Avrist AM Targetkan Dana Kelola Rp 4,3 Triliun

NERACA

Jakarta - Optimisme pertumbuhan ekonomi tahun ini masih tumbuh positif ditengah semarak pemilikan kepada daerah, menjadi keyakinan pelaku pasar bahwa investasi di pasar modal masih tetap menjanjikan. Berangkat dari keyakinan tersebut, PT Avrist Asset Management menargetkan mampu meraih total dana kelolaan reksadana di tahun ini senilai Rp 4,3triliun. Angka itu berarti naik lebih dari duakali lipat dari total dana kelolaan reksadana perusahaan tersebut pada Desember 2017 kemarin, sebesar Rp 2,15 triliun.

Head Investment Avrist Asset Management, Farash Farich menargetkan, dana kelolaan pihaknya bisa mencapai Rp 5,4 triliun pada tahun ini. Maka untuk bisa mencapai target tersebut, fokus utama perseroan adalah peningkatan pemasaran dan dana kelolaan reksadana saham, indeks dan indeks. Contohnya, reksadana indeks Avrist IDX30 yang notabene baru diluncurkan jelang akhir tahun lalu. “Kami juga melihat ada peluang peningkatan dana kelolaan dari reksadana terproteksi,”ujar Farash.

Selain itu, Avrist Asset Management juga menargetkan peluncuran beberapa reksadana terproteksi baru pada tahun ini, baik konvensional maupun berbasis syariah. Terakhir, Farash bilang pihaknya tengah menyiapkan channel distribusi baru berbasis aplikasi guna menjaring konsumen baru sehingga dana kelolaan Avrist Asset Management akan meningkat.

Kemudian pertumbuhan indeks harga saham gabungan (IHSG) yang terus mencetak rekor baru, membawa berkah bagi perseroan yang membukukan dana kelolaan yang tumbuh 2,7 kali dari Rp 800 miliar menjadi Rp 2,15 triliun hingga akhir tahun 2017. Sepanjang tahun kemarin Avrist meluncurkan sembilan produk reksadana.

Kata Hanif Mantiq, Direktur PT Avrist Asset Management, sepanjang tahun 2017 tercatat pertumbuhan nasabah institusi bertambah dari 45 di 2016 menjadi 90 di 2017. Sedangkan pertumbuhan total nasabah meningkat dari 379 di 2016 menjadi 988 di 2017 atau naik 161%. Selain itu penjualan melalui Agen Penjual Reksadana (APRED) juga meningkat dari 2,8 miliar di 2016 menjadi Rp 7,6 miliar di 2017.

Di 2018, Hanif optimistis dana kelolaan Avrist AM akan tumbuh dua kali lipat menjadi Rp 4,3 triliun. Sebelumnya, pada akhir tahun 2017 reksadana saham yang dikelola Avrist AM mencapai Rp 569 miliar atau memiliki porsi 26% dari dana kelolaan. Tahun ini, Hanif menargetkan dana kelolaan reksadana saham di Avrist AM bisa tumbuh dua kali lipat menjadi Rp 1 triliun.

BERITA TERKAIT

Dana Kelola Reksadana Naik Rp 4,35 Triliun

Perusahaan jasa penyedia informasi dan riset, PT Infovesta Utama dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin mencatat dana kelolaan reksa dana…

Merdeka Copper Raup Dana Rp 600 Miliar - Gelar Rights Issue

NERACA Jakarta –Aksi korporasi PT Merdeka Copper Gold Tbk (MDKA) menerbitkan saham baru dengan penawaran umum terbatas (PUT) I melalui…

Target Replenting Kebun Sawit Rakyat Sulit Tercapai - Dana BPDPKS Belum Cair

Pemerintah menargetkan 185.000 perkebunan sawit rakyat yang tersebar di sejumlah wilayah Indonesia, sudah teremajakan (replenting) pada tahun 2018. Namun target…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Provident Agro Bagi Dividen Rp 260 Miliar

NERACA Jakarta - Hasil rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB) PT Provident Agro Tbk (PALM) menyetujui usulan manajemen untuk…

Pacu Pertumbuhan Investor Lokal - Lagi, BEI Gelar Investor Summit di 8 Kota

NERACA Jakarta – Membidik pertumbuhan investor lokal dan ritel lebih besar lagi, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) bersama dengan Kliring…

Kerjasama POWN dan Danareksa - BEI Buka Galeri Investasi di Mall Surabaya

NERACA Jakarta - Dalam rangka perluas penetrasi pasar modal, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) kembali meresmikan galeri investasi BEI ke-400…