WIC Pun Kagumi Tape Ketan Kuningan

Kuningan - Tape Ketan adalah salah satu produk unggulan Kabupaten Kuningan. Dari beberapa home industry yang tersebar, tape ketan pun kerap dijajakan di hampir setiap titik strategis, seperti lampu merah, objek wisata dan tempat-tempat strategis lainnya.

Tape ketan juga ternyata telah membuat para utusan dari beberapa negara yang tergabung dalam Women International Club (WIC) penasaran mendalaminya.

Ketika WIC yang didampingi Ketua Tim Penggerak PKK Kuningan Hj Utj Ch Suganda, Kepala Dinas Koperasi dan UKM (KUKM) Uca Somantri, berkunjung ke salah satu home industry di Desa/Kecamatan Cibeureum, mereka terperangah dan merasa salut kepada sentra tape ketan yang mampu memproduksi dalam jumlah yang cukup banyak itu, apalagi sebagian besar pegawai sentra tape ketan itu adalah perempuan.

“Saya ingin coba ikut membungkus tape ketan ini, kayaknya asyik. Kalau diijinkan Saya juga ingin ikut mengolahnya dari awal,” ujar salah seorang anggota ICW dengan bahasa Indonesia yang terbata-bata itu.

Menurut data dari Dinas KUKM, Desa Sindangjawa Kecamatan Cibingbin adalah pemasok bahan baku tape ketan terbesar. Ada seluas 5 sampai 7 hektar lahan yang disediakan untuk menanam beras ketan. Satu kali panen, bisa menghasilkan sekitar 105 kuintal gabah kering. Sayangnya, petani disana kurang minat, dengan alasan dalam satu tahun, tanaman ketan itu hanya bisa dipanen satu kali.

Akibatnya, para pelaku usaha tape ketan harus mengimpor bahan baku ketan dari luar Kuningan, seperti Brebes dan Tegal. Tidak hanya itu, bahan pelengkap seperti daun jambu dan ember masih mendatangkan dari luar Kuningan. Padahal untuk menanam beras ketan dan daun jambu, tanah di Kuningan cukup potensial untuk digarap. Namun sepertinya itu belum diperhatikan oleh pemerintah.

Sementara itu, WIC merupakan organisasi yang telah berdiri sejak 1950. WIC Klub adalah organisasi non politik dan non profit. Mereka terbuka hanya untuk perempuan, dan dijalankan oleh anggota maksimal 20 orang. Komite Eksekutif multinasional, dipilih oleh keanggotaan untuk periode dua tahun. Bahasa resmi komunikasi bahasa Inggris dan Bahasa Indonesia. “WIC memberikan kesempatan untuk wanita dari seluruh dunia untuk bertemu dan berbaur dengan perempuan lain secara pribadi,” tambah Ketua TP PKK, Hj. Utje.

Selain mengunjungi sentra tape ketan di Cibeureum, para anggota WIC dalam kunjungannya ke Kabupaten Kuningan juga mengunjungi beberapa obyek wisata yang ada di Kuningan diantaranya ke Waduk Darma, Sidomba, Cibulan dan Gedung Perundingan Linggajati. Dalam kunjungannya tersebut mereka mengungkapkan kekagumannya terhadap alam yang ada di Kabupaten Kuningan yang masih alami dengan udara yang sejuk. (nung)

BERITA TERKAIT

Eksekutif Kabupaten Kuningan Usulkan Lima Raperda

Eksekutif Kabupaten Kuningan Usulkan Lima Raperda NERACA Kuningan – Diakhir masa jabatan anggota legislatif, kembali disodorkan lima buah rancangan peraturan…

Pajak dan Retribusi Kuningan 2018 Sangat Memprihatinkan - PDAU Penyumbang Terkecil

Pajak dan Retribusi Kuningan 2018 Sangat Memprihatinkan PDAU Penyumbang Terkecil NERACA Kuningan – Pada putaran realisasi APBD 2018, ternyata masih…

Eksplorasi Khazanah Cirebon dan Kuningan

Sebagai orang yang akrab dengan iklim pesisir Pantai Utara Jawa (Pantura), memilih tempat berlibur di kawasan yang nyaris serupa nampaknya…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Perhimpunan Sarjana Pertanian Indonesia Gelar Sarasehan Tani Nasional

Perhimpunan Sarjana Pertanian Indonesia Gelar Sarasehan Tani Nasional NERACA Malang - Perhimpunan Sarjana Pertanian Indonesia (PISPI) bekerjasama dengan Universitas Brawijaya…

Restorasi Gambut di Sumsel Butuh Rp92 Miliar

Restorasi Gambut di Sumsel Butuh Rp92 Miliar  NERACA Palembang - Restorasi gambut di Sumatera Selatan (Sumsel) membutuhkan dana Rp92 miliar…

Dua Perajin Bali Dapat Sertifikat HKI Dari Kemenkop

Dua Perajin Bali Dapat Sertifikat HKI Dari Kemenkop NERACA Denpasar - Menteri Koperasi dan UKM AAGN Puspayoga memberikan sertifikat Hak…