Disiapkan Dana Pendampinan Proyek Tol

NERACA

Jakarta—Pemerintah tengah menggodog skema dana pendampingan (viability gap fund/VGF) terkait dukungan pendanaan yang berasal dari anggaran negara untuk pembangunan proyek infrastruktur. “Sekarang, porsi pemerintah yang akan kita bangun dulu. VGF ini lebih pada dukungan pemerintah, ” kata Wakil Menteri Pekerjaan Umum Hermanto Dardak kepada wartawan di Jakarta,8/2

Menurut Hermanto, skema VGF disiapkan utamanya untukproyek pembangunan infrastruktur jalan tol. Adapun beberapa proyek jalan tol siap didukung dengan skema tersebut. Semisal,jalan tol Kertosono-Solo, di mana 30 persen dari kebutuhan pendanaan dibiayai dengan skema VGF. Dukungan pemerintah disiapkan agar proyek tersebut tuntas pada tahun 2014. “Tapi,yang sebagian di-kerjakan Jasa Marga.Jalan tol Bawen- Solo perlu dukungan VGF kurang lebih Rp1,9 triliun,” tambahnya

Lebih jauh kata Hermanto, sSkema serupa juga disiapkan untuk proyek jalan tol Medan- Kualanamu yang akan ditenderkan. Selain itu,pemerintah juga berencana menggunakan skema dana pendampingan juga disiapkan untuk proyek jalan tol Cileunyi-Sumedang- Dawuan (Cisundawu).

Proyek jalan tol Medan- Kualanamu-Tebing Tinggi serta jalan tol Cisundawu sudah masuk masa lelang konsorsium. Hermanto menjelaskan,skema VGF pada dasarnya merupakan dukungan yang diberikan bagi proyek yang berdampak pada pembangunan ekonomi. VGF hanya diberikan jika proyek tersebut secara finansial masih membutuhkan dukungan pemerintah.

Kementerian Pekerjaan Umum (PU) sebelumnya mengusulkan tiga proyek tol lainnya untuk mendapatkan dana pendampingan tersebut, yaitu Medan-Kualanamu sebesar Rp1,3 triliun, ruas Solo-Ngawi- Kertosono sebesar Rp3 triliun, dan ruas Cileunyi-Sumedang- Dawuan sebesar Rp1 triliun.

Beberapa waktu lalu, Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Achmad Gani Gazaly mengatakan, dana pendampingan pemerintah tersebut telah dipastikan menyusul persetujuan Kementerian Keuangan (Kemenkeu) untuk memasukkan dana tersebut dalam Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) 2013.

Dikatakan Gani, pemerintah berkomitmen untuk memasukkan dukungan terhadap seksi Bawen-Solo ini. Karena pembangunan tol tersebut akan memberikan dampak positif dalam iklim investasi jalan tol. “Pembiayaan ini memberikan kepastian untuk proyekproyek tol yang membutuhkan dana dukungan. Saat ini yang sudah pasti akan mendapatkan VGF adalah ruas Semarang- Solo,”ujarnya

Setelah ada komitmen ini, pihaknya akan menuntaskan kajian terkait mekanisme pemberian dana pendampingan sebesar Rp1,9 triliun untuk meningkatkan kelayakan finansial dari jalan tol Semarang- Solo seksi Bawen-Solo sepanjang 51,7 km tersebut. “Dengan adanya kepastian ini, sekarang kita tinggal mematangkan seperti apa mekanismenya, terkait penjaminannya supaya dana ini diberikan setelah konstruksi selesai,”jelasnya.

Namun, kata Gani, hingga saat ini Kementerian PU masih membahas opsi-opsi bentuk pemberian dukungan pemerintah untuk meningkatkan kelayakan finansial ketiga proyek tol tersebut, yaitu melalui VGF atau pelaksanaan sebagian konstruksi oleh Direktorat Jenderal Bina Marga. **cahyo

BERITA TERKAIT

APLN Lanjutkan Proyek Reklamasi Pulau G

Sempat tersandung masalah hukum terkait suap soal reklamasi, PT Agung Podomoro Tbk (APLN) rupanya tahun ini terus melanjutkan proyek yang…

Cegah Dana Asing Keluar, BI Tahan Suku Bunga

NERACA Jakarta – Mensiasati tekanan ekonomi global dan nilai tukar rupiah yang terus anjlok, menjadi landasan bagi Bank Indonesia (BI)…

Pengaturan Jam Operasional Kontainer di Jalan Tol

Penyebab kemacetan semakin parah di Jalan Tol Cikampek saat ini disebabkan tidak adanya pengaturan jam operasional sehingga volume jalan bebas…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Pacific Paint Revitalisasi Pesantren Sirnarasa - Gelar Festival Religi

  NERACA   Ciamis - Indonesia dikenal sebagai masyarakat majemuk, tercermin dari semboyan Bhinneka Tunggal Ika yang memiliki arti berbeda-beda…

Rumah Penerima Bantuan PKH akan Diberikan Label

  NERACA   Jakarta - Menteri Sosial Agus Gumiwang Kartasasmita mengusulkan pemasangan label pada rumah keluarga penerima manfaat Program Keluarga…

MRT Mampu Kurangi 5.600 Kendaraan Pribadi

    NERACA   Jakarta - Transportasi umum terbaru di ibu kota, Moda Raya Terpadu atau MRT diperkirakan mampu mengurangi…