Rugi Bakrie Telecom Membengkak 28,98%

Bila kebanyakan emiten telekomunikasi mampu mencetak untung, sebaliknya kinerja keuangan PT Bakrie Telecom Tbk (BTEL) masih terus terpuruk. Dimana rugi perseroan semakin membengkak lantaran jumlah pendapatan yang semakin menyusut. Dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin perseroan membukukan kerugian Rp 968,94 miliar. Jumlah ini meningkat 28,98% dibandingkan kerugian yang harus ditanggung BTEL pada periode Januari-September 2016 lalu sebesar Rp 751,25 miliar.

Disebutkan, salah satu penyebab naiknya rugi anak usaha Grup Bakrie ini ialah menurunnya jumlah pendapatan hingga triwulan ketiga 2017 lalu. Dalam laporan tersebut, pendapatan BTEL turun drastis dari Rp 148,67 miliar di kuartal III-2016 menjadi hanya Rp 5,73 miliar. Ini artinya, jumlah pendapatan BTEL turun 96,15% year-on-year (yoy).

Drastisnya penurunan pendapatan tersebut disebabkan oleh hilangnya pendapatan jasa telekomunikasi dari bisnis kartu prabayar di kuartal ketiga tahun lalu. Padahal, pendapatan dari bisnis prabayar berkontribusi atas 84,08% dari total pendapatan BTEL di kuartal III-2016 lalu. Namun, penurunan pendapatan ini ikut membuat beban usaha BTEL selama sembilan bulan tahun lalu menyusut 20,63% yoy dari Rp 814,35 miliar di triwulan ketiga 2016 menjadi Rp 646,33 miliar.

Meski begitu, hal tersebut belum bisa membuat rugi BTEL berkurang lantaran masih harus menangung rugi selisih kurs sebesar Rp 36,82 miliar dan beban pajak penghasilan sebesar Rp 49,79 miliar sepanjang sembilan bulan tahun lalu.

BERITA TERKAIT

NPI Membengkak Jadi US$4,3 Miliar - CAD CAPAI BATAS AMBANG 3% PDB

Jakarta-Akibat derasnya laju impor belakangan ini membuat defisit transaksi berjalan (current account deficit-CAD) pada kuartal II-2018 makin melebar sehingga mengerek…

Pendapatan Mahkota Group Tumbuh 11% - Tekan Rugi Turun 28,5%

NERACA Jakarta – Paruh pertama 2018, PT Mahkota Group Tbk (MGRO) membukukan kinerja yang cukup positif. Dimana perseroan berhasil membukukan…

Multi Agro Bukukan Rugi Rp 6,20 Miliar - Beban Penjualan Membengkak

NERACA Jakarta - PT Multi Agro Gemilang Plantation Tbk (MAGP) mencatatkan penjualan di semester pertama 2018 sebesar Rp 889,34 juta…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Provident Agro Bagi Dividen Rp 260 Miliar

NERACA Jakarta - Hasil rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB) PT Provident Agro Tbk (PALM) menyetujui usulan manajemen untuk…

Pacu Pertumbuhan Investor Lokal - Lagi, BEI Gelar Investor Summit di 8 Kota

NERACA Jakarta – Membidik pertumbuhan investor lokal dan ritel lebih besar lagi, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) bersama dengan Kliring…

Kerjasama POWN dan Danareksa - BEI Buka Galeri Investasi di Mall Surabaya

NERACA Jakarta - Dalam rangka perluas penetrasi pasar modal, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) kembali meresmikan galeri investasi BEI ke-400…