Toyota dan Hyundai Juga Rekomendasikan BBM Berkualitas

Toyota dan Hyundai Juga Rekomendasikan BBM Berkualitas

NERACA

Jakarta - PT Toyota Astra Motor (TAM) dan PT Hyundai Mobil Indonesia (HMI) membenarkan, pihaknya merekomendasikan penggunaan BBM yang lebih berkualitas, seperti Pertalite dan Pertamax. Menurut Public Relation Manager TAM Rouli Sijabat, hal itu karena mesin-mesin mobil Toyota, terutama keluaran terbaru, memang disesuaikan dengan konsumsi BBM dengan oktan tinggi.

“Tentu saja (kami rekomendasikan). Karena untuk emisi yang lebih bersih serta efisiensi bahan bakar yang lebih baik, salah satunya diperoleh melalui teknologi engine dengan kompresi yang tinggi, yang memerlukan persyaratan bahan bakar dengan angka oktan tinggi,” kata Rouli di Jakarta, kemarin.

Penggunaan BBM berkualitas tinggi, imbuh Rouli, akan berdampak baik bagi performa kendaraan. Bahan bakar lebih efisien, power maksimal, dan mesin lebih bersih dalam jangka panjang. Sementara jika dipaksa memakai Premium, maka power tidak maksimal, karena titik pembakaran sedikit berbeda dan kinerja sensor, misal knock sensor akan mengelitik.“Intinya, potensi mengelitik lebih besar,” jelasnya.

Terkait rekomendasi industri otomotif tersebut, sebelumnya disampaikan Ketua Umum Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) Yohannes Nangoi. Menurutnya, rekomendasi tersebut membuat konsumsi Premium di pasaran menurun.

Secara terpisah, Presiden Direktur PT HMI Mukiat Sutikno juga mengamini kondisi itu. Menurut Mukiat, berkurangnya Premium di berbagai wilayah Tanah Air, memang disebabkan rekomendasi industri otomotif kepada pengguna kendaraan bermotor. Pasalnya, mesin-mesin otomotif saat ini memang disesuaikan dengan bahan bakar minyak (BBM) yang lebih berkualitas.“Hyundai merekomendasikan penggunaan Pertamax atau setidaknya Pertalite. Saya rasa industri otomotif lain juga begitu, termasuk sepeda motor,” kata Mukiat.

Menurut Mukiat, karena anjuran itu, banyak pengguna kendaraan bermotor yang beralih dari Premium ke Pertalite atau Pertamax. Tak heran, jika konsumsi Premium pun menurun tajam dibandingkan sebelumnya. Dengan demikian, jika di lapangan tidak lagi banyak ditemukan Premium seperti di Sumatera Utara, Riau, dan Surabaya, itu sesuai dengan permintaan pasar. Bukan karena pengurangan pasokan, seperti ditudingkan anggota DPR beberapa waktu lalu.

“Bukan. Ini juga karena kesadaran masyarakat bahwa penggunaan BBM dengan oktan yang tinggi akan berdampak baik baik mesin kendaraan dan lingkungan,” lanjutnya.

Anjuran industri otomotif tersebut, menurut Mukiat, juga sejalan dengan kebijakan Pemerintah. Pasalnya, pada September 2018 nanti, Pemerintah akan menerapkan Euro-4, yang memang bisa diterapkan jika memakai BBM dengan RON tinggi.

Menurut Mukiat, penerapan Euro-4 tersebut sudah menjadi keharusan. Apalagi dibandingkan Negara lain, Indonesia termasuk terlambat. Banyak Negara lain sudah menerapkan Euro-5, dan bahkan Singapura sudah memasuki Euro-6.

“Itu ujung-ujungnya kebaikan buat kita semua kok. Karena pada saat jumlah kendaraan semakin banyak, tentu kalau BBM tidak dijaga, akan berdampak buruk pada lingkungan,” ujar Mukiat. Mohar

BERITA TERKAIT

Menteri Kelautan dan Perikanan - Ancaman Terhadap Laut Masih Tinggi

Susi Pudjiastuti Menteri Kelautan dan Perikanan Ancaman Terhadap Laut Masih Tinggi Jakarta - Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menyatakan…

WTON dan WEGE Raih Kontrak Rp 20,22 Triliun

NERACA Jakarta – Di paruh pertama 2018, dua anak usaha PT Wijaya Karya Tbk (WIKA) mencatatkan total kontrak yang akan…

Walikota Depok: STNK Nunggak Dua Tahun, Data Dihapus dan Dilarang Operasional

Walikota Depok: STNK Nunggak Dua Tahun, Data Dihapus dan Dilarang Operasional NERACA Depok - Walikota Depok Dr. KH M. Ideis…

BERITA LAINNYA DI HUKUM BISNIS

Kejaksaan Agung Amankan 130 Buronan

Kejaksaan Agung Amankan 130 Buronan NERACA Jakarta - Kejaksaan Agung melalui Program Tangkap Buronan (Tabur) 31.1 dari Januari sampai dengan…

MA Ajak Media Wujudkan Badan Peradilan Agung

MA Ajak Media Wujudkan Badan Peradilan Agung  NERACA Bogor - Mahkamah Agung (MA) terus berupaya mewujudkan badan peradilan Indonesia yang…

BPOM : Susu Kental Manis Aman Dikonsumsi

BPOM : Susu Kental Manis Aman Dikonsumsi NERACA Jakarta - Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) menyatakan Susu Kental Manis…