Terapi Bagi Anak Korban Konflik Keluarga

Anak kerap kali menjadi korban dari pertengkaran atau konflik antara orangtua yang berujung dengan perceraian. Menurut konsultan keluarga Muhamad Agus Syafii, efek yang paling utama dialami setelah orangtua bercerai adalah perasaan kehilangan salah satu orangtua yang biasa mereka temui setiap hari. Sebagai seorang pendiri rumah belajar bagi anak yatim dan duafa, yang ia namakan sebagai Rumah Amalia, kata Agus, banyak anak-anak korban perceraian, yang ditinggalkan oleh salah satu orangtuanya yang menjadi anak asuh di Rumah Amalia.

"Karena itu, anak-anak membutuhkan terapi psikologis untuk kembali optimis menjalani hidup setelah mengalami kesedihan yang mendalam," ujar dia, saa Lebih lanjut lelaki yang biasa dipanggil sebagai Kak Agus ini, menjelaskan ada sebuah terapi yang biasa ia berikan pada anak-anak dengan kondisi tersebut, yang dinamakan Fun Therapy.

Fun Therapy ialah sebuah kegiatan yang diberikan kepada anak-anak lewat permainan yang membutuhkan konsentrasi dan kerjasama tim. “Permainan ini membuat anak-anak ceria serta menumbuhkan rasa percaya diri. Jadi anak-anak tidak kehilangan harapan ketika orangtuanya meninggal, atau bercerai. Justru lewat fun therapy ini mereka memiliki harapan di masa depan,” jelasnya.

Agus menambahkan, permainan yang diberikan untuk terapi ini ialah seperti tepuk semangat, tepuk bahagia dalam bentuk berkelompok agar lebih menyenangkan. Nah, kata dia terdapat tiga pola dalam terapi ini. "Tahap awal adalah dipaksa. Mereka dipaksa dengan lembut untuk tertawa bersama anak-anak lainnya. Sebab mau tidak mau, anak - anak ikut mengalir meski dengan terpaksa, akhirnya anak -anak bisa tertawa, yang masuk pada tah kedua yakni terpaksa," ujar dia.

Terakhir adalah terbiasa. Di mana, saat mereka sedang tidak berada di Rumah Amalia dan tidak bersama teman-teman pun mereka bisa merasakan kebahagiaan dari dalam diri. Akhirnya mereka bisa membentuk ritme pada dirinya untuk terbiasa berpikir positif. Rumah amalia sendiri merupakan tempat yang nyaman dan aman bagi 90 anak yatim dan anak dari kaum duafa. Setiap hari, sepulang sekolah mereka menghabiskan waktu untuk belajar, bermain dan bergembira di rumah tersebut.

Sasaran utamanya adalah memberikan pendampingan dan pemulihan bagi anak-anak yang kehilangan orang tuanya, baik karena meninggal atau berpisah. “Di tempat ini kami mengajarkan kepada mereka bahwa hidup ini adalah sebuah anugerah. Sepahit apapun yang dialami harus disyukuri karena sesungguhnya hidup adalah karunia Tuhan," tutup Agus.

BERITA TERKAIT

Royal Enfield Buka Anak Perusahaan di Thailand

Produsen sepeda motor, Royal Enfield, akan melebarkan sayapnya dengan mendirikan anak perusahaan di Thailand, menurut Kepala Bisnis Royal Enfield India…

Pemkot Denpasar Raih Penghargaan Moveable Children’s Playground - Komitmen Penuhi Fasilitas Ruang Bermain dan Hak Anak

Pemkot Denpasar Raih Penghargaan Moveable Children’s Playground Komitmen Penuhi Fasilitas Ruang Bermain dan Hak Anak NERACA Bandung - Penghargaan Kota…

Pemkot Depok Buka Bursa Modal Bagi Koperasi

Pemkot Depok Buka Bursa Modal Bagi Koperasi NERACA Depok - Dinas Koperasi dan Usaha Mikro (DKUM) Kota Depok Jawa Barat…

BERITA LAINNYA DI PENDIDIKAN

Film "Prasangka" Juarai Lomba Film Pendek Koperasi

Tiga film pendek terbaik berhasil memenangkan Lomba Film Pendek Koperasi yang diselenggarakan Kementerian Koperasi dan UKM Oktober 2018.  Ketiga film…

Pegawai Kemenkop dan UKM Lakukan Aksi Galang Dana Untuk Korban Bencana

Pegawai Kementerian Koperasi dan UKM melakukan aksi penggalangan dana bagi korban gempa dan tsunami di Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah.…

Presiden Setujui Pendirian Universitas Persis

      Presiden Joko Widodo menyetujui pendirian Universitas Persis sebagai bagian dari upaya pembangunan sumber daya manusia (SDM) agar…