Tunda IPO, Pegadaian Tawarkan Bunga Obligasi 7,75%

Neraca

Jakarta – Setelah gagal untuk melaksanaan penawaran saham perdana melalui initial public offering (IPO) dengan alasan dinilai siap, PT Pegadaian berencana menawarkan obligasi berkelanjutan sebagai sumber pendanaan untuk ekspansi.

Pegadaian berencana menerbitkan obligasi berkelanjutan I tahap II dengan nilai sebesar Rp 1 triliun. Hal tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, Kamis (9/2). Nantinya, obligasi ini dibagi dalam empat seri.

Dimana seri A senilai Rp150 miliar dengan bunga 6,6% dan tenor 370 hari. Seri B nilainya Rp150 miliar dengan bunga 7,25% dan tenor tiga tahun. Seri C nilainya Rp200 miliar dengan kupon 7,5% dan tenor lima dan. Terakhir seri D sebesar Rp500 miliar dengan bunga 7,75% dan tenor tujuh tahun.

Obligasi ini telah mendapat peringkat idAA+ dari Pefindo. Berperan sebagai penjamin pelaksana emisi obligasi (underwritter) adalah PT Bahana Securities, PT Danareksa Securities, PT Indomitra Securities dan PT Valbury Asia Sekuritas. Dan wali amanat adalah PT Bank Mega Tbk.

Obligasi ini telah memperoleh izin efektif pada 30 September 2011, penawaran pada 9 Februari, penjatahan 10 Februari, dan pencatatan di bursa pada 15 Februari. Sebagai informasi, akhir tahun lalu perseroan sudah menerbitkan obligasi berkelanjutan tahap I senilai Rp1 triliun ada di kisaran 7,5-9%. Seri A berjangka waktu tiga tahun sebesar Rp250 miliar dengan kupon 7,25%, seri B berjangka waktu lima tahun sebesar Rp250 miliar dengan kupon 8%, dan seri C berjangka waktu 10 tahun sebesar Rp500 miliar dengan kupon 10%.

Pegadaian akan menggunakan 30% dari dana hasil obligasi ini untuk modal kerja, yakni menyalurkan kredit kepada masyarakat. Sementara 70% sisanya akan digunakan untuk menurunkan pinjaman perbankan.

Di mana utang perum tersebut di PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI), rencananya akan diturunkan hingga Rp300 miliar, di PT Bank Mandiri Tbk (BMRI) diturunkan hingga Rp300 miliar dan PT Bank Nasional Indonesia Tbk (BBNI) turun Rp100 miliar. (bani)

BERITA TERKAIT

BKPM Tawarkan Rp3,9 triliun Proyek Pariwisata

    NERACA   Padang - Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) dan Kementerian Pariwisata menawarkan proyek pariwisata senilai 2,9 miliar…

Saham IPO ZINC Oversubscribed 500 Kali

Kantungi dana segar hasil peawaran umum saham perdan atau initial public offering (IPO), PT Kapuas Prima Coal Tbk (ZINC) menyiapkan…

Total Emisi Obligasi Capai Rp 110,74 Triliun

NERACA Jakarta – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatat total emisi obligasi dan sukuk sepanjang 2017 mencapai Rp110,74 triliun. Angka…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

ADHI Baru Serap Obligasi Rp 966,73 Miliar

PT Adhi Karya Tbk (ADHI) baru menggunakan dana hasil penerbitan obligasi berkelanjutan II Tahap I Tahun 2017 sebesar Rp966,73 miliar…

Lagi, CIMB Terbitkan Obligasi Rp 2 Triliun

PT Bank CIMB Niaga Tbk (BNGA) akan melakukan penawaran obligasi berkelanjutan II tahap III tahun 2017 dengan jumlah pokok Rp2…

Tawarkan Hunian Terjangkau - APLN Rampungkan Tower Pertama PGV

NERACA Jakarta - PT Agung Podomoro Land Tbk (APLN) melalui PT Graha Tunas Selaras merampungkan pembangunan tower pertama Podomoro Golf…