Naik US$2 Miliar Cadangan Devisa - Dalam Sebulan

NERACA

Jakarta—Menjelang akhir 2011 cadangan devisa RI (cadev) sempat mengalami penurunan sekitar US$1 miliar. Namun Januari 2012 mulai kembali meningkat mencapai US$ 112 miliar. Kondisi seperti ini sudah diramahkan Bank Indonesia pada akhir 2011. "Cadangan devisa per akhir Januari 2012 mencapai US$ 112 miliar," kata Deputi Gubernur BI Hartadi Agus Sarwono kepada wartawan di Jakarta,5/2

Menurut Hartadi, cadangan devisa ini, naik sekitar US$ 2 miliar dibandingkan pada akhir Desember 2011 yang sebesar US$ 110,12 miliar. “Mulai ada kenaikan dan ini tanda menggembirakan,”tambahnya.

Adapun berdasarkan catatan data cadangan devisa Indonesia 2011, antara lain, Januari 2011 US$ 95,3 milliar, Februari US$ 97 miliar, Maret US$ 105,7 miliar, April US$ 116,5 miliar, Mei US$ 118 miliar, Juni US$ 119,65 miliar, Juli US$ 122,7 miliar, Agustus US$ 124,5 miliar, September US$ 114,5 miliar, Oktober US$ 114 miliar, November US$ 111,3 miliar, Desember 2011 US$ 110,12 miliar.

Menyinggung soal Sertifikat Bank Indonesia (SBI), Hartadi mengungkapkan porsi SBI yang dimiliki asing per akhir Januari 2012 mencapai Rp 7,6 triliun atau 7,2% dari total SBI. "Sedangkan untuk Surat Berharga Negara (SBN) asing mencapai Rp 236 triliun atau 31,1% dari total SBN," imbuhnya

Sebelumnya, Hartadi juga sempat memprediksi pergolakan rupiah untuk tahun ini telah selesai. Tahun depan, rupiah cenderung akan terus menguat. "Rupiah sudah tenanglah, sudah tutup tahun, sudah selesai semua. Minggu-minggu terakhir ada tambahan tekanan karena masalah global, investor asing ambil profitnya," ujarnya

Lebih jauh kata Hartadi saat itu, rupiah agak tertekan karena banyak perusahaan melakukan tutup buku. “Perusahaan dalam rangka tutup buku mengambil investasi untuk bonus. Itu membuat tekanan rupiah sempat ke Rp9.100 kemarin. Kisarannya masih seperti sekarang, sekitar Rp9.000," ujarnya.

Kondisi rupiah tahun depan diperkirakan masih akan menguat karena arus modal masuk masih besar, dalam bentuk portofolio maupun foreign direct investment (FDI). Neraca pembayaran juga diprediksi positif. BI memperkirakan cadangan devisa akan bertambah pada akhir 2011 dan 2012. "Kecenderungannya, overall balance of payment masih surplus, maka akan menambah cadangan devisa," paparnya

Demikian pula, beberapa waktu lalu, Menteri Keuangan (Menkeu) Agus Martowardojo memprediksi cadangan devisa akan mencapai US$ 120 miliar pada akhir tahun 2011 atau meningkat dari proyeksi sebelumnya sebesar US$ 110 miliar.

Malah, pihaknya optimis akan terwujud meski Bank Indonesia (BI) mencatat cadangan devisa pada akhir Oktober 2011 sebesar US$ 114 miliar atau turun dibanding posisi per September di US$ 114,5 miliar. Nilai tersebut setara dengan 6,6 bulan impor dan pembayaran utang luar negeri pemerintah. ” Jadi, meski cadangan devisa kita di bulan Oktober turun itu hal yang wajar. Tapi, kita proyeksikan di akhir tahun cadangan devisa kita bisa US$ 120 miliar,” pungkasnya. *cahyo

BERITA TERKAIT

TKI Diluar Negeri Sumbang Devisa US$5,8 Miliar

    NERACA   Jakarta – Tenaga Kerja Indonesia (TKI) yang berada di luar negeri telah mendatangkan devisa untuk negara…

Total Emisi Obligasi Ditaksir Turun 13,04% - Imbas Suku Bunga Naik

NERACA Jakarta – Buntut dari kenaikan suku bunga sebagai reaksi meredam gejolak nilai tukar rupiah terhadap dollar AS, memaksa beberapa…

Rupiah Belum Stabil, Utang Luar Negeri Naik 4,8%

  NERACA Jakarta - Bank Indonesia (BI) menyebutkan utang luar negeri Indonesia mencapai US$358 miliar atau setara Rp5.191 triliun (kurs…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Naik Rp1,25 Triliun, Banggar Tetapkan Anggaran Subsidi Energi Rp157,79 Triliun

      NERACA   Jakarta - Rapat Panitia Kerja Badan Anggaran DPR menyetujui alokasi subsidi energi sebesar Rp157,79 triliun…

Operasi Pasar Beras Bulog Tak Diserap Maksimal

      NERACA   Jakarta – Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso mengakui bahwa beras yang digelontorkan melalui operasi…

Presiden Teken Perpres Defisit BPJS Kesehatan Ditutupi dari Cukai Rokok

      NERACA   Jakarta - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengakui telah menandatangani Peraturan Presiden (Perpres) mengenai penggunaan cukai…