Indonesia SIPF Raup Laba Bersih Rp 5.77 Miliar - Berkah Bullishnya Pasar Saham

NERACA

Jakarta – Selama tahun 2017 Indonesia SIPF (Securities Investor Protection Fund), yang merupakan lembaga penyelenggara dana perlindungan pemodal di Pasar Modal Indonesia berhasil mencatatkan kinerja keuangan positif, setelah pada tahun tahun sebelumnya mengalami kerugian. Berdasarkan laporan keuangan audited 2017, Indonesia SIPF berhasil membukukan laba usaha sebesar Rp.2,03 miliar. Dibandingkan dengan laba usaha sebesar Rp 299,6 juta pada tahun 2016, Indonesia SIPF pada tahun 2017 membukukan kenaikan laba usaha sebesar Rp.1,73 miliar atau 579%.

Sementara laba komprehensif tahun berjalan 2017 mencapai Rp 5,77 miliar dibandingkan pada tahun 2016 yang mengalami rugi komprehensif sebesar Rp.4,06 miliar. Ignatius Girendroheru, Direktur Utama Indonesia SIPF dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin menjelaskan bahwa perbaikan kinerja keuangan pada tahun 2017 telah menjadikan Indonesia SIPF sebagai lembaga perlindungan investor yang sehat dan kredibel. “Hal ini diperlukan guna menjalankan fungsi Indonesia SIPF dalam memberikan rasa aman dan nyaman bagi investor dan calon investor di pasar modal,”ujarnya.

Indonesia SIPF juga mencatat sampai dengan bulan Februari 2018 telah menghimpun dana perlindungan bagi investor pasar modal sebesar Rp.307,11miliar. Dana perlindungan tersebut terdiri dari dana perlindungan pemodal atau DPP sebesar Rp,157,11 miliar dan dana cadangan ganti rugi pemodal atau CGRP sebesar Rp.150 miliar.

DPP adalah kumpulan dana yang dibentuk berdasarkan peraturan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) untuk melindungi pemodal di pasar modal dari hilangnya aset pemodal. Sedangkan CGRP adalah dana milik SRO (Self Regulatory Organization) yang ditempatkan di Indonesia SIPF sebagai dana cadangan apabila DPP tidak mencukupi untuk mengganti klaim atas hilangnya aset investor yang disimpan di perusahaan efek dan bank kustodian.

Kata Ignatius Girendroheru, per Pebruari 2018 nilai DPP telah tumbuh 12,88% yoy (year on year). Penambahan nilai DPP berasal dari iuran tahunan anggota DPP yang terdiri 105 perusahaan efek dan 19 bank kustodian. Total jumlah iuran anggota DPP untuk tahun 2018 adalah sebesar Rp. 17,07 miliar. Jumlah iuran untuk tahun 2018 tersebut lebih tinggi dari iuran pada tahun 2017 lalu yaitu sebesar Rp. 13,42 miliar. Selain itu peningkatan nilai DPP juga berasal dari hasil investasi DPP yang mencapai Rp. 7.47 miliar yoy.

Sementara itu Widodo, Direktur Indonesia SIPF, menyampaikan jumlah nilai aset investor di pasar modal yang dilindungi oleh Indonesia SIPF sampai akhir Februari 2018 telah mencapai Rp. 4.491,6 triliun. Secara year to date jumlah tersebut mengalami peningkatan sebesar Rp. 200,06 triliun atau tumbuh 4,66%. Menurut Widodo peningkatan nilai aset tersebut disebabkan oleh beberapa hal. Pertama adalah bullishnya pasar saham yang tercermin dari pertumbuhan IHSG di Bursa Efek Indonesia (BEI) sebesar 3,80% ytd.

Kedua adalah karena adanya kegiatan aksi korporasi dari emiten yang berasal dari IPO saham atau penerbitan obligasi korporasi. Sampai dengan akhir Februari 2018 terdapat 2 emiten melakukan IPO saham dengan total nilai IPO Rp. 201,6 miliar dan sebanyak 7 institusi melakukan 23 penerbitan seri obligasi dengan total nilai emisi mencapai Rp. 18,57 triliun, serta penerbitan Surat Berharga Negara (SBN) sebanyak 10 seri dengan nilai Rp 42,57 triliun.

Dari jumlah investor yang terlindungi asetnya oleh Indonesia SIPF, sampai dengan bulan Februari 2018 terdapat 794.997 investor berdasarkan jumlah sub rekening efek (SRE) di PT KSEI. Ytd jumlah investor yang dilindungi oleh Indonesia SIPF ini meningkat sebanyak 32.185 SRE atau tumbuh sekitar 4,22%.

BERITA TERKAIT

Ekspansi di Timur Indonesia - SOTS Siapkan Investasi Rp 250 Miliar

NERACA Jakarta – Pacu pertumbuhan bisnis properti lebih agresif lagi di tahun depan, PT Satria Mega Kencana (SOTS) memiliki rencana…

Bukaka Kuasai 25% Saham Poso Energy

PT Bukaka Teknik Utama Tbk (BUKK) kembali menguasai 25% saham PT Poso Energy. Sebelumnya, Bukaka sempat melepas 4,49% sehingga kepemlikan…

Geliat Bisnis Investasi - PII Agresif Sertakan Saham di Anak Usaha IPC

NERACA Jakarta – PT Pelabuhan Indonesia Investama (PII) yang merupakan anak usaha PT Pelabuhan Indonesia II (Persero) atau IPC, sampai…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Perumnas Terbitkan MTN Rp 300 Miliar

Danai pengembangan bisnisnya, Perusahaan Umum Pembangunan Perumahan Nasional (Perumnas) akan menerbitkan surat utang jangka menengah atau medium term notes (MTN)…

BEI Suspensi Saham Perdana Bangun

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) melakukan suspensi atau penghentian sementara perdagangan saham PT Perdana Bangun Pusaka Tbk (KONI) setelah sebelumnya…

Indosat Lunasi Obligasi Rp 224,59 Miliar

Meskipun performance kinerja keuangan masih negatif, kondisi tersebut tidak membuat PT Indosat Tbk (ISAT) untuk nunggak bayar obligasi yang jatuh…