Ada Potensi Kebocoran Renovasi GBK - Oleh : Jajang Nurjaman Koordinator Investigasi Center for Budget Analysis (CBA)

Jokowi, melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (Kemen PUPR) dalam kurun waktu tiga tahun 2016, 2017, dan 2018 menjalankan mega proyek renovasi stadion Gelora Bung Karno (GBK). Adapun yang bertanggung jawab sebagai penyedia adalah Satuan kerja pengembangan penataan bangunan dan lingkungan strategis.

Berikut kami rincikan 27 proyek terkait renovasi Stadion GBK: Tahun anggaran 2016 terdapat 9 proyek yang dilaksanakan. dengan anggaran yang disiapkan sebesar Rp50.509.170.000. Anggaran yang dihabiskan sebesar Rp44.088.589.875.

Proyek yang dijalankan dalam 2 tahun anggaran 2016 dan 2017 sebanyak 7 proyek. dari anggaran yang disiapkan sebesar Rp1.964.451.420.070 dihabiskan sebesar Rp1.731.631.982.199.

Proyek yang dijalankan di tahun anggaran 2017 sejumlah 5 proyek dengan anggaran sebesar Rp701.832.150.000 dan yang dihabiskan mencapai Rp579.159.240.100.

Proyek yang dilaksanakan dua tahun anggaran 2017 dan 2018 ada 2 proyek dengan anggaran sebesar Rp249.400.000.000 dan anggaran yang didihabiskan sebesar Rp248.048.690.000.

Hingga saat ini total proyek yang sudah dijalankan terkait Renovasi Gelora Bung Karno sebanyak 23 proyek, dari total anggaran yang disiapkan pemerintah sebesar Rp2.966.192.740.070 Anggaran yang dihabiskan mencapai Rp2.602.928.502.174.

Di tahun 2018 sendiri masih terdapat 4 proyek yang ditargetkan selesai sebelum pagelaran Asian Games dengan anggaran sebesar Rp 320 m. Secara keseluruhan anggaran yang disiapkan pemerintah melalui Kemen PUPR untuk renovasi GBK sebesar Rp3.286.192.740.070 dan diperkirakan anggaran yang dihabiskan mencapai Rp 2.9 triliun lebih.

Terkait proyek renovasi GBK, Center for Budget Analysis (CBA) memiliki beberapa catatan: Pertama dari 23 proyek yang sudah dijalankan dilaksanakan oleh 19 perusahaan, adapun Perusahaan yang paling besar mendapatkan jatah proyek adalah PT. Adhi Karya (Persero)Tbk, perusahaan pelat merah ini menjalankan 3 proyek besar dengan nilai kontrak mencapai Rp1.155.706.290.100. Kemudian PT. Waskita Karya (Persero)Tbk menjalankan 2 proyek dengan nilai kontrak sebesar Rp597.683.242.000 serta PT. Jaya Konstruksi Manggala Pratama. Tbk menjalankan 2 proyek dengan nilai kontrak sebesar Rp340.567.588.999. Sisanya dilaksanakan oleh oleh 16 perusahaan masing-masing 1 proyek.

Kedua, dari 23 proyek yang sudah dijalankan CBA menemukan potensi kebocoran sebesar Rp20.044.399.000. Hal tersebut dikarenakan terdapat beberapa proyek dengan nilai kontrak yang terlalu mahal. Contohnya untuk proyek Renovasi Stadion Madya, Lapangan Softball, Lapangan Baseball dan Gedung Basket yang dilaksanakan oleh PT. Wijaya Karya (Persero), Tbk. Anggaran yang dihabiskan sebesar Rp212 miliar lebih terlalu mahal, padahal ada tawaran yang lebih ekonomis dari beberapa perusahaan lainnya namun digugurkan Kemen PUPR.

Terakhir, CBA menilai proyek renovasi GBK selain megah dan mewah ternyata berpotensi bocor. Tidak tanggung-tanggung nilainya mencapai Rp20 miliar lebih, melihat angka ini sandal jepit dan kaos oblong serta sepeda-nya Jokowi rasanya bak buih di lautan. Potensi kebocoran tersebut juga harus menjadi perhatian KPK, agar lebih ketat mengawasi jalannya proyek renovasi GBK.

BERITA TERKAIT

Ahli Hukum Pidana: Perlu Bukti Ada Kick Back untuk Menentukan Terjadinya Kerugian Negara

Ahli Hukum Pidana: Perlu Bukti Ada Kick Back untuk Menentukan Terjadinya Kerugian Negara NERACA Jakarta - Ahli hukum pidana Prof.…

Penerapan Teknologi Terbaru Sudah Dilakukan Oleh IKM

NERACA Jakarta – Dirjen IKM Kemenperin Gati Wibawaningsih menyebutkan, penerapan teknologi terbaru yang sudah dilakukan oleh IKM nasional, antara lain…

Pencabutan DMO Batubara Tepat - Oleh : Edy Mulyadi, Direktur Program Centre for Economic and Democracy Studies (CEDeS)

Alhamdulillah. Akhirnya Presiden Joko Widodo membatalkan rencana pencabutan domestic market obligation (DMO) batubara. Keputusan yang diambil beberapa waktu lalu usai…

BERITA LAINNYA DI BISNIS INDONESIA

Mempersoalkan Tarif Cukai Rokok

Oleh: Nailul Huda Peneliti INDEF Salah satu penyumbang terbesar dalam penerimaan negara dari perpajakan adalah penerimaan cukai, terutama dari cukai…

Nilai Tambah Ekonomi Nasional

Oleh: Fauzi Aziz Pemerhati Masalah Ekonomi dan Industri   Bicara ekonomi, industri dan bisnis selalu menarik. Banyak isu penting yang…

Dinamika Politik

  Oleh: Dr. Edy Purwo Saputro, MSi Dosen Pascasarjana Universitas Muhammadiyah Solo Dinamika politik pencapresan akhirnya terjawab ketika duet pasangan…