Carousell: Marketplace Jual dan Beli Barang Bekas

Carousell: Marketplace Jual dan Beli Barang Bekas

NERACA

Jakarta - Carousell adalah sebuah mobile classifieds marketplace yang membuat berjualan semudah mengambil foto dan berbelanja semudah chatting. Diluncurkan pada Agustus 2012, Carousell memulai bisnisnya di Singapura dan sudah memperluas bisnisnya ketujuh pasar kunci. Dengan lebih dari 100 juta barang yang dijual, Carousell adalah salah satu marketplace yang terbesar dan paling berkembang di dunia.

Carousell juga dikenal sebagai tempat belanja paling populer di Singapura, Taiwan, dan Hong Kong, dan didukung oleh Capital Ventures bertaraf internasional seperti Sequoia India, Rakuten Ventures, 500 Startups, Golden Gate Ventures, dan QuestVC. Di Singapura, Carousell memiliki 29 kategori produk, termasuk mobil, gadget, dan aksesoris fesyen.

Sejak diluncurkan di Indonesia pada 2015, Carousell telah menjadi salah satu mobile classifieds marketplace yang berkembang pesat di mana orang bisa membeli, menjual, dan terhubung satu sama lain. Di Indonesia, ada lebih dari 10,5 juta barang yang dijual dan 2,7 juta barang yang telah terjual.“Dengan Carousell, move on jadi semudah mengambil foto, pasang, jual dalam 30 detik saja”, kata Associate Country Manager, Carousell Indonesia, Olivia Lautner, dalam rilisnya di Jakarta, kemarin.

Menurut Olivia, Carousell adalah sebuah marketplace dimana pengguna bisa menjual dan membeli barang bekas, dan cukup mengejutkan bahwa ada banyak pengguna yang menjual barang-barang unik seperti barang pemberian dari mantan. Menurut data internal Carousell, ada sekitar 20.000 barang mantan yang dijual. Barang-barang tersebut adalah pakaian (70%), mainan (40%), dan buku (30%).“Orang Indonesia adalah suporter besar penjualan dan pembelian barang bekas secara online, tetapi tahu kah Anda bahwa 8 dari 10 orang Indonesia bersedia menjual barang bekas pemberian dari mantan? Ini adalah data terbaru yang dihimpun oleh mobile classifieds marketplace Carousell dari survei in-app yang dilakukan terhadap 970 orang responden”, ungkap Olivia.

Mendapatkan uang tambahan adalah alasan paling populer bagi orang Indonesia untuk menjual barang mantan (60%), alasan yang lain adalah untuk mengurangi tumpukan barang di rumah (44%), dan untuk move-on dari masa lalu (34%). Dari responden yang menyatakan bersedia menjual barang mantan, 40% mengatakan bahwa selama ini mereka hanya menyimpan barang tersebut tanpa alasan, 35% menyatakan masih menggunakannya, dan 20% menyatakan, mereka sulit melepaskan barang tersebut karena menyimpan memori.

Oleh karena itu, lanjut Olivia, untuk membantu orang-orang Indonesia move-on dan move forward, Carousell Indonesia merayakan untuk pertama kalinya “National Move On Day” atau Hari Move On Nasional pada 12 Maret ini. “Pada Hari Move On Nasional ini kami berharap anak-anak muda Indonesia bisa melepaskan barang-barang dari masa lalu berserta emosi yang menyertainya”, pungkas Olivia. Mohar/Rin

BERITA TERKAIT

Dua Barang Sitaan Djoko Susilo Berhasil Dilelang

Dua Barang Sitaan Djoko Susilo Berhasil Dilelang NERACA Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melalui perantara Kantor Pelayanan Kekayaan Negara…

Penetrasi Bisnis LNG Skala Kecil Pertamina ke Industri Wisata dan Horeka - Sangat Strategis

Penetrasi Bisnis LNG Skala Kecil Pertamina ke Industri Wisata dan Horeka Sangat Strategis NERACA Jakarta - Penetrasi bisnis gas alam…

LBH Minta OJK Tuntaskan Kasus Fintech - LBH DAN YLKI TERIMA BANYAK PENGADUAN PINJAMAN ONLINE

Jakarta- Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Jakarta diketahui telah menerima pengaduan 1.330 korban pinjaman online selama kurun waktu 4-25 November 2018.…

BERITA LAINNYA DI HUKUM BISNIS

Pemerintah Siapkan Dua PP Pencegahan Korupsi

Pemerintah Siapkan Dua PP Pencegahan Korupsi NERACA Jakarta - Deputi II Kepala Staf Kepresidenan Yanuar Nugroho mengatakan, pemerintah telah menyiapkan…

Kemendagri Perketat Pengawasan Cegah Jual Beli Blanko KTP Elektronik

Kemendagri Perketat Pengawasan Cegah Jual Beli Blanko KTP Elektronik NERACA Jakarta - Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) akan memperketat pengawasan internal…

Kementerian Pertahanan Raih Penghargaan dari Ombudsman

Kementerian Pertahanan Raih Penghargaan dari Ombudsman NERACA Jakarta - Kementerian Pertahanan Republik Indonesia meraih penghargaan dari Ombudsman dengan kategori penganugerahan…