Kredit Macet Masa Lalu Hambat Pengusaha

NERACA

Bandung---Para pengusaha muda Indonesia mengaku sulit mendapat kredit. Hal ini terkait kredit macet di masa lalu. Sehingga sulit mendapatkan akses perbankan yang menerapkan prinsip kehati-hatian dalam penyaluran pembiayaan. "Kesulitan mendapatkan akses perbankan masih terjadi dan kami terus berupaya melalui peraturan tertentu agar perbankan mau menyalurkan bantuan kreditnya pada wirausaha muda," kata Pimpinan Bank Indonesia Bandung, Lucky Fathul Azis di Bandung.

Para wirausaha muda, kata dia kerap kesulitan mendapatkan modal dari perbankan karena tidak memiliki agunan, sehingga dianggap tidak bankable. Sehingga di Jawa Barat akan dibentuk Lembaga Penjamin Kredit Daerah pada Juli 2012.

Dengan langkah itu, diharapkan para wirausaha bisa mendapatkan kepercayaan dari perbankan. Ia mengakui prinsip kehati-hatian perbankan mutlak diperlukan, namun di sisi lain tidak boleh menutup peluang bagi segmen usaha menengah kecil untuk bisa lebih leluasa mendapatkan akses pembiayaan. "Tingginya angka kredit macet menjadi salah satu pertimbangan perbankan untuk menjaga kehati-hatian, disini wirausahawan muda harus bisa meyakinkan kalangan perbankan melalui komitmentnya terhadap kewajibannya terhadap pembiayaan itu," kata Lucky.

Pimpinan BI Bandung menyebutkan, ada peningkatan penyaluran kredit di Jabar, per Desember 2011 sudah mencapai Rp160 trilin, dan sekitar 31,75 persen disalurkan untuk sektor UMKM. Selain itu juga penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) juga mencapai Rp8,3 triliun yang disalurkan kepada 827 ribu debitur.

Sedangkan untuk menyiapkan wirausahawan muda menjadi bankable adalah dengan membentuk Pusat Pengembangan dan pendamping UKM (P3UKM) yang memberikan informasi, konsultasi, pembinaan pelaku usaha dalam mengakses lembaga keuangan. "Saya yakin bila perbankan bisa meningkatkan komitmennya dalam penyaluran kredit sektor riil yang lebih besar, bisa mendongrak pertumbuhan wirausaha muda," kata Lucky.

Lucky menyebutkan, di Jawa Barat jumlah wirausaha atau pengusaha tidak lebih dari 0,2 persen dari total penduduk Jabar yang mencapai 43 juta jiwa. Padahal idealnya 2,5 persen dari jumlah penduduk. "Masih sangat kecil dan sangat tidak ideal. Pertumbuhan usahawan jelas merupakan keuntungan tersendiri bagi perbankan karena pasar menjadi lebih luas lagi," pungkasnya. **cahyo

BERITA TERKAIT

Sentimen Brexit Hambat Penguatan Rupiah

    NERACA   Jakarta - Bank Indonesia (BI) menyebutkan pelemahan nilai tukar Rupiah terhadap Dolar AS sepanjang perdagangan kali…

Aksi Pembunuhan Pekerja Proyek Di Papua Bisa Hambat Ekonomi

    NERACA   Jakarta - Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia mengecam terjadinya pembunuhan terhadap 31 pekerja proyek jembatan…

Dukung Program Sejuta Rumah - Bank BTN Gelar Akad Kredit KPR Massal

NERACA Semarang - Menyambut hari jadi kredit pemilikan rumah yang jatuh pada tanggal 10 Desember mendatang, PT Bank Tabungan Negara…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Pendapatan Premi Asuransi Jiwa Naik Tipis

      NERACA   Jakarta - Pendapatan premi industri asuransi jiwa hanya naik tipis sebesar 1,2 persen secara tahunan…

2019, CIMB Niaga Syariah Targetkan Pembiayaan Rp35 Triliun

    NERACA   Bogor – Bank CIMB Niaga Syariah menargetkan untuk bisa menyalurkan pembiayaan di 2019 mencapai Rp35 triliun.…

Bank Muamalat Dukung Silaknas ICMI

    NERACA   Jakarta - PT Bank Muamalat Indonesia Tbk. ("Bank Muamalat") mendukung pelaksanaan Silaturahmi Kerja Nasional (Silaknas) Ikatan…