Rugi Bakrie Telecom Membengkak 28,98%

Bila kebanyakan emiten telekomunikasi mampu mencetak untung, sebaliknya kinerja keuangan PT Bakrie Telecom Tbk (BTEL) masih terus terpuruk. Dimana rugi perseroan semakin membengkak lantaran jumlah pendapatan yang semakin menyusut. Dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin perseroan membukukan kerugian Rp 968,94 miliar. Jumlah ini meningkat 28,98% dibandingkan kerugian yang harus ditanggung BTEL pada periode Januari-September 2016 lalu sebesar Rp 751,25 miliar.

Disebutkan, salah satu penyebab naiknya rugi anak usaha Grup Bakrie ini ialah menurunnya jumlah pendapatan hingga triwulan ketiga 2017 lalu. Dalam laporan tersebut, pendapatan BTEL turun drastis dari Rp 148,67 miliar di kuartal III-2016 menjadi hanya Rp 5,73 miliar. Ini artinya, jumlah pendapatan BTEL turun 96,15% year-on-year (yoy).

Drastisnya penurunan pendapatan tersebut disebabkan oleh hilangnya pendapatan jasa telekomunikasi dari bisnis kartu prabayar di kuartal ketiga tahun lalu. Padahal, pendapatan dari bisnis prabayar berkontribusi atas 84,08% dari total pendapatan BTEL di kuartal III-2016 lalu. Namun, penurunan pendapatan ini ikut membuat beban usaha BTEL selama sembilan bulan tahun lalu menyusut 20,63% yoy dari Rp 814,35 miliar di triwulan ketiga 2016 menjadi Rp 646,33 miliar.

Meski begitu, hal tersebut belum bisa membuat rugi BTEL berkurang lantaran masih harus menangung rugi selisih kurs sebesar Rp 36,82 miliar dan beban pajak penghasilan sebesar Rp 49,79 miliar sepanjang sembilan bulan tahun lalu.

BERITA TERKAIT

Warga Kuningan Jakarta Selatan Desak Pemerintah Tuntaskan Ganti Rugi Tanah 132 Hektar

Jakarta, Kuasa hukum warga kawasan Kuningan, Jakarta Selatan mendesak Kementerian Keuangan melaksanakan putusan pengadilan yang mewajibkan pemerintah membayar ganti rugi…

Dharma Samudera Raih Ganti Rugi Rp 12,5 Miliar - Relokasi Pabrik

NERACA Jakarta - PT Dharma Samudera Fishing Industries Tbk (DFSI) menjual sebagian lahan kawasan pabrik di kawasan Kendari, Sulawesi Tenggara…

Rig Tenders Berhasil Pangkas Rugi 41,51%

NERACA Jakarta - Efisiensi menjadi pilihan tepat untuk memangkas beban keuangan perusahaan. Langkah inilah yang diambil PT Rig Tender Indonesia…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Laju IHSG Sepekan Kemarin Menguat 1,32%

NERACA Jakarta – Laju indeks harga saham gabungan (IHSG) sepekan kemarin mengalami kenaikan 1,32% ke posisi 6.591,58 poin dari 6.505,52…

Literasi Investasi Mahasiswa Harus Ditingkatkan

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) kantor perwakilan Surakarta menyatakan, literasi keuangan dan investasi di kalangan mahasiswa harus ditingkatkan karena sektor…

IHSG Konsolidasi Menunggu Laporan Keuangan

Analis pasar modal menilai bahwa pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI) cenderung bergerak konsolidasi mengantisipasi…