - Lagi Naik Daun

Ayam Geprek kini tengah naik daun. Ayam yang dibalur tepung renyah, digeprek sampai hancur kemudian dilumuri sambal dengan pilihan tingkat kepedasan rupanya mampu menarik lidah di berbagai kalangan. Melihat pasarnya yang cukup luas, bisnis ayam geprek mulai banyak bermunculan.

Salah satunya adalah Ayam Geprek Kampus asal Bandung, Jawa Barat besutan Muhammad Mahmud. Berdiri sejak September 2017, Ayam Geprek Kampus mulai menawarkan kemitraan sejak Desember 2017 lalu. “Saat ini gerai kami sudah ada tujuh di sekitar Bandung dan Bogor, tiga gerai milik sendiri, lainnya milik mitra,” jelas Muhammad Nur Iksan, GM Ayam Geprek Kampus.

Ada empat paket kemitraannya. Yakni, paket mini resto I Rp 50 juta, paket mini resto II Rp 80 juta, paket resto I Rp 100 juta dan paket resto II Rp 150 juta. Fasilitasnya, franchise fee selama dua tahun, gerobak/booth, peralatan dan perlengkapan usaha, media promosi, pelatihan dan bahan baku. “Perbedaan di keempat paket ada pada luas tempat usaha yang berpengaruh pada jumlah peralatan dan bahan baku awal berupa ayam mentah yang sudah dibumbui,” ujar Iksan.

Ayam Geprek Kampus menawarkan aneka menu seperti paket ayam geprek original, paket ayam geprek keju, paket ayam geprek lumer (mozarella), paket mie ayam geprek, ayam geprek samyang, terong goreng, kol goreng, tahu, tempe, jamur goreng, mie goreng dan nasi goreng. “Untuk paket ayam gepreknya mulai Rp 14.000 – Rp 26.000 per porsi. Kalau menu tambahan lainnya mulai Rp 1.000–Rp 15.000 per porsi,” tutur Iksan.

Satu gerai Ayam Geprek Kampus paket mini resto Rp 50 juta bisa mengantongi omzet Rp 1,5 juta–Rp 2,5 juta dalam sehari. Semakin besar nilai paket yang diambil, perolehan omzetnya juga lebih besar. “Omzet juga tergantung dari lokasi dan usaha mitra untuk berpromosi," ujar Iksan.

Pusat mengutip biaya royalti tiap bulan sebesar 2% dari omzet. Mitra juga wajib beli bahan baku berupa ayam bumbu, tepung, keju dan sambal ke pusat. “Kami pasok sambal. Jadi nanti kalau ada konsumen yang mau nambah level pedasnya tinggal ditambah cabai rawit saja,” tutur Iksan. Perkiraan balik modal (BEP) kurang dari dua tahun.

BERITA TERKAIT

Industri Komponen Minta Kepastian Pasok Kebutuhan Mobil Listrik - Dunia Usaha

NERACA Jakarta -  Perkumpulan Industri Kecil-Menengah Komponen Otomotif (PIKKO) Indonesia meminta Kementerian Perindustrian (Kemenperin) melibatkan 122 perusahaan kecil anggotanya dalam…

Pemerintah Sarankan Badan Usaha Jual Avtur

    NERACA   Jakarta - Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Djoko…

Naik 18 Persen, Industri Manufaktur Kerek Ekspor RI ke Australia - Niaga Internasional

NERACA Jakarta – Industri manufaktur berperan besar dalam mendongkrak peningkatan nilai ekspor Indonesia, salah satunya ke negara tujuan seperti Australia.…

BERITA LAINNYA DI PELUANG USAHA

Intip Usaha Minuman Alpukat Kocok - Lagi Naik Daun

Di tengah cuaca yang lagi panas-panasnya memang paling cocok kalau minum minuman dingin yang bisa menyejukkan tenggorokan. Di daerah Jalan…

Cara Menyusun Anggaran Usaha Kecil

Memulai sebuah bisnis membutuhkan modal yang tidak sedikit. Setelah modalnya ada, harus ada pengaturan anggaran supaya bisa dipakai dengan baik.…

Mengaduk Peruntungan Bisnis Keju Rumahan

Siapa yang tidak kenal keju? Produk olahan susu ini sudah sangat populer di kalangan anak-anak, remaja, hingga orang dewasa. Citarasanya…