BSM Targetkan Fee Based Hingga 50% dari Asuransi

NERACA

Jakarta - PT Bank Syariah Mandiri menargetkan pertumbuhan pendapatan komisi (Fee Based Income) sebesar 25-50 persen dari produk asuransi. Saat ini, BSM telah memasarkan lima produk asuransi syariah dari PT AXA Mandiri Financial Service.

Direktur Distribution and Services PT Bank Syariah Mandiri Edwin Widjajanto, mengatakan, kerja sama dengan AXA Mandiri telah berkontribusi terhadap fee based income sebesar Rp 20 miliar selama 2017. Nominal tersebut sekitar 5 persen terhadap keseluruhan perolehan fee based income BSM selama 2017.

"Tahun ini kami berharap fee based income dari kerja sama dengan AXA Mandiri bisa mencapai Rp 25 miliar sampai Rp 30 miliar," jelas Edwin kepada wartawan seusai acara peluncurkan produk Asuransi Mandiri Elite Plan Syariah (MEP Syariah) di Jakarta, Rabu (17/1).

Menurut Edwin, target yang dikejar BSM dari produk MPE Syariah tersebut bukanlah peningkatan Dana Pihak Ketiga (DPK), melainkan penambahan fee based income dan meningkatkan jumlah produk yang diketahui oleh nasabah. "Dengan jumlah produk knowledge yang banyak, membuat nasabah akan lebih loyal ke perbankan, sehingga nasabah tidak mudah pindah ke bank lain," imbuhnya.

Edwin mengatakan, produk asuransi unit link MEP Syariah tersebut menyasar kelas menengah yang merupakan nasabah BSM. Potensinya mencapai 5,5 juta nasabah BSM. Dengan nominal yang tidak terlalu besar, yakni Rp 25 juta per tahun, produk tersebut dinilai bisa menyasar semua nasabah BSM.

Selain dari kerja sama dengan AXA Mandiri, kontribusi fee based income BSM juga berasal dari transaksi jual beli valuta asing dari umrah yang cukup besar, reksa dana, produk trade service, dan emiten. "Paling besar kontributor dari produk gadai emas (pawning) sebesar 40 persen dari total seluruh pendapatan fee based income," ujarnya.

BSM telah bekerja sama dengan AXA Mandiri sejak 2010. Sampai saat ini sudah ada lima produk AXA Mandiri yang telah dipasarkan melalui channel BSM. Kelima produk tersebut yakni, Mandiri Rencana Sejahtera Syariah Plus (MRSS Plus), Mandiri lnvesta Sejahtera Syariah (MISS), Mandiri Proteksi Kesehatan Syariah (MPKS), Mandiri Sejahtera Cerdas Syariah (MSCS), dan Mandiri Elite Plan Syariah (MEPS).

BERITA TERKAIT

LG Targetkan Penjualan AC Komersil Naik 30% - Sertifikasi Uji Hemat Listrik

      NERACA   Jakarta – PT LG Electronics Indonesia (LG) baru saja mengantongi uji hemat listrik dari lembaga…

Tiongkok Perkirakan Impor Produk Pertanian dari AS Turun Tajam - Niaga Internasional

NERACA Jakarta – Impor Tiongkok atas produk-produk pertanian AS akan turun tajam, setelah Beijing menerapkan langkah-langkah perdagangan balasan dan negara…

OJK Targetkan Capai Rp 250 Triliun di 2018 - Pendanaan di Pasar Modal

NERACA Jakarta – Geliat transaksi saham di pasar modal seiring dengan pesatnya pertumbuhan investor dan jumlah emiten, menjadi keyakinan Otoritas…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Kinerja Positif, Bank DKI Raih Tiga Penghargaan

      NERACA   Jakarta - Catatkan kinerja keuangan positif pada triwulan II 2018, Bank DKI raih tiga penghargaan…

TunaiKita Ekspansi di 159 Kota dan Kabupaten Indonesia

      NERACA   Jakarta - Perusahaan Financial Lending Tunaikita mendukung target pemerintah mencapai finansial inklusi 75 persen di…

CIMB Niaga Bukukan Laba Konsolidasi Rp1,8 Triliun

      NERACA   Jakarta - PT Bank CIMB Niaga Tbk, membukukan perolehan laba bersih konsolidasi sebesar Rp 1,8…