Permintaan Kredit Baru Meningkat

NERACA

Jakarta - Hasil Survei Perbankan yang dilakukan Bank Indonesia mengindikasikan pertumbuhan kredit baru pada kuartal IV 2017 secara kuartalan (qtq) mengalami peningkatan. Hal itu tercermin dari Saldo Bersih Tertimbang (SBT) permintaan kredit baru sebesar 94,3 persen, lebih tinggi dari 77,9 persen pada kuartal sebelumnya.

Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi Bank Indonesia, Agusman, mengatakan, peningkatan pertumbuhan kredit baru tersebut terutama didorong oleh meningkatnya kebutuhan pembiayaan nasabah, penurunan suku bunga kredit, dan peningkatan promosi penawaran kredit. "Meski meningkat, perbankan tetap selektif dalam penyaluran kreditnya yang tercermin dari rata-rata persentasi jumlah permohonan kredit yang tidak disetujui oleh bank yaitu sebesar 21,7 persen, meningkat dari 18,1 persen pada kuartal sebelumnya," ujarnya melalui siaran pers, Selasa (16/1).

Agusman menjelaskan, pada kuartal IV-2017, menguatnya pertumbuhan permintaan kredit baru terjadi pada semua jenis penggunaan kredit. Pada periode tersebut, SBT kredit modal kerja meningkat dari 71,1 persen menjadi 84,3 persen, SBT kredit investasi naik dari 69,8 persen menjadi 84,2 persen, dan SBT kredit konsumsi naik dari 20,5 persen menjadi 35,0 persen.

Menguatnya pertumbuhan kredit konsumsi terutama didorong oleh meningkatnya permintaan kartu kredit, Kredit Kepemilikan Rumah/Apartemen (KPR/KPA), dan Kredit Kendaraan Bermotor (KKB). "Peningkatan KKB tersebut sejalan dengan rata-rata penjualan sepeda motor dan mobil pada kuartal IV-2017 terutama Oktober-November, yang lebih tinggi dibandingkan kuartal sebelumnya," imbuhnya.

Pertumbuhan permintaan kredit baru pada 12 sektor ekonomi menguat pada kuartal IV-2017. Pertumbuhan tertinggi pada sektor konstruksi dengan kenaikan SBT sebesar 38,7 persen dari kuartal sebelumnya menjadi 80,8 persen, kemudian diikuti oleh sektor pertanian, perburuan dan kehutanan dengan SBT naik 25,7 persen dan sektor perantara keuangan dengan SBT naik 23,7 persen.

Sementara berdasarkan orientasi penggunaan, menguatnya permintaan kredit baru terjadi pada kredit ekspor dengan kenaikan SBT dari 27,8 persen menjadi 56,6 persen. Sebaliknya permintaan kredit impor mengalami perlambatan yang tercermin dari penurunan SBT dari 20,9 persen menjadi 7,4 persen.

Sejalan dengan meningkatnya permintaan kredit baru, lanjutnya, persentase jumlah responden yang memiliki realisasi kredit baru di bawah target (deviasi di atas 5 persen) juga menurun dari 77,5 persen pada kuartal sebelumnya menjadi 62,5 persen pada kuartal IV-2017. Penurunan tersebut terjadi pada semua jenis penggunaan kredit, tertinggi pada kredit modal kerja. "Pada kredit konsumsi, meningkatnya permintaan kredit kendaraan juga berdampak pada menurunnya jumlah bank yang mengalami deviasi target kredit pada kuartal IV-2017," ucapnya.

Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso, mengatakan, OJK masih melakukan verifikasi angka pertumbuhan kredit untuk keseluruhan tahun 2017. "Terakhir kuartal III November ya itu 8 persen koma sekian. Ya biasanya November Desember bisa kenceng," ujarnya.

Wimboh menjelaskan, setiap tahun siklus pertumbuhan kredit pada November-Desember lebih tinggi. Sebab, biasanya setiap akhir tahun perusahaan-perusahaan perlu memberikan bonus, membayar pajak, maupun aktivitas liburan, sehingga banyak memerlukan likuiditas. Likuiditas tersebut berasal dari industri perbankan melalui penarikan-penarikan pinjaman. Wimboh memperkirakan pertumbuhan kredit bisa dua digit. Namun, sedikit meleset dari rencana bisnis bank (RBB) sebesar 11,5 persen. "Sektor konsumsinya naik, yang turun itu sektor yang mineral, karena memang masih proses recovery yang mineral," imbuhnya.

BERITA TERKAIT

Penjualan APLN Baru Capai 40% Dari Target - Bisnis Properti Lesu

NERACA Jakarta –Di kuartal tiga 2018, PT Agung Podomoro Land Tbk (APLN) berhasil membukukan nilai pemasaran atau marketing sales sebesar…

Waskita Beton Bidik Kontrak Baru Rp 10 Triliun

NERACA Jakarta –Meskipun pencapaian kontrak baru tahun ini direvisi turun, namun hal tersebut tidak membuat PT Waskita Beton Precast Tbk…

Danareksa Ciptakan Sumber Ekonomi Baru - Gotong Royong Rawat Ciliwung

Sebagai bagian dari pada tanggung jawab sosial perusahaan atau corporate social responsibility (CSR) pada lingkungan, PT Danareksa (Persero) menggagas program…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

BI Prediksi Nilai Tukar Rupiah Rp14.800-15.200 Per Dolar

      NERACA   Jakarta - Bank Indonesia (BI) mengestimasi nilai tukar Rupiah per dolar AS sepanjang 2019 akan…

BTN Jalin Kerjasama dengan KOI - Program Satu Juta Rumah

      NERACA   Jakarta - Sejalan dengan komitmen menyukseskan Program Satu Juta Rumah dan mendukung kesejahteraan para atlet…

Maybank Sediakan Fasilitas Pinjaman Rp3 Triliun untuk AP II

      NERACA   Jakarta - PT Bank Maybank Indonesia Tbk (Maybank Indonesia) meningkatkan kemitraan strategis dengan PT Angkasa…