Hyundai Bidik 4,68 Juta Kendaraan Terjual Pada 2018

Hyundai Motor menargetkan penjualan sebanyak 4,68 juta unit kendaraan secara global pada 2018, menurut produsen mobil asal Korea Selatan. Target 4,68 juta unit kendaraan itu ditargetkan bisa diraih dengan rincian sebanyak 3,97 juta kendaraan di pasar global dan luar negeri ditambah 701.000 kendaraan untuk pasar domestik, kata perusahaan itu.

Sebelumnya, Hyundai telah menargetkan penjualan lebih dari 5 juta unit kendaraan pada 2017, namun hingga kini mereka belum mengumumkan hasil penjualan sepanjang tahun lalu. Hyundai mengandalkan sejumlah model SUV untuk bersaing di pasar global antara lain model Creta, Santa Fe dan Tucson. Mereka juga memiliki model sedan populer yaitu Hyundai Elantra, Genesis dan Sonata yang juga dijual di pasar Indonesia, demikian Reuters, yang disalin dari Antara.

Pada Desember tahun lalu, Hyundai diwartakan akan menghadapi tantangan penjualan yang dipicu oleh melemahnya mata uang yen yang menyebabkan naiknya ekspor produk otomotif asal Jepang pada tahun 2018. Melemahnya mata uang yen akan meningkatkan persaingan di pasar utama, seperti China dan Amerika Serikat, kendati permintaan secara keseluruhan diperkirakan akan menyusut pada 2018, menurut para pakar.

"Nilai tukar mata uang diperkirakan akan memburuk tahun depan," kata Lee Bo-sung dari Global Business Intelligence Centre, dalam sebuah konferensi pers dilansir Reuters, disalin dari Antara. "Pelemahan yen diperkirakan akan menjadi tantangan terbesar bagi produsen mobil Korea Selatan tahun depan, karena mereka bersaing dengan Jepang," kata Lee.

Dia mengatakan, selisih harga antara mobil Korea dan Jepang semakin ketat karena penurunan yen. Pelemahan yen dan keuntungan yang lebih tinggi juga memungkinkan produsen mobil Jepang meningkatkan investasi dan meraih pangsa pasar di China dan pasar negara berkembang lainnya, yang menjadi andalan Hyundai, katanya.

Laba bersih Hyundai Motor turun hampir sepertiga dalam tahun ini, dan kemungkinan target penjualan tahunan mereka akan meleset dengan marjin yang besar. Hal itu juga dipicu pergeseran minat konsumen ke segmen sport (SUV) dan perselisihan diplomatik dengan Beijing.

Hyundai Motor mengatakan pada Jumat bahwa pihaknya pada tahun depan akan meluncurkan tiga SUV di Amerika Serikat antara lain Santa Fe, Kona, dan Tucson, guna mengambil momentum penjualan. Sedangkan di China, Hyundai dan Kia akan merilis tiga SUV kecil yang untuk tahun depan.

BERITA TERKAIT

Banjir Pujian atas Suksesnya Asian Para Games 2018

    Oleh: Shenna Faradila, Pemerhati Sosial Kemasyarakatan   Pagelaran ajang olahraga disabiltas terbesar di Asia, yakni Asian Para Games…

Pemkot Sukabumi Mulai Susun RPJMD 2018-2023

Pemkot Sukabumi Mulai Susun RPJMD 2018-2023 NERACA Sukabumi - Badan Perencanaaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kota Sukabumi mulai melakukan pembahasan Rencana…

Goodyear Kantungi Pinjaman US$ 20 Juta

Danai pengembangan bisnisnya, PT Goodyear Indonesia Tbk (GDYR) telah menandatangani perubahan pertama pemberian fasilitas perbankan korporasi dari Bank HSBC Indonesia.…

BERITA LAINNYA DI OTOMOTIF

Kia dan Hyundai Diminta Tarik 2,9 Juta Kendaraan

Isu mobil terbakar karena cacat produksi mengemuka belakangan ini, dan terakhir kasus lebih masif menimpa Hyundai dan Kia sehingga organisasi…

Tiga Mobil Baru BMW Bakal Dirilis Jelang Akhir Tahun

BMW Indonesia masih menyisakan tiga model terbaru yang akan dikenalkan pada akhir tahun 2018, yang membuat merek mobil mewah asal…

Anjlok Signifikan, Penjualan Mobil Diesel di Eropa

Penjualan mobil diesel di Eropa turun tajam pada paruh pertama 2018 di tengah kekhawatiran konsumen atas masalah polusi dan nilai…