Ekspor dan Krisis Global

Oleh : Prof. Firmanzah Ph.D

Guru Besar Fakultas Ekonomi UI

Biro Pusat Statistik (BPS) mencatat nilai total ekspor Indonesia selama 2011 tercatat sebesar US$203,62 miliar dan terjadi peningkatan sebesar 29,05% dibandingkan dengan tahun 2010. Dari total nilai ekspor Indonesia, nilai ekspor non-migas tercatat sebesar US$ 162,02 miliar dan ekspor migas sebesar US$ 41,6 miliar. Nilai ekspor non-migas pada 2011 meningkat 24,88% bila dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Pertumbuhan ekspor 2011 dikontribusikan oleh ekspor hasil tambang dan lainnya (29,72%), sektor industri (24,66 %) dan pertanian (3,34 %).

Sementara negara tujuan ekspor non migas tercatat China dan India menjadi negara tujuan ekspor dengan pertumbuhan sebesar 53,4% dan 34,8%. China dan India telah menggeser posisi Singapura dan Malaysia sebagai negara tujuan utama ekspor Indonesia. Sedangkan dampak krisis ekonomi yang terjadi di Amerika Serikat dan Eropa memberikan kinerja negatif pada ekspor Indonesia di kedua kawasan tersebut. Selama 2011, ekspor Indonesia mengalami penurunan sebesar 12,9% untuk pasar Eropa dan penurunan 1,1% untuk pasar Amerika Serikat.

Pelemahan ekonomi di Eopa dan Amerika Serikat perlu mendapatkan perhatian bagi pengambil kebijakan di Indonesia. Dampak krisis Eropa dan Amerika Serikat dapat bersifat langsung ataupun tidak langsung. Dampak langsung terasa ketika nilai ekspor Indonesia 2011 di kedua kawasan tersebut menunjukkan penurunan.

Sementara dampak tidak langsung terjadi apabila krisis di Eropa dan Amerika Serikat berefek pada krisis di negara/kawasan lain yang berakibat menurunnya permintaan impor barang dari Indonesia.

Diversifikasi pasar tujuan ekspor menjadi strategi yang perlu diintensifkan. Beberapa negara seperti China dan India melihat pasar di sejumlah negara Timur Tengah dan Afrika menjadi kawasan tujuan ekspor mereka.

Selain membuka akses baru tujuan ekspor, peningkatan kemampuan produksi dan teknologi produsen Indonesia perlu ditingkatkan. Tidak hanya Indonesia yang sedang mencari pasar baru, negara pesaing juga akan melakukan hal yang sama. Oleh karenanya, persaingan untuk memenangkan pangsa pasar di daerah tujuan ekspor baru menjadi tidak lebih mudah.

Dalam tataran makro ekonomi, pemerintah baik pusat dan daerah perlu menjaga daya saing produksi barang untuk tujuan ekspor. Pengenaan suku bunga yang kompetitif, penyediaan bahan baku, tenaga kerja terampil, infrastruktur fisik (listrik, pelabuhan, jalan, bandara) dan birokrasi perlu segera di rancang untuk mampu mendukung efisiensi dan efektivitas produksi nasional.

Tanpa adanya perbaikan di hampir semua lini dan ditambah dengan krisis yang masih menghantui perekonomian global maka dikhawatirkan target nilai ekspor Indonesia 2012 sebesar US$ 236 miliar akan sulit dicapai. Meskipun begitu, kita perlu tetap optimis dan menjaga kerja keras kita bersama. Hal ini terlihat pada 2011 di tengah-tengah badai krisis dunia, ekspor Indonesia menunjukkan tren yang menggembirakan.

BERITA TERKAIT

Perekonomian Indonesia Tumbuh di Tengah Krisis Ekonomi Global

  Oleh: Rizal Arifin, Pemerhati Ekonomi Pembangunan   Kritik oposisi terhadap Pemerintah terkait target pertumbuhan ekonomi dibawah 6 persen mejadi…

Vivendi Investasi US$ 500 Juta - Global Mediacom Rencanakan IPO Anak Usaha

NERACA Jakarta – Teka teki siapa yang berniat invetasi MNC Group, akhirnya terbuka juga informasi. PT Global Mediacom Tbk (BMTR)…

Ekspor Mobil CBU Ditargetkan Sebesar 400.000 Unit

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian menargetkan ekspor mobil CBU mencapai 400.000 unit pada tahun ini, atau naik 51,2% secara tahunan.…

BERITA LAINNYA DI OPINI

Memahami Makna Nilai Tukar Petanian

  Oleh : Adang Agustian, Peneliti Pusat Sosial Ekonomi dan Kebijakan Pertanian (PSEKP) Nilai Tukar Petani (NTP) merupakan perbandingan indeks…

Perekonomian Indonesia Tumbuh di Tengah Krisis Ekonomi Global

  Oleh: Rizal Arifin, Pemerhati Ekonomi Pembangunan   Kritik oposisi terhadap Pemerintah terkait target pertumbuhan ekonomi dibawah 6 persen mejadi…

Kemajuan Pengelolaan SDA dan Lingkungan Era Kini

Oleh : Abdul Aziz, Mahasiswa Fikom di PTN Jakarta   Sumber Daya Alam (SDA) dan lingkungan merupakan hal vital bagi…