WIKA Kembangkan Bisnis di Afghanistan

NERACA

Jakarta - PT Wijaya Karya (Persero) Tbk (WIKA) siap mengembangkan bisnis ke Afghanistan untuk berpartisipasi dalam membangun proyek infrastruktur di negara tersebut.”Selain bermanfaat bagi hubungan bilateral Indonesia dan Afghanistan, prospek pembangunan infrastruktur di Afghanistan juga akan mampu memberikan manfaat bagi perseroan," kata Direktur Utama WIKA, Bintang Perbowo dalam siaran persnya di Jakarta, Selasa (13/3).

Keyakinan Bintang bahwa WIKA siap masuk ke Afghanistan setelah menerima delegasi bisnis Afghanistan pada Senin (12/3) kiemarin. Dalam kunjungan itu delegasi bisnis Afghanistan dipimpin oleh Director General of First Political Division, Ministry of Foreign Affair Islamic Republic of Afghanistan Musa Arefi, yang didampingi oleh Duta Besar Indonesia untuk Afghanistan Arief Rachman MD.

Pada pertemuan tersebut WIKA dan perusahaan konstruksi Afghanistan Haji Khalil Construction Ltd. menandatangani nota kesepahaman kerja sama pengerjaan proyek infrastruktur di Afghanistan, antara General Manager Departemen Luar Negeri Wika Yulianto dengan Presiden Direktur Haji Khalil Construction Ltd. Khalil Samar Gul.

Bintang Perbowo mengungkapkan, pertemuan tersebut membuka peluang bagi WIKA sebagai BUMN Indonesia untuk berpartisipasi dalam pembangunan di Afghanistan. Dirinya menjelaskan, Wika merupakan satu-satunya BUMN Karya yang memiliki bisnis luar negeri dengan menghasilkan laba tanpa membawa kerugian.

WIKA juga telah dipercaya membangun berbagai proyek infrastruktur di Aljazair, Dubai - Uni Emirat Arab, Jeddah - Kerajaan Saudi Arabia, Malaysia, Myanmar hingga Brunei Darussalam dan Timor Leste. Ke depan, perseroan mulai mempelajari berbagai proyek potensial terutama di bidang infrastruktur dan perumahan yang pembangunanya menggunakan dana dari pemerintah Afghanistan.

Sementara itu, Director General of First Political Division, Ministry of Foreign Affair Islamic Republic of Afghanistan, Musa Arefi mengatakan bahwa pertemuan tersebut menjadi momentum untuk saling mengenal antara Wika dengan Afghanistan dan perusahaan asal Afghanistan.”WIKA memiliki kapasitas dan pengalaman sehingga dapat berpartisipasi dalam pembangunan infrastruktur di Afghanistan," kata Musa.

Sebagai catatan, pada akhir Januari 2017 Presiden Joko Widodo melakukan kunjungan kenegaraan ke Afghanistan membuka peluang kerja sama bilateral antar kedua negara, meskipun kondisi negara itu kurang kondusif terkait keamanan. Selanjutnya, Wapres Jusuf Kalla juga berkunjung ke Afghanistan dalam misi menggaungkan perdamaian di kawasan itu.

BERITA TERKAIT

Wika Bitumen Perkuat Bisnis Pengolahan Aspal - Gandeng Investor Asal Cina

NERACA Jakarta – Melengkapi bisnis di sektor konstruksi dan infrastruktur, PT Wijaya Karya (Persero) Tbk (WIKA) melalui anak usahanya PT…

BEI Luncurkan Single Stock Future - Kembangkan Produk Derivatif

NERACA Jakarta - Dongkrak pertumbuhan transaksi di pasar modal, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) berencana meluncurkan produk derivatif di tahun…

Hyundai Kembangkan Chipset Mobil Terkoneksi

Hyundai Motor berinvestasi di sebuah perusahaan Israel untuk mengembangkan teknologi chipset mobil terkoneksi, kata perusahaan Korea Selatan itu dilansir Yonhap,…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

BRPT Siapkan Belanja Modal US$ 1,19 Miliar

Dalam rangka meningkatkan kapasitas produksi pabrik petrokimia sebesar 900 ribu ton menjadi 4,2 juta ton per tahun, PT Barito Pacific…

Gandeng Binar Academy - Telkomsel Edukasi Digital Anak Muda di Timur

NERACA Jakarta - Dalam rangka pemerataan dan menggejot partisipasi anak muda di kawasan Timur Indonesia dalam kompetisi The NextDev, Telkomsel…

Juli, Fast Food Baru Buka 6 Gerai Baru

Ekspansi bisnis PT Fast Food Indonesia Tbk (FAST) dalam membuka gerai baru terus agresif. Tercatat hingga Juli 2018, emiten restoran…